• July 17, 2024
ADB terbuka untuk memberikan lebih banyak dana untuk KPS

ADB terbuka untuk memberikan lebih banyak dana untuk KPS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank Pembangunan Asia yang berbasis di Manila terbuka untuk meningkatkan bantuannya bagi inisiatif KPS Filipina

MANILA, Filipina – Bank Pembangunan Asia (ADB) terbuka untuk memberikan lebih banyak dana untuk pra-studi kelayakan proyek-proyek Kemitraan Pemerintah dan Swasta (KPS), jika pemerintah memerlukannya.

Dalam sebuah wawancara pada hari Rabu, 3 Oktober, Direktur ADB Filipina Neeraj Jain mengatakan ADB terbuka untuk melakukan pendekatan dengan mitra pembangunannya dan menggalang dana sendiri untuk memajukan program KPS pemerintah.

ADB dan pemerintah Australia dan Kanada tahun ini telah menyiapkan dana hibah tambahan senilai $18,5 juta untuk Project Development Monitoring Fund (PDMF), yang membantu membiayai persiapan proyek KPS.

“Saya telah meyakinkan pemerintah (bahwa) pendanaan bukanlah sebuah kendala, dana yang kami miliki cukup hingga tahun 2016, namun jika diperlukan lebih banyak dana, kami akan mendekati mitra pembangunan kami dan meminta mereka untuk memberikan pendanaan tambahan dan kami juga akan mempertimbangkannya. untuk sumber internal kami sendiri,” kata Jain.

proyek KPS

Pada tanggal 28 September, Pusat KPS telah mempresentasikan dua proyek KPS – Jalan Tautan DaangHari-SLEX, yang diberikan kepada Ayala Corp. diberikan, dan Proyek Infrastruktur KPS untuk Sekolah, yang diberikan kepada konsorsium Citicore Holdings. Investasi Inc.-Megawide Construction Corp., Inc. dan BF Corp.-Perusahaan Pengembangan Riverbanks.

Dua proyek sedang menjalani uji tuntas penawar – Perpanjangan dan Pengoperasian dan Pemeliharaan LRT Jalur 1 Cavite senilai $1,38 miliar dan proyek jalan tol NAIA senilai $368,84 juta.

Pusat PPP mengatakan undangan untuk mengajukan penawaran (ITB) untuk modernisasi proyek Pusat Ortopedi Filipina (MPOC) senilai $132,56 juta akan segera dipublikasikan.

Ada juga 4 proyek yang menunggu persetujuan Dewan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (Neda) dan Komite Koordinasi Investasi (ICC).

Ini adalah:

  • Proyek Swasembada Vaksin Tahap II (VSSPII) senilai $10,53 juta;
  • $1,01 miliar CALA Expressway (Cavite dan Laguna Side);
  • $493,02 juta Jalan Konektor NLEX-SLEX; Dan
  • $26,86 juta Rehabilitasi, pengoperasian dan pemeliharaan turbin bantu Pembangkit Listrik Tenaga Air Angat (AHEPP) 4 dan 5

Rappler.com

Angka Sdy