• June 21, 2024
Air segar dan bersih?  Jepang punya teknologi yang bisa menggunakan PH

Air segar dan bersih? Jepang punya teknologi yang bisa menggunakan PH

Jika Filipina memiliki hutan lebat dan sawah yang dirawat dengan baik, maka Filipina memegang kunci pengisian ulang air tanah

KUMAMOTO CITY, Jepang – Orang yang meminum air dingin dan memanen dari kolam yang penuh dengan ikan kecil, kepiting, dan tanaman air kecil adalah hal biasa di Jepang, namun tidak di Filipina.

Seorang ilmuwan di sini mengatakan negara seperti Filipina tidak memerlukan sumber air dingin untuk mengakses air bersih dan segar. Untuk memanfaatkan keunggulan ini, dapat memanfaatkan teknologi yang tersedia di Jepang.

Profesor Jun Shimada dari Universitas Kumamoto mengatakan bahwa hutan lebat dan sawah yang dirawat dengan baik adalah kunci pengisian ulang air tanah – a proses dimana air bergerak ke bawah dari permukaan pada air tanah. Air hujan atau sumber air permukaan lainnya diserap dan disaring oleh tanah di hutan dan ladang, menjadikannya cadangan yang lebih bersih.

Kota Kumamoto, juga dikenal sebagai “Kota Hutan dan Air Tawar”, berjarak satu setengah jam penerbangan dari ibu kota Jepang, Tokyo. Kota ini memiliki gunung berapi aktif, Gunung Aso, dan beberapa sumber air panas dan dingin di lerengnya.

Pada bulan Maret, pemerintah kota mengundang beberapa jurnalis dari seluruh Asia untuk melihat teknologi air tanah, sebagai bagian dari perayaan Hari Air Sedunia.

Kota ini hanya mengandalkan air tanah, yang berasal dari endapan air di akuifer yang terdiri dari batuan vulkanik yang terbentuk dari letusan Gunung Aso antara 90.000 dan 260.000 tahun yang lalu.

Kota ini juga bangga dengan barisan pegunungannya yang ditutupi hutan hijau subur, sebagian besar berupa pohon cedar. Air hujan disaring melalui hutan-hutan ini, menyediakan air minum yang aman bagi seluruh masyarakat.

Namun belakangan ini, Kota Kumamoto menghadapi tantangan dalam menjaga air bersihnya.

Tsutomu Nagata, asisten direktur divisi konservasi air di Biro Lingkungan Hidup Kota Kumamoto, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa setelah memantau sekitar 130 sumur di kota tersebut, mereka menemukan polusi di beberapa sumur.

Nagata mengatakan mereka menemukan jejak nitrat yang berasal dari kotoran sapi dan kuda yang merumput di dekat daerah pengisian ulang air tanah – ladang dan hutan. Kontaminan lainnya, kata dia, berasal dari pupuk buatan yang digunakan dalam pertanian sayur dan buah.

Pemerintah menemukan cara untuk mengatasi masalah ini, dengan meningkatkan jumlah air untuk mengencerkan kontaminan.

“Jika Anda memasukkan lebih banyak air ke dalamnya, nitratnya akan encer…. Airnya kita taruh di sawah, supaya airnya nanti meresap ke dalam tanah dan akhirnya kembali ke pertanian,” ujarnya.

Teknologi serupa bisa diterapkan di daerah lain yang sering turun hujan, kata Shimada.

Misalnya, Filipina memiliki kurang dari 500 daerah aliran sungai dan sekitar 59 danau air tawar. Perairan ini merupakan sumber air tanah di sebagian besar negara. Namun tutupan hutan sudah menipis.

Shimada juga mengatakan bahwa sebelum Filipina dapat menyelesaikan masalah pasokan airnya, pemerintah perlu mengidentifikasi secara pasti apa masalahnya. Ia mengutip penelitiannya tentang pengelolaan air tanah berkelanjutan yang mempertimbangkan kemungkinan pengisian ulang air tanah pada musim hujan di Asia. Studi ini dipublikasikan di Jurnal Ilmu Hidrologi Jepang.

“Saya berada di Manila baru-baru ini dan mereka mempunyai banyak masalah. Untuk terlebih dahulu memahami aliran air tanah di wilayah tersebut, diperlukan upaya pemantauan. Anda perlu memahami lingkungan hidrogeologi daerah tersebut dan juga fluktuasi air. Ini adalah awalnya. Ketika Anda mengetahui situasi daerah setempat, maka Anda bisa mulai bagaimana mengelolanya,” kata Shimada.

Pada tahun 2012, Shimada mengunjungi Filipina untuk mengundang mahasiswa dan peneliti untuk mengikuti program mereka di Universitas Kumamoto.

Ia mengatakan ia menemukan indikasi pencemaran air tanah di Manila, namun ia tidak memiliki cukup data untuk menyatakan seberapa besar permasalahannya.

“Saya anggota universitas. Yang bisa saya lakukan adalah mengedukasi masyarakat, seperti di Filipina, untuk memiliki pengetahuan tentang air,” kata Shimada. – Rappler.com

Result SDY