• April 13, 2024
Sorotan di Sugar Beach, kejutan manis Sipalay

Sorotan di Sugar Beach, kejutan manis Sipalay

Edgar Alan Zeta-Yap mengungkap tujuan tunda dan menyelam yang terpencil namun sensasional di Sipalay, Negros Occidental, 5 jam dari Bacolod dan Dumaguete

Daripada langsung pulang ke Cebu, saya memesan penerbangan ke Bacolod untuk melakukan perjalanan sampingan ke pantai terpencil yang sudah lama ingin saya kunjungi.

Ketika saya terbangun di pagi hari setelah perjalanan bus selama lima jam yang melelahkan, jiwa saya langsung menyerah pada simfoni laut dan pasir. Saya akhirnya melihat dengan mata kepala sendiri pantai yang telah saya kunjungi selama bertahun-tahun.

Saya menemukan cinta baru di Sugar Beach. Dikelilingi oleh formasi batu kapur yang mengingatkan kita pada perbukitan terkenal di dunia yang terdapat di Bohol, pantai yang jarang dikunjungi di Kota Sipalay, Negros Occidental ini memiliki semua kualitas yang membuat saya jatuh cinta pada Port Barton di Palawan dua musim panas lalu: jalur terpencil yang dikelilingi oleh matahari terbenam yang indah dan suasana desa yang sederhana.

Terletak di sepanjang pulau Negros yang berbentuk sepatu bot, hamparan pasir krem ​​sepanjang satu kilometer ini awalnya disebut Pantai Langub (gua berarti gua di Hiligaynon) diganti namanya oleh pemilik resor, atas rekomendasi penulis panduan perjalanan Jerman Jens Peters.

Memang benar, Sugar Beach adalah tempat pelarian yang subur. Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya di tempat tidur gantung di bungalo bergaya asli saya di bawah naungan pohon kelapa dan pohon eukaliptus di Desa Kayu Apung. Merasa sedikit gelisah, saya berkendara menyusuri seluruh hamparan pantai dan menjelajahi teluk-teluk kecil terdekat.

Jika Anda memiliki waktu lebih dari beberapa hari untuk menjelajahi kawasan tersebut, ada aktivitas luar ruangan lain yang dapat Anda lakukan. Resor dapat mengatur tur hutan bakau dan pendakian mudah ke puncak bukit dan gua terdekat. Bahkan ada kapal kargo yang tenggelam di dekatnya yang cukup dangkal untuk snorkeling, mirip dengan Skeleton Wreck di Coron, Palawan.

Tak jauh dari situ juga, pelancong yang suka berpetualang dapat mengagumi kekayaan bawah laut Laut Sulu sambil menyelam di Punta Ballo, semenanjung di selatan kota. Terdapat koleksi lebih dari 30 lokasi penyelaman termasuk bangkai kapal seperti Konstanta SS, Sebuah kapal amunisi Amerika yang membawa perbekalan ditorpedo oleh pesawat Jepang dan tenggelam ke dasar Teluk Campomanes.

Saya menikmati penyelaman dengan pusat penyelaman pionir di kota, Resor menyelam yang artistik. Kami menyelam di salah satu tempat paling populer yang disebut Pulau Sunken, dataran tinggi karang bawah air di lepas pantai semenanjung.

Turun ke kedalaman hanya 8 meter di tengah terumbu karang yang ditandai dengan pelampung, saya dan dive master Roy langsung disambut oleh kawanan ikan karang yang hidup melintasi hamparan karang lunak dan keras yang luas dan terawat baik. Setelah mendatar, saya merasa lebih nyaman melakukan finning di sekitar karang yang sibuk dan kemudian turun lebih dalam di sepanjang tee.

Panitia penyambutan kami yang meriah merupakan awal dari pertemuan yang lebih berkesan. Saat kami mendekati tepi dataran tinggi, saya melihat seekor penyu sisik berukuran besar. Saat saya membanting banger baja saya ke tangki scuba, saya dengan bersemangat menarik perhatian Roy, yang sedang berenang di samping hewan cantik itu, yang tampak nyaman dengan kehadiran kami yang sedang pusing.

Beberapa menit kemudian, Roy melihat seekor moray raksasa pemalu menyeringai dari lubang yang gelap. Ada juga berbagai macam nudibranch atau siput laut berwarna-warni, beberapa di antaranya adalah yang terbesar yang pernah saya lihat. Tentu saja ikan badut itu menyenangkan dan penuh semangat seperti biasanya.

Ketika kami kembali ke kapal, kami menemukan bahwa pengalaman luar biasa kami telah dikalahkan oleh tukang perahu kami yang luar biasa yang melihat hiu paus di bawah perahu. bangka 10 menit sebelum kami tiba.

Rupanya kami sedang mengintip karang di bawah sehingga kami melewatkan ikan terbesar di laut yang berenang tepat di atas kami!

Roy telah menyelam lebih dari seribu kali di perairan ini tetapi belum pernah melihat raksasa yang lembut ini. Setelah mengitari area tersebut selama setengah jam tanpa melihat leviathan, kami kembali ke resor menyelam dengan perasaan puas dengan penyelaman yang paling bermanfaat. Sipalay pasti memiliki beberapa kejutan manis dan saya akan segera kembali lagi.

Bagaimana menuju ke sana


Lebih banyak perjalanan Edgar

Dari Bacolod, Dumaguete atau Cebu hingga Kota Sipalay

Kota Sipalay berjarak lima hingga enam jam dengan bus umum (P209, non-A/C) dari Bacolod atau Dumaguete (melalui Bayawan). Dari Bacolod, naik bus menuju Terminal Selatan Ceres di sepanjang Jalan Luzuriaga. untuk Hinoba-an.

Bepergian dari Cebu? Perjalanannya jauh, namun menurut penduduk setempat, ada bus harian yang berangkat antara Kota Cebu dan Sipalay yang berangkat dari kedua kota tersebut pada pukul 05.00. Waktu perjalanan memakan waktu kurang lebih 12 jam.

Dari kota Sipalay hingga Pantai Gula

Belum ada akses jalan yang bisa membawa Anda langsung menuju Pantai Sugar yang terletak di utara kota. Seseorang dapat turun di persimpangan Gil Montilla dekat balai kota di sepanjang jalan raya.

Dari sini, naik sepeda roda tiga (P100 untuk sewa perjalanan) selama 15 menit ke muara sungai di Barangay Nauhang. Kecil membatalkan kemudian dapat disewa untuk beberapa peso untuk membawa Anda ke ujung selatan Sugar Beach, di mana Anda harus berjalan kaki ke resor pilihan Anda.

Cara alternatif yang ideal untuk rombongan besar adalah dengan menyewa waktu 15 menit bangka perjalanan (PHP 300 sekali jalan, 1-10 orang; biaya tambahan P50 untuk perjalanan malam) dari tepi pantai di kota ke resor Anda di Sugar Beach.

Dari kota Sipalay hingga Punta Ballo

Terletak 7 km sebelah selatan kota Sipalay, Punta Ballo adalah titik awal utama untuk perjalanan menyelam di sekitar Sipalay. Dari kota itu sendiri, piagam s habal habal sepeda motor (P150) atau roda tiga (P200) menuju desa.

Dimana untuk tinggal

  • Di antara selusin resor di Sugar Beach, saya sangat merekomendasikannya Resor Pantai Desa Kayu Apung dengan kabin bergaya pedesaan asli yang tersembunyi di hutan rindang. Tempat yang damai ini juga membuat kari Thailand yang enak! Tarif mulai dari P250 untuk tempat tidur asrama dan P900 untuk bungalow tipe loteng dengan toilet pribadi dan shower.
  • Di Punta Ballo, Resor menyelam yang artistik adalah resor menyelam pionir di Sipalay. Didirikan pada tahun 1998, resor terakreditasi PADI ini menemukan sebagian besar lokasi penyelaman di wilayah tersebut dan memulai pariwisata di kota. Kamar mulai dari P1,370 untuk bungalo kipas angin untuk dua orang.

– Rappler.com

Edgar Alan Zeta-Yap adalah penulis perjalanan lepas dan fotografer dari Kota Cebu, Filipina yang menulis blog di eazytraveler.net. Berbekal hasrat untuk berpetualang, ia menikmati trekking gunung berapi, menyelam scuba, dan mengunyah durian.

data hk