• April 12, 2024
Ajari anak-anak untuk menjaga sekolah mereka tetap aman

Ajari anak-anak untuk menjaga sekolah mereka tetap aman

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah program mengajarkan siswa bagaimana memeriksa apakah sekolah mereka aman dari bahaya alam dan bagaimana mempersiapkan diri dengan lebih baik terhadap bencana

MARINDUQUE, Filipina – Lebih dari seratus siswa, guru dan anggota masyarakat lainnya menghadiri konferensi dan pelatihan tiga hari bertajuk Ikrar Sekolah Aman Filipina dan Membantu Menyelamatkan Nyawa pada tanggal 24-26 November 2014 di Landy National High School, Sta. Cruz, Marinduque.

Acara ini bertujuan untuk mendidik masyarakat Filipina tentang pengurangan risiko bencana dan pembelajaran dari Topan Haiyan yang menghancurkan pada bulan November 2013.

Safe School Philippines menyelenggarakan konferensi ini bersama dengan badan-badan pemerintah Filipina, bekerja sama dengan Strategi Internasional PBB untuk Pengurangan Bencana (UNISDR), unit pemerintah daerah, organisasi non-pemerintah dan pemangku kepentingan terkait lainnya untuk mencapai tujuan Kerangka Aksi Hyogo. 2005–2015 disiapkan pada Konferensi Dunia tentang Pengurangan Risiko Bencana yang diadakan di Kobe, Hyogo, Jepang pada bulan Januari 2005

Seberapa amankah sekolah Anda?

Safe School Philippines: Pledge and Help Save Lives adalah bagian dari Kerangka Hyogo 2005–2015, yang mempromosikan penggunaan pengetahuan, inovasi dan pendidikan untuk membangun budaya keselamatan dan ketahanan di semua tingkat sekolah dan untuk membangun kesiapsiagaan bencana agar dapat memperkuat sekolah secara efektif. tanggapan.

Kerangka kerja tersebut mendorong tindakan pada ketiga pilar keselamatan sekolah: fasilitas pembelajaran yang aman, manajemen bencana sekolah, dan pendidikan pengurangan risiko bencana dan ketahanan.

Pemerintah dan organisasi sipil terkait seperti Kantor Pertahanan Sipil dan Palang Merah Filipina juga memberikan ceramah singkat tentang pelatihan bantuan hidup dasar, pencegahan gempa bumi dan kebakaran, serta kesiapsiagaan bencana.

Salah satu hal yang menarik dari konferensi ini adalah penilaian data keamanan sekolah melalui aplikasi “How Safe Is Your School”. Para peserta diajari cara mengunduh dan menggunakan aplikasi penilaian keselamatan sekolah untuk mempromosikan penilaian awal keselamatan sekolah dengan menggabungkan tiga pilar utama keselamatan sekolah.

Orly Mercado, mantan Menteri Pertahanan Nasional dan mantan Ketua Dewan Koordinasi Bencana Nasional, mengatakan bahwa generasi muda mempunyai bakat dan sumber daya yang, jika dimanfaatkan dengan baik, dapat secara signifikan meningkatkan pengelolaan risiko bencana secara keseluruhan.

Mercado menambahkan bahwa tidak memberikan hak dan kesempatan bagi laki-laki dan perempuan muda untuk terlibat dalam pengurangan risiko bencana berarti mereka tidak mempunyai hak untuk menentukan masa depan mereka sendiri.

Di akhir pelatihan, para peserta berjanji untuk menjadi advokat dan juara Sekolah Aman.

Wawasan dari konferensi tersebut

Konferensi ini menawarkan wawasan berharga yang penting untuk mengasah generasi muda dalam menanggapi perubahan lingkungan.

Kaum muda harus dikerahkan karena mereka berbakat dan banyak akal – mereka bereaksi cepat terhadap peristiwa-peristiwa buruk. Konferensi tersebut juga membuktikan bahwa masyarakat Filipina bukanlah korban pasif selama dan setelah bencana.

Dunia telah menunjukkan betapa banyaknya bencana dan bencana alam yang menguji kita. Kami adalah orang-orang yang tangguh. Kami telah dikenal oleh banyak negara di dunia atas ketangguhan kami saat terjadi bencana – bahkan ada negara-negara lain yang rela mati-matian menyelamatkan nyawa.

Program Sekolah Aman menyediakan lingkungan belajar di mana pendidikan, kesehatan, keselamatan dan keamanan siswa terjamin. Hal ini mengajarkan masyarakat Filipina tentang mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh bencana alam.

Upaya-upaya tersebut harus diarahkan pada tingkat akar rumput. Pelatihan dan pembelajaran PRB di tingkat masyarakat ini sangat penting agar masyarakat dapat tanggap ketika terjadi bencana.

Keamanan sekolah telah menjadi prioritas jangka panjang UNISDR. Dalam konferensi tersebut, para peserta membahas prinsip-prinsip dasar pengurangan dan tanggap risiko bencana. Para peserta juga diberikan pemikiran bagaimana mengurangi kerusakan akibat bencana alam seperti gempa bumi, banjir, kekeringan dan angin topan melalui pencegahan.

Konferensi ini juga diselenggarakan oleh Direktur Regional Kantor Pertahanan Sipil Eugene Cabrera, Pejabat Cabang Marinduqe Palang Merah Filipina yang bertugas Jommel Merano, dan Kenly Monteagudo dari Production Agency Concepts Advertising and Trading, Inc. Rappler.com

Hep Benitez adalah penganjur Safe School Filipina dan sukarelawan Project Agos.

link sbobet