• June 19, 2024
Agri rugi akibat musim hujan, ‘Gener’

Agri rugi akibat musim hujan, ‘Gener’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dampaknya terhadap pertanian sangat penting karena sektor ini mempekerjakan sekitar sepertiga angkatan kerja dan mempengaruhi sekitar 2/3 perekonomian

MANILA, Filipina – Dua gangguan cuaca berturut-turut – topan “Gener” (nama kode internasional Saola) dan monsun barat daya yang berkepanjangan – menyebabkan kerusakan pada pertanian sebesar P152,13 juta.

Sektor beras melaporkan kerugian terbesar sebesar P131,49 juta, menurut data 7 Agustus yang dirilis oleh Departemen Pertanian (DA).

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu tanggal 8 Agustus, departemen tersebut mengatakan penilaian kerusakan di 20 dari 35 provinsi yang terkena dampak menunjukkan hal-hal berikut:

  • Dari 25.958 hektar lahan pertanian yang terkena dampak, perkiraan kerugian terbesar berasal dari sektor padi (P131,49 juta), diikuti oleh sektor jagung (P7,74 juta), tanaman bernilai tinggi (P10,62 juta) dan perikanan (P2 .28 juta).
  • Beras luas wilayah terdampak mencapai 24.780 hektar yang tersebar di 18 provinsi. Sebagian besar masih dalam tahap pembibitan/vegetatif dan mempunyai peluang untuk pulih. Cagayan mengalami kerugian terbesar senilai P36 juta, disusul Pampanga sebesar P32 juta, Bulacan sebesar P26 juta, dan Bataan sebesar P14 juta.
  • Jagung Luas wilayah terdampak mencapai 1.035 hektar di enam provinsi. Daerah-daerah tersebut sebagian besar memiliki peluang untuk pulih. Dianggap hilang, 666 MT jagung dari 574 hektare berada dalam tahap reproduktif. Provinsi Cagayan dan Kalinga adalah provinsi yang paling terkena dampaknya. Hanya 20 hektare saja yang rusak total.
  • Tanaman bernilai tinggi kerusakan dilaporkan di Benguet, La Union dan Pangasinan. Perkiraan kerugian sekitar 733 MT HVC senilai P10,62 juta. Dari 143 hektare wilayah terdampak, hanya 1 hektare yang tidak berpeluang pulih.
  • Elaborasi pada perikanan dilaporkan di Pangasinan dan Cagayan karena rusaknya kolam ikan dan keramba dengan nilai kerugian sebesar P2,28 juta.

Gener melanda 35 provinsi di Luzon dan Visayas selama berhari-hari, menyebabkan hujan lebat dan banjir di wilayah pertanian yang luas di Luzon. Peristiwa ini menyebabkan 45 orang tewas.

Menurut penilaian Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) pada tanggal 5 Agustus, kerusakan akibat Gener di 35 provinsi tersebut mencapai P339,81 juta, dengan rincian sebagai berikut:

  • infrastruktur – P111,56 juta
  • properti pribadi – P500,000
  • lahan pertanian – P222,75 juta

Sementara itu, kerusakan yang disebabkan oleh hujan monsun barat daya yang berkepanjangan, yang membanjiri lebih dari 50% wilayah Metro Manila pada tanggal 7 Agustus, masih dalam tahap penilaian.

Menteri Pertanian Dante Delima mengatakan banjir menghalangi mereka untuk pergi ke daerah yang terkena dampak untuk menilai kerusakan.

Kerusakan pertanian

Dampak topan terhadap pertanian sangatlah penting karena sektor ini mempunyai banyak dampak yang beriak. Pertama, negara ini mempekerjakan sekitar sepertiga angkatan kerja nasional.

Di sisi lain, hal ini mempengaruhi belanja konsumen secara umum, yang setara dengan dua pertiga perekonomian Filipina.

Pemerintah memperkirakan akan mencapai pertumbuhan sebesar 5% hingga 6% pada tahun 2012 setelah pertumbuhan yang lamban sebesar 3,7% pada tahun 2011. Kinerja sektor pertanian akan membantu menentukan hal ini. – Rappler.com

Untuk pembaruan cuaca lebih lanjut, kunjungi situs mikro #WeatherAlert.

Setiap orang didorong untuk membantu. Lihat daftar pusat evakuasi dan operasi bantuan di Metro Manila untuk lokasi di dekat Anda.

Jika Anda memiliki foto yang ingin Anda bagikan, kirimkan kepada kami @rapplerdotcom di Twitter, atau kirimkan melalui email ke [email protected].

Selengkapnya di #Peringatan Cuaca:

Sidney siang ini