• June 20, 2024
Aces menghadapi jalan panjang untuk mempertahankan gelar

Aces menghadapi jalan panjang untuk mempertahankan gelar

Segar dari pertarungan mereka pada Minggu Paskah, Rappler menyaksikan Alaska Aces vs. Seri perempat final Kopi San Mig.

MANILA, Filipina – Nantikan segitiga di seluruh lapangan ketika Alaska Aces dan San Mig Super Coffee Mixers mencoba menjalankan sistem mereka dengan sempurna dalam pertandingan perempat final best-of-3 yang dimulai pada Senin, 21 April.

Alaska Aces tidak menyerah pada senyuman atau tos, bahkan setelah menghancurkan San Mig Super Coffee Mixers, yang kehilangan empat roda penggerak utamanya, 85-66.

Pada hari Minggu, 20 April, juara bertahan Piala Komisaris Aces benar-benar mengungguli juara bertahan Piala Filipina melalui pertahanan tanpa henti dan serangan yang seimbang.

Pelatih kepala Luigi Trillo memiliki kemewahan hanya memainkan starternya untuk waktu yang singkat saat Alaska mengatur dominasi mereka lebih awal. Dia mendaftarkan 15 pasukannya. Penjaga cadangan Raffy Reyes (24 menit) dan Chris Exciminiano (19), rookie Ryan Buenafe (23), center cadangan Samigue Eman (14), dan bahkan Nic Belasco (20) semuanya berkeringat dan mendapatkan menit yang bagus setelah itu dan mengambil alih untuk menang.

Sementara itu, para pemula menikmati pemandangan dari pinggir lapangan dan memberikan instruksi kepada yang lebih muda. Ada keseimbangan total: tidak ada yang mencetak dua digit, tapi semua 15 mencetak setidaknya 2 poin.

Menemukan keseimbangan adalah kunci jika Trillo ingin mencapai kesepakatan untuk kedua kalinya berturut-turut. Alaska sangat berbahaya jika tidak dapat diprediksi.

JVee Casio, Sonny Thoss, Dondon Hontiveros, Cyrus Baguio, Gabby Espinas dan Calvin Abueva semuanya akan berperan penting dalam kampanye mereka. Ingat bagaimana mereka menyapu Ginebra di final tahun lalu? Semua terkirim.

Bagaimana pertahanan Alaska? Aces mungkin kesulitan dalam menyerang, tetapi selama pertahanan perburuan mereka terlihat, mereka akan tetap dalam perburuan gelar selamanya. Dalam 5 pertandingan terakhir mereka (semua kemenangan), Aces membatasi lawan mereka menjadi hanya 73,2 per game.

Sang juara bertahan memburu dan mengganggu setiap pemain Mixer dalam setiap penguasaan bola, memaksa mereka untuk melepaskan tembakan-tembakan keliru sepanjang pertandingan. Hasilnya adalah output 66 poin yang tidak seberapa untuk San Mig Coffee.

Pelatih kepala Multi-gelar Mixers Tim Cone, sementara itu, menjalani permainan tanpa Marc Pingris (punggung), James Yap (tangan), Justin Melton (tangan) dan impor James Mays (infeksi tenggorokan).

Ini akan menjadi tugas yang lebih menantang di Game 1. Yap akan kembali, tetapi kehilangan Pingris dan Mays — keduanya dipertanyakan di Game 1 — dengan babak playoff yang semakin dekat adalah hal terakhir yang dibutuhkan Cone.

Menyingkirkan Pingris dan Mays akan merugikan San Mig Coffee di departemen rebound. Mereka akan terlihat tidak bahagia dan terpukul parah di kaca. Pingris mencatatkan rata-rata 5,6 caroms sementara Mays adalah rebounder teratas dengan 15,4, termasuk 6,4 saat menyerang.

Mixers mengandalkan kecepatan untuk menang. Mereka memiliki +4,25 poin peluang kedua dalam kemenangan dan -2 dalam kekalahan. Mereka mendapatkan 52,75 rebound dalam kemenangan, dan hanya 44,6 kekalahan. Dan Pingris adalah hati dan jiwa mereka dalam aspek ini.

Akankah orang-orang seperti Rafi Reavis, Yancy De Ocampo, dan Isaac Holstein mengambil alih posisi rebound? Kami tidak akan tahu sampai waktu pertandingan.

Siapa yang akan mendominasi cat tanpa kehadiran Mays? Anak muda Ian Sangalang tentu saja menghadapi tugas yang sangat besar itu, namun meskipun ia telah memberikan jumlah yang besar, ia tidak akan mampu melakukannya sendirian.

Pertandingan kunci

Sonny Thoss (7.3 PPG, 7.2 RPG) vs Ian Sangalang (9.2 PPG, 5 RPG)

Rookie San Mig berusia 23 tahun Sangalang telah membuktikan bahwa dia siap untuk tampil. Dia bermain sangat matang dan belum menunjukkan kecenderungan untuk menyerah di bawah tekanan. Dengan Pingris yang masih menjalani hari-harinya, perkirakan mantan MVP NCAA ini akan menjadi kekuatan. Sonny Thoss di sisi lain, seorang veteran PBA selama 10 tahun, akan menjadi titik fokus pertahanan dalam negeri Alaska. Keduanya akan bermain bersaing ketat dan berusaha sekuat tenaga untuk klub bola masing-masing.

faktor X

Alaska: JVee Casio

Meskipun performa Casio di konferensi ini naik turun, saya berharap Trillo akan menggunakan point guard utamanya dalam situasi sulit. Daya tembaknya juga akan menjadi dorongan besar.

Kopi San Mig: PJ Simon

‘Score rasul’ harus mengharumkan namanya di seri ini. Dia harus mengalahkan, berlari lebih cepat, dan mengecoh para penembak Alaska seperti Baguio, Hontiveros, dan Casio.
Pertanyaan

Bisakah grup San Mig Coffee yang sudah kehabisan tenaga membuat serial yang satu ini?

Alaska mengalahkan juara bertahan San Mig Coffee di semifinal tahun lalu untuk melengserkan juara bertahan tersebut. Tidak banyak yang berubah dalam sistem dan roster Alaska, sementara mixernya akan kehilangan bahan-bahan utama untuk pertarungan khusus ini. Meskipun Mixers akan menghadirkan pengalaman kejuaraan, saya ingin melihat bagaimana mereka menyesuaikannya mengingat waktu yang singkat.

Pilih Rappler

Aces telah memenangkan 5 pertandingan berturut-turut dan sulit membayangkan mengapa mereka tidak bisa menangani tim San Mig yang tidak lengkap. Sebut saja ini saat yang tepat bagi pemegang gelar Piala Komisaris, namun mereka akan tetap bertahan. Selain itu, Rob Dozier sudah dalam performa terbaiknya, rata-rata mencetak 19,6 PPG dan 14,5 RPG dalam 6 pertandingan terakhirnya, di mana Alaska telah memenangkan 5. Aces dalam 2 pertandingan. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini