• June 20, 2024
61 orang masih hilang di banjir bandang Sarangani

61 orang masih hilang di banjir bandang Sarangani

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Banjir bandang menyebabkan kerusakan sebesar P20-M pada properti di kotamadya dengan sedikitnya 30 rumah hancur total

DAVAO CITY, Filipina – Tim pencarian dan penyelamatan melanjutkan pencarian 61 orang yang dilaporkan hilang yang tersapu banjir bandang di provinsi Sarangani pada Senin malam, 11 Juni.

Dalam resolusi yang disahkan oleh Walikota Glan James Victor Yap, seluruh kotamadya Glan telah dinyatakan dalam keadaan bencana.

Yap mengatakan banjir bandang menyebabkan kerusakan properti sekitar R20 juta di kota tersebut dengan sedikitnya 30 rumah hancur total.

Ia mengatakan Wakil Presiden Jejomar Binay telah menyumbangkan 1.000 paket barang bantuan untuk keluarga yang terkena dampak.

Selain pemerintah provinsi dan kota tetangga, Manny Pacquiao, perwakilan provinsi Sarangani, juga menjanjikan dukungan keuangan bagi para korban dan operasi pencarian dan penyelamatan, kata Yap.

Konvergensi dan kerja sama operasi penyelamatan dan bantuan antara pemerintah daerah, PNP, Angkatan Darat Filipina, Angkatan Laut, Penjaga Pantai dan unit bantuan dan penyelamatan bencana lainnya saat ini sedang dilakukan di barangay yang terkena dampak di kota Glan dan Maasim.

Pusat evakuasi

Mayor Jake Wajib, Kepala Operasi Sipil-Militerst Divisi Infanteri, mengatakan bahwa orang-orang yang hilang diidentifikasi setelah dewan manajemen dan pengurangan risiko bencana kota Maasim dan Glan melakukan survei dari rumah ke rumah di setiap barangay untuk menghitung secara fisik keluarga yang terkena dampak.

Obligado mengatakan total 765 keluarga yang terkena dampak saat ini ditempatkan di 4 pusat evakuasi di kotamadya Glan.

Kantor Pengurangan Resiko Bencana Provinsi (PDRRMO) juga melaporkan bahwa 276 orang, sebagian besar nelayan, berhasil diselamatkan atau terdampar di pantai setelah banjir bandang.

PDRRMO Sarangani mengatakan tim pencarian dan penyelamatan dikirim ke Barangay Big Margus di Glan.

Unit SAR juga akan dikirim ke Pulau Balut untuk mencari lebih banyak korban selamat.

Dua orang tewas akibat banjir akibat hujan deras tersebut.

Sementara itu, Penjaga Pantai Filipina (PCG) di Palawan menemukan dan mengevakuasi jenazah korban ke-6 dalam tragedi laut MV Joecill 2 yang terjadi pada Selasa, 12 Juni di El Nido, Palawan.

Korban diketahui bernama Juanito Tito, warga Barangay New Guinlo, Taytay.

Korban selamat yang diwawancarai di radio lokal DWAR mengatakan mereka melihat Tito melepas jaket pelampungnya dan menyerahkannya kepada seorang penumpang lanjut usia sebelum mereka terjun bersama ke dalam air.

Berdasarkan PCG, 6 penumpang dilaporkan hilang oleh anggota keluarga, sedangkan 56 orang berhasil diselamatkan. Dua di antara korban hilang adalah bayi berusia 8 bulan dan Julito Buenafe.

Pemilik kapal, Silverio Atienza dari Silverio Shipping Lines, mengaku saat wawancara radio bahwa manifes kapal tersebut tidak mencantumkan nama penumpang lain yang menaiki kapal tersebut.

Komando Barat sejauh ini melaporkan 7 orang tewas, sementara satu lagi jenazah tak dikenal ditemukan pada Kamis sore. Operasi pencarian dan penyelamatan masih berlangsung. – Dengan laporan dari Karlos Manlupig/Rappler.com

Data Sydney