• May 26, 2024
Ada harapan bagi pekerja bipolar

Ada harapan bagi pekerja bipolar

Ada stigma yang sangat nyata terhadap orang-orang dengan masalah mental, khususnya di Filipina

MANILA, Filipina – Jika istilah “gangguan bipolar” menjadi melekat pada nama-nama besar seperti Catherine Zeta-Jones, Bill Clinton, Britney Spears, Jim Carrey, Robin Williams, Mel Gibson, Robert Downey Jr., Abraham Lincoln, Winston Churchill dan Theodore Roosevelt, kata itu merayap ke dalam kosakata kita sebagai kata keterangan untuk kesedihan atau depresi.

Banyak orang menggunakan istilah ini dengan santai dan terkadang membuat diagnosis sendiri ketika berbicara dengan teman tentang penderitaan mereka: “Saya merasa sangat tertekan. Menurutku, aku penderita bipolar.”

Namun, ini jauh lebih kompleks dari itu.

“Inti dari gangguan bipolar adalah fluktuasi suasana hati,” kata Dr. kata Terence Ketter. “Orang-orang berjuang melawan depresi; terkadang mereka mengalami hal yang sebaliknya.”

Dr. Ketter adalah profesor Ilmu Psikiatri dan Perilaku dan kepala klinik gangguan bipolar di Stanford School of Medicine di California, AS. Dia berada di Manila pada bulan Februari lalu untuk berbicara tentang kesehatan mental di tempat kerja. Acara ini diselenggarakan oleh PMAP (People Management Association of the Philippines) dan NGF (Natasha Goulbourn Foundation).

Dr Ketter memilih depresi sebagai gejala utama pada orang dengan gangguan bipolar. “Saat Anda melihat orang yang depresi, ada kemungkinan ¼ dia menderita bipolar.” Meskipun depresi adalah manifestasi yang paling umum, kelainan ini dapat muncul dalam berbagai bentuk, sehingga membuat diagnosis menjadi lebih rumit.

Dr. Dalam pembicaraannya di Manila, Ketter menginformasikan tentang dampak gangguan bipolar di tempat kerja, khususnya terhadap karyawan yang mengidap gangguan tersebut, serta rekan kerja, keluarga, dan atasannya.

“Artis karena dia, makanya dia seperti itu.” (Dia seorang seniman, itulah alasannya.)

TENTANG KEHILANGAN ANAK PUTRI.  Desainer Jean Goulbourn, pendiri Natasha Goulbourn Foundation, kehilangan putrinya Natasha karena minuman antidepresan yang mematikan.  Foto oleh Ime Morales

Di tempat kerja, sulit untuk mengetahui apakah seseorang mengidap bipolar atau tidak. Dr Ketter mengatakan ada orang dengan gangguan bipolar yang tidak dapat berfungsi, namun ada orang lain yang berfungsi dan rekan kerjanya tidak curiga bahwa mereka memiliki masalah.

“Ada orang-orang yang mampu menutup-nutupi dan mereka mampu melakukannya dengan cukup baik untuk mempertahankan pekerjaan mereka,” kata Dr Ketter. “Mereka terlihat bagus di permukaan lebih dari separuh waktu.” Kebanyakan dari orang-orang ini tidak memberi tahu teman kantor atau majikan tentang masalah mereka karena mereka khawatir kehilangan pekerjaan atau penurunan pangkat.

Mereka juga berjuang dengan Bagaimana mereka akan membuat informasi tersebut diketahui, serta implikasi dari pengakuan ini.

Mereka punya banyak alasan untuk mengeluh karena ada stigma yang sangat nyata terhadap orang-orang dengan masalah mental, khususnya di Filipina. Dr. Ketter sendiri menyebutkan bahwa memang ada “kurangnya kepekaan terhadap masalah ini”.

Faktanya, survei di Inggris (Inggris) yang dilakukan terhadap orang-orang di tempat kerja menunjukkan bahwa:

  • Hampir 40% dari mereka yang disurvei mengatakan mereka tidak akan menyetujui anggota keluarga dekat menikah dengan orang yang memiliki masalah kesehatan mental, termasuk gangguan bipolar;
  • Lebih dari separuh populasi survei mengatakan bahwa orang-orang ini tidak boleh mengajar di sekolah;
  • Lebih dari 90% mengatakan bahwa mereka yang menderita penyakit mental tidak boleh mengungkapkan kondisinya karena dapat membahayakan kariernya; Dan
  • Lebih dari separuh responden mengatakan bahwa pemberi kerja tidak boleh mempekerjakan orang yang menderita gangguan jiwa.

