• April 19, 2024
Akankah dia berbicara tentang kegagalan Gereja?

Akankah dia berbicara tentang kegagalan Gereja?

MANILA, Filipina – Katedral Manila yang berusia berabad-abad akan menyambut Paus ketiga yang akan menghiasi aula sucinya minggu ini, ketika Paus Fransiskus merayakan Misa Filipina pertamanya bersama 2.000 imam, uskup, dan tokoh agama.

Kedua Paus sebelum dia – Paulus VI dan Yohanes Paulus II – sama-sama memuji para misionaris Filipina yang mendedikasikan hidup mereka untuk membangun umat Katolik di negara Asia Tenggara tersebut.

Namun kedua Paus juga merujuk pada tantangan yang dihadapi komunitas agama pada saat itu. Di miliknya Khotbah November 1970Paulus VI mencatat “perkembangan kota, peningkatan proporsi kaum muda dan pengaruh komunikasi sosial” yang memerlukan “metode pastoral dan pengajaran tertentu”.

Meskipun ia dikenal sebagai pelaksana reformasi Konsili Vatikan Kedua, Paulus VI lebih dikenal karena menegaskan kembali larangan Gereja terhadap kontrasepsi buatan, sebuah keputusan yang membuat marah banyak umat Katolik pada saat itu.

Di miliknya sendiri khotbah pada bulan Februari 1981Paus Yohanes Paulus II mencatat pentingnya kegiatan kerasulan, seperti pewartaan sabda Allah, pelayanan melalui doa dan pengorbanan, dan praktik amal.

Namun, Paus Fransiskus memperingatkan, Gereja harus “memperhatikan kebutuhan pria dan wanita di zaman kita.”

“Dia tidak bisa bersikap acuh terhadap masalah yang mereka hadapi atau ketidakadilan yang mereka derita,” kata Yohanes Paulus II.

Ini adalah pesan yang tepat waktu: Filipina sedang berada di puncak masa pemerintahan Marcos. Gereja Katolik setempat nantinya akan berperan dalam penggulingan diktator tersebut.

Dari dua pengalaman tersebut, kemungkinan besar Paus Fransiskus juga akan merujuk pada tantangan-tantangan yang dihadapi Gereja dan masyarakat modern saat ini.

Dalam dua tahun masa kepausannya sejauh ini, dia telah melakukannya tidak ada seorang pun yang segan-segan menunjukkan kelemahan institusinya sendiri.

Hibah dan Permintaan Maaf

Mulai dari skandal korupsi hingga pelecehan seksual terhadap anak-anak oleh para pendeta, dalam beberapa tahun terakhir Gereja Katolik dilanda kontroversi yang menyebabkan lebih sedikit bank dan pengikut yang kecewa.

Sejak terpilih, Paus Fransiskus telah berupaya membalikkan reputasi Gereja dengan menetapkan agenda Gereja yang dekat dengan umat dan mampu mengakui kesalahannya serta meminta maaf atas kesalahannya.

Dan dalam pertemuan liturgi pertamanya dengan para imam Filipina minggu ini, Paus asal Argentina itu akan melihat para pendeta setempat mengikuti jejaknya.

Misa pertama Fransiskus di Filipina akan menampilkan simbolisme tersebut Pengakuan dosa Dalam sikap penebusan dosa yang “komunal dan simbolis”, para pendeta akan mengakui dosa-dosa mereka dan meminta pengampunan atas dosa-dosa mereka. “kekurangan dan dosa” terkait dengan kaul kemiskinan, kesucian dan ketaatan mereka.

Permintaan maaf dari Gereja bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dihadapkan pada masalah berkurangnya pengikut dan tuduhan skandal yang ditutup-tutupi, Gereja juga pernah membuat alasan serupa di masa lalu.

Pada tahun 2000, mendiang Paus Yohanes Paulus II membuat sejarah dengan meminta maaf atas dosa-dosa Gereja. Pendahulu Paus Fransiskus, Benediktus XVI, juga meminta maaf kepada para korban pelecehan seksual yang dilakukan para pendeta.

