• May 29, 2024
Abu Sayyaf membebaskan tahanan Australia

Abu Sayyaf membebaskan tahanan Australia

PAGADIAN, Filipina (UPDATE ke-5) – Kelompok Abu Sayyaf (ASG) telah membebaskan Warren Rodwell asal Australia, 15 bulan setelah menculiknya dari rumahnya di Zamboanga Sibugay, kata militer pada Sabtu, 23 Maret.

Saat diposting, Rodwell, 56, berada di Rumah Sakit Camp Navarro di markas besar Komando Mindanao Barat (Westmincom) Angkatan Bersenjata Filipina (AFP).

Dari rumah sakit, dia akan diserahkan kepada keluarga dan pejabat kedutaan Australia, kata juru bicara Westmincom Rodrigo Gregorio dalam pernyataannya.

ASG melepaskan Rodwell di area pelabuhan di Kota Pagadian. Dia diselamatkan sekitar pukul 01:30 dalam operasi gabungan oleh polisi provinsi dan Divisi Infanteri 1 AFP.

Pagadian terletak sekitar 100 kilometer (60 mil) sebelah timur Ipil, kota di Filipina selatan tempat Rodwell tinggal bersama istrinya yang warga Filipina sebelum dia diculik pada tanggal 5 Desember 2011.

Dari Kota Pagadian, Rodwell diterbangkan dengan helikopter dan dibawa ke Westmincom.

Rodwell dibawa dari kediamannya di Ipil, Zamboanga Sibugay oleh 6 pria tak dikenal dengan menggunakan 3 sepeda motor. Sebelum dibebaskan, dia dipindahkan ke berbagai tempat di Basilan dan Sulu.

“Pembebasannya dimungkinkan atas upaya bersama dari keluarga Rodwell, Kedutaan Besar Australia, LGU, AFP, PNP dan lembaga pemerintah lainnya,” kata Gregorio.

MEMBEBASKAN.  Warga negara Australia yang diculik, Warren Rodwell (kiri) duduk di sebelah Inspektur Polisi Filipina Jilius Munez (kanan) di kantor polisi di Kota Pagadian, di pulau selatan Mindanao, awal 23 Maret 2013, tak lama setelah dia dibebaskan.  Abu Sayyaf telah membebaskan Warren Rodwell dari Australia, lebih dari 14 bulan setelah menculiknya dari rumahnya di Zamboanga, kata militer pada 23 Maret.  FOTO AFP / Cadion Muda

Sebuah foto dan video pendek yang diambil oleh seorang jurnalis di kantor polisi Sabtu pagi menunjukkan Warren Rodwell yang kurus namun tersenyum duduk di samping dua polisi.

Dalam video tersebut, Rodwell melepas kaus birunya dan berdiri untuk memamerkan tubuhnya, tersenyum sambil menunjuk ke tulang rusuknya dan berkata, “turunkan berat badan.”

Wakil juru bicara kepresidenan Abigail Valte mengatakan: “Perhatian utama kami adalah memastikan bahwa Rodwell akan segera mendapat perawatan medis. Kondisi kesehatannya saat ini sedang diperiksa dan segera setelah dokter memberikan persetujuan, kami berharap dia dapat segera berkumpul kembali dengan keluarganya.”

Australia merespons

Menteri Luar Negeri Australia Bob Carr pada hari Sabtu menyambut baik pembebasan Rodwell dan mengucapkan selamat kepada Filipina atas penanganan kasus ini.

“Pemerintah Filipina mempunyai peran utama dalam kasus ini dan pantas mendapatkan ucapan selamat atas upaya mereka yang tak kenal lelah demi kepentingan Mr. Rodwell,” kata Carr dalam sebuah pernyataan setelah Abu Sayyaf membebaskan Rodwell.

“Saya diberitahu bahwa Tuan. Rodwell sekarang ditemani pihak berwenang Filipina, Wakil Duta Besar kami Andrew Byrne dan perwakilan Angkatan Pertahanan Australia dan akan dipindahkan ke lokasi yang aman,” kata Carr.

Carr mengatakan seluruh warga Australia mendoakan agar Rodwell pulih setelah 15 bulan ditahan.

“Ini adalah kabar baik bagi Rodwell dan keluarganya,” kata Carr.

“Keluarga Rodwell telah menunjukkan keberanian yang luar biasa sepanjang cobaan ini. Fokusnya sekarang adalah pada kesembuhan Rodwell yang cepat.”

