• May 22, 2024
9 Produk yang Orang Filipina Tidak Bisa Hidup Tanpanya

9 Produk yang Orang Filipina Tidak Bisa Hidup Tanpanya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sabun mandi menempati urutan teratas dalam daftar produk yang wajib dimiliki di Metro Manila, deterjen untuk wilayah lain di Luzon, dan pasta gigi di Visayas dan Mindanao.


MANILA, Filipina – Tidak peduli seberapa kaya atau miskinnya orang Filipina. Mereka tidak bisa hidup tanpa perlengkapan mandi.

Survei Perilaku Penanganan Konsumen dari firma riset Social Weather Stations (SWS) menunjukkan bahwa masyarakat Filipina memandang perlengkapan mandi sebagai kebutuhan pokok, atau produk yang tidak bisa mereka tinggalkan, atau dianggap mutlak diperlukan.

Dalam pemaparan mengenai hasil dan wawasan survei, Direktur dan Profesor Pemasaran SWS Ned Roberto mengungkapkan hal-hal yang harus dimiliki oleh masyarakat Filipina di berbagai wilayah di negara ini:

Wilayah Ibu Kota Nasional (NCR) Menyeimbangkan Luzon Visaya Mindanao
1. Sabun mandi Sabun deterjen/bubuk Pasta gigi Pasta gigi
2. Sabun deterjen/bubuk Sabun mandi Sabun deterjen/bubuk Gula
3. Pasta gigi Pasta gigi Sabun mandi Saya adalah pohon willow
4. Saya adalah pohon willow Saya adalah pohon willow Saya adalah pohon willow Sabun deterjen/bubuk
5. Sampo Sampo Sampo Sampo
6. Beras Cuka Cuka Sabun mandi
7. Cuka Beras Sikat gigi Bedak talek
8. Gula Gula Gula Beras
9. Telur segar Minyak goreng Minyak goreng Minyak goreng

Untuk NCR, merek sabun mandi unggulan adalah Safeguard, Palmolive, dan Dove. Untuk deterjennya adalah Tide, Surf dan Champion.

Merek pasta gigi ternama adalah Colgate, Close Up, dan Hapee.

Barang Filipina Bisa tanpa

Roberto mengatakan, hasil survei mencatat total 159 produk dan mengklasifikasikannya sesuai (A) makanan pokok (B) hampir menjadi makanan pokok (C) senang bisa memiliki (D) hampir sangat diperlukan (S) pastinya tidak dapat disangkal.

Produk yang sedang dipertimbangkan hampir menjadi makanan pokok mencakup barang-barang yang diperlukan tetapi yang dimiliki oleh non-pengguna. Roberto mengatakan ada sekitar 10% atau lebih yang tidak menggunakan produk seperti:

  • Deodoran – 29%
  • Ponsel Prabayar – 19%
  • Kondisioner, pembalut wanita, dan obat sakit kepala – 18%
  • Ikan kering atau Tuyo – 17%
  • LPG – 10%

Itu produk yang bagus untuk dimiliki termasuk yang tidak digunakan oleh lebih dari 30%.

Untuk NCR, produk yang memiliki jumlah non-pengguna yang tinggi adalah:

  • Kaus Kaki dan Pantyhose Wanita – 41%
  • Jus buah bubuk – 35%
  • Obat batuk/pilek dan vitamin – 34
  • Minyak bayi dan mentega – 32%
  • Bubuk coklat – 30%

Presentasi menjelaskan hal itu hampir sangat diperlukan item adalah item yang orang dapat melakukannya tanpanya. Artinya, jumlah non-pengguna lebih banyak dibandingkan pengguna.

Untuk NCR, item dengan jumlah non-pengguna terbanyak adalah:

  • Langganan dan pinjaman telepon rumah – 71%
  • Langganan internet di rumah – 70%
  • 5 liter air dan kunjungan ke dokter spesialis – 63%
  • Popok sekali pakai – 61%
  • Es teh siap minum – 60%
  • Susu bubuk isi untuk anak-anak, es krim tunggal, saus spageti dan ayam panggang – 35%
  • Saus tomat – 33%

Roberto mengatakan sebagian besar dari 159 produk yang dimasukkan SWS dalam survei dianggap demikian pastinya tidak dapat disangkal atau produk-produk yang menurut masyarakat Filipina tidak dapat mereka gunakan lagi.

Untuk NCR, jumlah non-pengguna tertinggi adalah untuk item seperti:

  • Popok sekali pakai untuk orang dewasa – 93%
  • Produk perawatan gigi palsu dan lega – 92%
  • Pasta gigi terapeutik untuk perawatan gigi dan gusi sensitif – 91%
  • Buah campur kalengan – 48%
  • Camilan/potongan nanas kalengan – 47%
  • Makaroni – 43%

Roberto menjelaskan banyak di antaranya pastinya tidak dapat disangkal Produk ini berhubungan dengan sebagian kecil masyarakat seperti masyarakat lanjut usia dan pikun yang memerlukan popok dewasa, serta masyarakat dengan kondisi tertentu seperti memerlukan gigi palsu.

Namun, kata Roberto, ada produk yang dianggap mutlak diperlukan dimana perusahaan dapat mengembangkan merek atau pasarnya. Produk-produk ini mencakup produk-produk yang memiliki 20% hingga sedikit di atas 30% yang tidak memiliki produk-produk ini.

Apa artinya bagi bisnis

Dengan wawasan ini, Roberto berbicara kepada para pengusaha dan praktisi pemasaran yang hadir di antara hadirin: “Sumber utama pertumbuhan bisnis Anda bukanlah produk baru atau inovatif, namun segmen pasar.”

Dia berbicara tentang pentingnya riset pasar, terutama dalam mencari peluang di antara “non-pengguna yang berlokasi di Balance Luzon.”

Ia mendorong mereka untuk mencari peluang ekspansi dengan menanyakan “Apa itu MADI”, dengan alasan “Hilang, menyebalkan, mengecewakan, menjengkelkan.”

Beliau juga berbicara tentang bagaimana menyelaraskan proses internal perusahaan dengan kebutuhan pasar sasaran. Dia mengatakan manajer pemasaran perusahaan harus fokus pada “retensi pelanggan” dan “akuisisi kembali.”

Responden survei yang dilakukan melalui wawancara pada triwulan III tahun 2012 ini adalah konsumen rumah tangga. – Rappler.com

Hongkong Pools