• April 14, 2024
Abueva, Tubid, dan lainnya didenda karena permainan kasar di Game 2

Abueva, Tubid, dan lainnya didenda karena permainan kasar di Game 2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Calvin Abueva dan Ronald Tubid akan membayar denda paling banyak atas beberapa pertempuran kecil selama Game 2 final. Komisaris tidak menskors pemain mana pun

MANILA, Filipina – Komisaris PBA Chito Salud mengenakan denda tetapi tidak ada skorsing terhadap para pemain dan staf pelatih yang terlibat dalam bentrokan selama Game 2 Final Piala Filipina PBA 2015.

Calvin Abueva dari Alaska harus membayar denda lebih dari P15.000, diikuti oleh Ronald Tubid dari San Miguel (P13.000) untuk pelanggaran mencolok dan karena gagal.

BACA: Fans menyalahkan Abueva atas ‘MMA di PBA’

Pernyataan yang dikeluarkan Kantor Komisaris pada Minggu, 11 Januari 2015 sesaat sebelum tip-off Game 3, menunjukkan bahwa situasi telah ditinjau dengan cermat.

Komisaris memerintahkan stafnya untuk hadir di kantornya sehari sebelumnya

Berikut rincian dendanya.

Bir San Miguel

  • Ronald Tubid didenda R10.000 untuk pelanggaran mencolok yang dilakukan pada Calvin Abueva dan P3.000 untuk kegagalan.
  • David Semerad didenda R5 000 karena pelanggaran ganda dengan Dondon Hontiveros yang meningkatkan kantor ini menjadi kesalahan mencolok 1.
  • Arwind Santosis didenda R1 000 karena terlibat dengan Calvin Abueva.

Kartu As Alaska

  • Asisten pelatih Louie Alas didenda R20.000 karena menghubungi ofisial pertandingan secara fisik.
  • Dondon Hontiveros didenda P5.000 karena pelanggaran ganda dengan David Semerad meningkatkan kantor ini menjadi pelanggaran mencolok 1.
  • Vic Manuel didenda P5.000 atas pelanggaran mencolok yang dilakukan terhadap David Semerad.
  • Calvin Abueva didenda R10,000 untuk pelanggaran mencolok 1 yang dilakukan pada Arwind Santos (ditingkatkan dari non-panggilan), P3,000 untuk kegagalan, P1,600 untuk langkah kedua pelanggaran teknis terhadap Chris Ross dan P1,000 untuk terlibat sampah berbicara dengan Arwind Santos.

Sanksi untuk staf utilitas kedua tim belum ditentukan, namun mereka telah diinstruksikan untuk tidak melapor untuk Game 3.

Pada hari Jumat, 9 Januari 2015, San Miguel Beermen menyamakan seri final best-of-7 melawan Alaska Aces, tetapi tidak setelah beberapa konfrontasi fisik dan verbal yang intens antara beberapa pemain.

Salah satu permainannya bahkan berujung pada pendarahan dahi mantan MVP Santos. Dia meninggalkan permainan sebentar tetapi kembali untuk membantu timnya membawa seri ke satu pertandingan masing-masing.

Apakah menurut Anda sanksinya cukup? Beri tahu kami di komentar di bawah.

– Rappler.com


Final Piala Filipina PBA 2015:

Game 1: Alaska melakukan comeback besar-besaran untuk kemenangan Game 1 PL
Game 2: San Miguel memenangkan pertarungan fisik atas Alaska untuk menyamakan kedudukan 1-1 di final

Keluaran Sidney