• April 20, 2024
8 dari 10 orang Filipina mengonsumsi konten media melalui berbagai layar

8 dari 10 orang Filipina mengonsumsi konten media melalui berbagai layar

Laporan Lintas Platform Asia Selatan Nielsen menunjukkan bahwa perkembangan ponsel pintar dan perangkat seluler lainnya mendorong peningkatan penggunaan internet

MANILA, Filipina – Bukan hanya satu, bukan dua, tapi 3 layar – itulah cara 8 dari 10 orang Filipina mengonsumsi konten media saat ini, menurut laporan yang dirilis Senin, 15 Desember oleh Nielsen, sebuah perusahaan informasi dan wawasan global.

Menurut Nielsen Cross-Platform Report, multi-screening kini menjadi perilaku umum di kalangan pengguna digital, sehingga terjadi pergeseran konsumsi media.

Menjamurnya ponsel pintar dan perangkat seluler lainnya mendorong peningkatan penggunaan internet dan akibatnya masyarakat kini mengonsumsi konten media tidak hanya melalui satu layar tetapi beberapa layar, kata Stuart Jamieson, direktur pelaksana Nielsen Filipina.

“Pemilik media dan merek harus terus berinovasi untuk memanfaatkan perilaku multi-penyaringan dan memberikan peningkatan keterlibatan pemirsa dengan program dan iklan,” kata Jamieson.

Seri Laporan Lintas Platform Nielsen South Asia, disponsori oleh Videology, mencakup perubahan lanskap media di beberapa pasar paling dinamis di negara berkembang Asia, termasuk Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, Vietnam, dan India.

Pilihan untuk mengontrol

Meskipun internet dapat diakses melalui perangkat seluler, jumlah pembaca surat kabar (broadsheet, tabloid, dan surat kabar regional) tetap stabil selama setahun terakhir dan stabil setiap kuartal. Sekitar 14% masyarakat di National Urban Philippines adalah pembaca kemarin, menurut penelitian Nielsen’s Consumer and Media View.

Mendengarkan radio juga menunjukkan lonjakan dari 53% pendengar kemarin menjadi 62% pada tahun lalu. Kemarin, penayangan TV juga sedikit meningkat dari 93% menjadi 95% selama setahun terakhir.

Namun sekitar 7 dari 10 konsumen digital di Filipina melaporkan menonton konten TV dan film melalui sumber online seperti video-on-demand – penetrasi TV Internet tertinggi kedua di wilayah ini setelah Thailand.

YouTube juga semakin dikenal sebagai “saluran TV” atau platform.

“Penyampaian konten video secara online menambah dimensi lain pada kebiasaan menonton TV masyarakat Filipina seiring mereka merencanakan dan menyusun strategi peluang untuk jangkauan merek dan resonansi pesan melalui konten video,” kata Jamieson.

Perilaku menonton ganda – apakah orang menonton TV sambil juga mengakses konten online yang terkait dengan program TV yang mereka tonton atau mereka juga mengakses konten yang sama sekali tidak terkait – terfragmentasi. Jadi, memahami bagaimana orang berperilaku di berbagai media menjadi semakin penting, kata Jamieson.

Menurut laporan Cross-Platform, di antara format media, konsumsi online adalah yang paling stabil, karena diakses di banyak perangkat sepanjang hari.

Aktivitas online di desktop meningkat selama jam kerja dan mencapai puncaknya di laptop pada malam hari, sementara penggunaan yang konsisten terjadi sepanjang hari pada ponsel dan tablet.

Sebaliknya, membaca surat kabar dan mendengarkan radio paling populer dilakukan pada pagi hari sebelum jam kerja, sedangkan menonton TV menurun pada sore hari dan meningkat secara drastis pada jam sibuk.

Namun, TV Internet melacak perilaku online dibandingkan perilaku TV tradisional – hal ini konsisten sepanjang hari.

Permintaan konten video online

Hiburan yang umum – menonton konten video online sudah menjadi hal yang lumrah di kalangan konsumen digital di Filipina, dengan mayoritas menonton video online setidaknya setiap minggu.

Kunjungan ke Filipina merupakan yang tertinggi kedua di kawasan ini, yaitu sebesar 85%, setelah Vietnam sebesar 91%. Laptop atau komputer pribadi merupakan perangkat paling populer yang digunakan untuk menonton video on demand (89%); diikuti oleh layar TV (40%); dan telepon seluler (39%).

Oleh karena itu, iklan video online terbukti menjadi cara yang efektif untuk mendorong penelusuran dan pembelian produk – 89% konsumen digital Filipina menelusuri item yang terlihat di iklan video online dari laptop atau desktop, dibandingkan dengan 67% yang melakukan pencarian setelah melihat iklan di perangkat seluler.

Enam dari 10 atau 62% melakukan pembelian karena melihat iklan video online dari laptop atau desktop, dibandingkan dengan 49% konsumen digital Filipina yang membeli produk setelah melihat iklan melalui perangkat seluler.

Sampel yang berjumlah 1.000 pengguna online reguler (menggunakan Internet dalam sebulan terakhir) berusia 16 tahun ke atas diambil untuk seri Laporan Lintas Platform Nielsen South Asia menggunakan metodologi survei online. Hasil dan analisisnya tidak mencakup perilaku atau profil konsumen yang tidak menggunakan Internet.

Respons dikumpulkan pada bulan April dan Mei 2014, sedangkan analisis tren membandingkan tahun 2014 dengan 2011.

Sementara itu, Nielsen Consumer and Media View adalah “survei komprehensif pertama dan satu-satunya” di Filipina (dan juga dilakukan di Asia-Pasifik) mengenai paparan media, penggunaan produk, dan gaya hidup konsumen di Metro Manila dan 56 kota besar dan kotamadya utama. di wilayah perkotaan lainnya di Filipina. – Rappler.com

Pasangan multitasking menggunakan gambar perangkat seluler yang berbeda dari Shutterstock

Result SGP