• July 20, 2024
8 kapal Tiongkok berangkat

8 kapal Tiongkok berangkat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun, Filipina merasa ‘disesalkan’ bahwa kapal-kapal Tiongkok dibiarkan begitu saja tanpa pihak berwenang menyita hasil panen ‘ilegal’ mereka.

FOTO AFP/DFA/PN

(UPDATE ke-3) MANILA, Filipina – 7 kapal penangkap ikan Tiongkok dan 1 kapal survei kelautan meninggalkan Panatag Shoal, Letjen. Anthony Alcantara, Panglima Komando Luzon Utara membenarkan hal tersebut.

Hal ini secara signifikan meredakan ketegangan yang membara di Dangkalan Panatag (Scarborough) yang disengketakan di Laut Filipina Barat, tempat terjadinya pertempuran antara Filipina dan Tiongkok.

Departemen Luar Negeri (DFA) juga mengkonfirmasi pada Sabtu 14 April informasi tentang keberangkatan 8 kapal Tiongkok tersebut.

Namun, Filipina masih mempertimbangkan langkah selanjutnya menyusul perkembangan ini, kata juru bicara DFA Raul Hernandez dalam wawancara telepon dengan Rappler.

“Kami masih berbicara dengan (Tiongkok),” tambah Hernandez, mengacu pada negosiasi yang sedang berlangsung antara Filipina dan Tiongkok mengenai wilayah yang disengketakan.

Kapal-kapal Tiongkok juga diketahui pergi tanpa pihak berwenang Filipina menyita dugaan penangkapan ilegal spesies terancam punah.

Filipina menyatakan bersedia mengizinkan kapal-kapal tersebut kembali ke Tiongkok setelah pemerintah setempat menyita hasil panen mereka, kata Menteri Luar Negeri Albert del Rosario dalam sebuah pernyataan. Namun, Ma Keqing, duta besar Tiongkok untuk Filipina, bersikeras bahwa pihak berwenang Tiongkok sendiri akan menyelidiki kapal penangkap ikan tersebut.

“Kami kemudian mengetahui bahwa kapal penangkap ikan Tiongkok telah meninggalkan laguna, sebuah perkembangan yang sedang kami kerjakan, kecuali bahwa kami tidak dapat menyita hasil tangkapan ilegal mereka berdasarkan Kode Perikanan, yang sangat disesalkan,” kata Del Rosario.

Bagaimana hal itu dimulai

Awal pekan ini, Angkatan Laut Filipina menaiki kapal penangkap ikan Tiongkok dan menemukan spesies langka yang diperoleh secara ilegal. Ini termasuk karang dan kerang raksasa, kata beberapa laporan.

Kapal-kapal tersebut tertangkap sedang menangkap ikan secara ilegal di Laut Filipina Barat. Namun 2 kapal pengawas maritim Tiongkok, menurut laporan angkatan laut, menempatkan diri di antara kapal penangkap ikan Tiongkok dan kapal andalan angkatan laut BRP Gregorio del Pilar.

Angkatan Laut Filipina diberitahu bahwa mereka berada di wilayah Tiongkok, namun Filipina bersikeras bahwa kapal-kapal tersebut berada dalam zona ekonomi eksklusif 200 mil laut negara tersebut.

Tiongkok bersikeras bahwa mereka berada di wilayah Tiongkok dan mengirimkan 3 kapal pengintai maritim sipil untuk mencegah kapal terbesar Angkatan Laut Filipina menangkap para nelayan Tiongkok.

Pembicaraan diplomatik menyusul, yang mengakibatkan Filipina menarik kapal perangnya pada hari Kamis, 12 April, dan menggantinya dengan kapal pencarian dan penyelamatan Penjaga Pantai. Hal ini dipandang sebagai upaya untuk menurunkan ketegangan dengan menghilangkan ancaman langsung dari kekuatan militer.

Tiongkok mengklaim seluruh Laut Cina Selatan sebagai miliknya, bahkan perairan hingga pantai negara lain. Selain Filipina dan China, Taiwan, Vietnam, Malaysia, dan Brunei juga mengklaim seluruh atau sebagian perairan tersebut sebagai milik mereka. – Dengan laporan dari Paterno Esmaquel II, Agence France Presse/Rappler.com

Data Sidney