• May 23, 2024
Abaya: PH lolos audit penerbangan

Abaya: PH lolos audit penerbangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Abaya mengatakan tim ICAO akan merekomendasikan agar masalah keamanan signifikan yang dihadapi Filipina dihilangkan

MANILA, Filipina – Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) membantah laporan bahwa Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) menolak audit tim Misi Validasi Terkoordinasi ICAO (ICVM).

Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya mengatakan kepada Rappler melalui pesan teks pada hari Sabtu, 23 Februari, bahwa tim tersebut sebenarnya akan merekomendasikan kantor pusat ICAO di Montreal untuk menghilangkan masalah keamanan signifikan yang dialami Filipina.

Dalam Pengarahan Ekonomi Filipina pada 13 Februari, Abaya mengatakan bahwa Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) akan mengaudit CAAP pada 18 Februari.

“Tim ICVM merasa puas dengan pengamatan/temuan mereka terhadap upaya CAAP untuk memenuhi standar keselamatan internasional dan tidak lagi melihat adanya masalah keselamatan yang signifikan; mereka akan merekomendasikan kepada Markas Besar ICAO, Montreal, untuk mencabut Kekhawatiran Keamanan Signifikan yang dikeluarkan untuk Filipina. Kami sangat yakin ICAO akan menerima/menyetujui rekomendasi tersebut,” kata Abaya.

Dalam pernyataannya pada Sabtu, 23 Februari, Abaya mengatakan pengumuman resmi ICAO mengenai pencabutan SSC diperkirakan akan dilakukan dalam waktu dua hingga tiga minggu.

Misi validasi ICAO hanya terfokus pada dua elemen penting, yaitu sertifikasi OPS 1 pada maskapai penerbangan di Filipina dan registrasi Air/7 pada pesawat penerbangan sipil terdaftar di Filipina.

Tiga elemen penting lainnya, yaitu hukum, organisasi dan perizinan, telah ditangani secara memuaskan pada bulan Oktober 2012 lalu dan oleh karena itu tidak lagi divalidasi oleh tim ICAO ICVM.

“Dengan dihapuskannya SSC ICAO, CAAP kini dapat fokus untuk mendapatkan kembali peringkat Kategori 1 Administrasi Penerbangan Federal (FAA). Status Kategori 2 dikeluarkan oleh FAA kepada otoritas penerbangan sipil negara-negara yang tidak mematuhi Standar dan Rekomendasi ICAO Praktik (SARPs) pada keselamatan penerbangan sipil internasional,” kata DOTC.

Abigail Valte, juru bicara istana, menyesalkan laporan yang keluar pada hari Sabtu bahwa CAAP telah menolak audit ICVM. Valte mengatakan cerita tersebut merupakan kebalikan dari penilaian misi tersebut.

“Cerita itu salah. Kami akan menunggu pernyataan mereka tetapi karena cerita ini sudah keluarkami merasa terdorong untuk segera menyikapi informasi tersebut dan mengeluarkannya karena informasi tersebut palsu – ini sebenarnya adalah laporan yang sangat tidak akurat (Cerita itu salah. Kami telah menunggu pernyataan resmi dari ICAO, namun karena berita yang keluar salah , kami merasa terdorong untuk segera menangani informasi tersebut dan menyebarkannya, karena informasi tersebut palsu—sebenarnya laporan tersebut sangat tidak akurat.),” kata Valte dalam sebuah wawancara radio.

Pada hari Jumat, 22 Februari, dalam forum Makati Business Club, Asisten Menteri Luar Negeri AS Jose Fernandez mengatakan tidak ada jalan pintas untuk menjamin keselamatan penerbangan.

Maskapai penerbangan Filipina, termasuk Philippine Airlines dan Cebu Pacific, sangat ingin meningkatkan peringkat keselamatan sehingga mereka dapat mengoperasikan penerbangan baru dan tambahan ke AS.

Hasil audit ICAO – badan PBB yang membawahi penerbangan sipil internasional – menjadi dasar Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) untuk memutuskan apakah status kategori 2 yang dikenakan pada mitranya di Filipina, CAAP tetap dipertahankan atau dihapuskan.

FAA menurunkan peringkat keselamatan pendahulu CAAP pada tahun 2009 terutama karena masalah CAAP yang tidak mampu menerapkan standar keselamatan global pada pemain penerbangan yang dimiliki CAAP di luar negeri.

Uni Eropa mengikuti langkah tersebut dan juga memasukkan Filipina ke dalam daftar hitam pada tahun 2010. – Rappler.com

Live HK