Bagaimana cara mengenali gejala gangguan bipolar? Tonton video ini (Tetapi JANGAN PERNAH mendiagnosis diri sendiri. Jika Anda merasa memerlukan bantuan, temui dokter secepatnya!):

https://www.youtube.com/watch?v=aYTZVMy7Uj0

Apa yang harus dilakukan pengusaha?

Dari sudut pandang bisnis, pengusaha perlu mengatasi masalah ini karena penyakit mental di tempat kerja mengakibatkan ketidakproduktifan kronis dan kerugian ekonomi. Faktanya, ini adalah alasan paling umum kedua hilangnya waktu karena sakit, berdasarkan data Inggris yang disajikan oleh Dr Ketter. Oleh karena itu, dia mendorong pengusaha untuk mengidentifikasi masalah dan memperbaikinya.

“Kalau mengobatinya, akan mengeluarkan biaya,” jelasnya. “Tetapi jika tidak, Anda akan dikenakan biaya 3 atau 4 kali lipat.” Dan kerugian terbesar bagi perusahaan dalam masalah ini adalah hilangnya produktivitas. Menjelang tahun 2030, penyakit mental akan menjadi “penyebab hilangnya fungsi nomor satu” di antara orang-orang di seluruh dunia.

“Ini masalah besar,” kata Dr Ketter.

Dari sudut pandang individu, pengobatan harus menjadi satu-satunya pilihan. Beberapa orang menunda pengobatan hingga satu dekade, dan ini sebenarnya bukan ide yang baik, kata Dr. Kata sesat. Dia menekankan bahwa gangguan bipolar harus diobati karena “semakin sering episodenya, maka gangguan tersebut juga menjadi lebih buruk dan akhirnya lebih resisten terhadap pengobatan.”

Juga merupakan fakta bahwa “orang dengan gangguan mood 20 kali lebih mungkin meninggal karena bunuh diri dibandingkan populasi umum.”

Berikut adalah pedoman khusus untuk perusahaan dan departemen sumber daya manusianya:

  • Mulailah dengan menjadikan tempat kerja sebagai tempat yang aman untuk mengungkapkan dan mencari bantuan. Pikirkan cara untuk membuat orang mengungkapkan atau mengatasi stigma tersebut.
  • Buat kebijakan kesehatan mental dan ciptakan pendekatan untuk mengatasi tantangan ini.
  • Bangun kesadaran di tempat kerja dan latih staf mengenai masalah ini.
  • Cari tahu siapa yang membutuhkan bantuan dan bawa mereka ke perawatan. Jangan mengisolasi orang setelah Anda mengidentifikasi mereka. Idenya adalah untuk memberikan pengobatan.

HARAPAN dan kabar baik

INI MASALAH BESAR.  Dr.  Terence Ketter, Stanford School of Medicine, tentang implikasi gangguan bipolar di tempat kerja.  Foto oleh Ime MoralesTerkait gangguan bipolar, mungkin ada pengendalian daripada pengobatan. “Banyak orang dapat menemukan perawatan non-invasif seperti psikoterapi – tanpa efek samping – yang memungkinkan mereka berfungsi normal dan memiliki kehidupan yang utuh,” kata Dr Ketter.

Namun, dia menegaskan bahwa orang-orang ini benar-benar perlu bekerja dan tidak berhenti melakukannya. “Anda tidak boleh lengah,” katanya. Untuk menguasainya diperlukan upaya yang berkelanjutan.

Non-farmasi (pengobatan alternatif) juga dapat menyelesaikan pekerjaan dengan lebih sedikit atau tanpa efek samping, kata Dr Ketter. Psikoterapi, misalnya, bekerja dengan baik untuk depresi remaja. Antidepresan tidak dianjurkan untuk orang di bawah usia 25 tahun.

Mereka yang mencoba pengobatan non-farmasi dan tidak mendapatkan hasil yang baik harus terus mencari pengobatan yang cocok untuk mereka, saran Dr. Ketter. – Rappler.com

NGF (Natasha Goulbourn Foundation), mitra penyelenggara dr. Manila Talks Terence Ketter, didirikan untuk mengungkap depresi melalui ceramah, jalur krisis rahasia, dan rujukan ke psikolog mitra. NGF memiliki jalur konseling bunuh diri yang disebut HOPELINE. Hubungi 804-HOPE atau 0917-558HOPE(4673).

Saya Morales

Ime Morales adalah seorang penulis lepas dan pendiri Persatuan Penulis Lepas Filipina dan Isang Bata. Dia juga wakil presiden Puppy Artists.

Hongkong Pools