Perdana Menteri Australia Julia Gilliard juga mengatakan pada konferensi pers bahwa dia menyambut baik pembebasan Rodwell. “Pikiran kami tertuju pada Warren Rodwell pada hari pembebasannya, dan pada keluarganya. Saya tahu keluarganya ingin memastikan privasi mereka dihormati saat ini, dan saya yakin teman-teman media kami juga akan melakukan hal yang sama. Namun saya rasa seluruh warga Australia akan sangat senang mendengar berita ini dan akan turut bergembira atas nama keluarga Rodwell.”

Gilliard juga mengatakan bahwa keluarga Rodwell menunjukkan “keberanian dan ketabahan yang besar dalam situasi yang sangat sulit.”

Abu Sayyaf sebelumnya telah merilis serangkaian video klip Rodwell sebagai bukti bahwa ia masih dalam tahanan mereka.

Dalam salah satu video, Rodwell mengatakan para penculiknya meminta uang tebusan sebesar US$2 juta. Tidak jelas pada hari Sabtu apakah uang tebusan telah dibayarkan untuk pembebasannya.

Tebusan

Pada akhir Desember 2012, video bukti kehidupan dirilis oleh Abu Sayyaf. Mereka sudah meminta uang tebusan sebesar P1 juta, namun tebusan dinaikkan menjadi $2 juta pada awal tahun 2012.

Juga pada bulan Desember 2012, akun Facebook membagikan video yang sama dengan pesan ini: “Perhatian!!!! … Korban penculikan Warren Rodwell dari Australia.” Ia memberikan nomor ponsel yang bertuliskan, “Dia membutuhkan bantuan.”

Ini adalah pertama kalinya para penculik menggunakan media sosial untuk pembayaran uang tebusan.

Rilis yang dikonfirmasi

Al Rasheed Sakkalahul, wakil gubernur pulau Basilan di selatan yang bernegosiasi dengan Abu Sayyaf untuk pembebasan Rodwell, mengatakan kepada AFP bahwa para militan meneleponnya untuk mengonfirmasi bahwa sandera di Pagadian telah dibebaskan.

“Alhamdulillah masalah kami terselesaikan. Saya melakukan apa yang harus saya lakukan. Saya telah melakukan bagian saya, tugas saya dan tanggung jawab saya sebagai pejabat terpilih di Basilan,” ujarnya.

Sakkalahul menolak mengatakan apakah uang tebusan telah dibayarkan, dan bersikeras bahwa dia hanya bertindak sebagai perantara.

“Keluarga Rodwell bernegosiasi langsung dengan para penculik dan saya tidak tahu apakah mereka membayar uang tebusan… peran saya adalah mengeluarkan Rodwell dengan selamat,” katanya.

Abu Sayyaf

Abu Sayyaf adalah salah satu dari banyak kelompok Islam bersenjata yang beroperasi di Filipina selatan, yang merupakan basis pemberontakan separatis Muslim yang mematikan dan telah merenggut puluhan ribu nyawa sejak tahun 1970an.

Kelompok ini diyakini hanya memiliki beberapa ratus militan, namun dianggap bertanggung jawab atas serangan teror terburuk dalam sejarah Filipina baru-baru ini, dan memiliki sejarah panjang dalam menculik orang asing, umat Kristen, dan pengusaha lokal untuk mendapatkan uang tebusan.

Rodwell menetap di Ipil pada tahun 2011 bersama istrinya yang berkewarganegaraan Filipina, Miraflor Gutang, menurut pihak berwenang setempat. Mantan tentara tersebut bekerja sebagai guru di Tiongkok sebelum menikah dengan Gutang, yang ia temui di Internet.

Banyak pemerintah asing memperingatkan warganya untuk menghindari wilayah yang dilanda kekerasan di Filipina selatan, termasuk Ipil, karena tingginya risiko penculikan.

Abu Sayyaf didirikan di wilayah yang bermasalah pada awal tahun 1990an dengan pendanaan dari jaringan al-Qaeda pimpinan Osama bin Laden dan awalnya dipimpin oleh seorang militan Filipina yang berperang melawan pasukan Soviet di Afghanistan pada tahun 1980an.

Sekitar 600 pasukan khusus AS telah bergilir di Filipina selatan sejak tahun 2002, bertugas melatih pasukan kontra-terorisme Filipina dan cara menghancurkan kelompok seperti Abu Sayyaf.

Namun, pasukan AS tidak diperbolehkan terlibat dalam pertempuran kecuali untuk membela diri saat diserang. – dengan laporan dari Cai Ordinario dan Agence France-Presse

Live HK