Di Filipina, Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle juga melakukan hal serupa, dengan meminta maaf atas dosa-dosa Gereja terhadap umat non-Katolik di hadapan 5.000 orang pada tahun 2013.

Menyerukan Gereja yang tanggap

Visi Paus tentang Gereja yang ingin dipimpinnya dimulai dengan pemilihan namanya.

Fransiskus: setelah Santo Fransiskus dari Assisi, seorang “manusia miskin dan manusia damai”. Ketika Kardinal Jorge Mario Bergoglio menceritakan kepada wartawan kisah di balik nama tersebut, dia juga memberi isyarat awal dari jenis gereja yang ingin dia pimpin.

Di sebuah institusi yang terguncang oleh berbagai skandal – mulai dari penyembunyian pelecehan seksual hingga korupsi di dalam Kuria – Paus Fransiskus menetapkan arah kepemimpinannya sejak awal. Ia menginginkan sebuah “Gereja yang miskin untuk orang-orang miskin,” yang akan “keluar dari dirinya sendiri dan pergi ke pinggiran,” yang ditujukan kepada orang-orang yang terpinggirkan di dunia.

Pada hari-hari, minggu-minggu dan bulan-bulan berikutnya, Paus Fransiskus melakukan yang terbaik untuk mewujudkan apa yang dikatakannya. Dia menghindari mobil mewah pendahulunya dan lebih memilih akomodasi yang lebih sederhana. Dia menjalankan jemaat seperti bisnis sambil terus hidup sederhana.

Pada bulan Desember 2013, Paus Fransiskus membentuk komite Vatikan untuk menyelidiki tuduhan pelecehan seksual – sebuah langkah yang lebih konkrit untuk menambah permintaan maaf yang ia sampaikan kepada para korban.

Dia juga telah blak-blakan mengenai “penyakit” Gereja, dengan menyebutkan 15 “penyakit rohani” dalam pesan Natal kepada pejabat senior Gereja tahun lalu.

Tindakan seperti inilah yang mendorong sebagian pengamat mencapnya sebagai paus yang progresif, liberal, atau revolusioner. Sementara beberapa orang mencatat bahwa Paus asal Argentina memilikinya tidak benar-benar memperkenalkan perubahan radikal dalam doktrin Gerejadia mengubah cara lembaga misterius itu berhubungan dan dipandang oleh para pengikutnya.

Itu karena Paus pada dasarnya adalah seorang pendeta, menurut reporter Vatikan John Allen. Dalam laporan BBC, Allen berkata: “Ketika dia mengangkat telepon dan menelepon seorang ibu di Italia selatan yang putranya dirawat di rumah sakit, sebagian dari hal tersebut hanyalah penjangkauan pastoral yang tulus, namun sebagian juga merupakan kalibrasi ulang model kepemimpinan dalam Gereja Katolik.”

Apakah pendeta setempat akan mengikuti jejaknya?

Apakah pengaruh Paus Fransiskus juga dirasakan oleh para pendeta Filipina?

Belum lama ini, beberapa uskup Katolik dikritik karena menerima kendaraan mahal yang diperoleh dari dana amal.

LALU LINTAS KLERIKALISME.  Dalam pernyataannya pada tanggal 1 Januari 2015, Uskup Agung Lingayen-Dagupan Socrates Villegas mengkritik para imam yang menjalani kehidupan mewah saat Gereja Katolik merayakan Tahun Orang Miskin.  File foto oleh Noli Yamsuan/Keuskupan Agung Manila

Namun teladan Paus Fransiskus tampaknya telah mengilhami beberapa pernyataan terbaru yang dikeluarkan oleh Konferensi Waligereja Filipina (CBCP).

Dalam suratnya yang ditujukan kepada para imam pada bulan Januari, presiden CBCP Socrates Villegas menggemakan peringatan Paus tentang bahaya materialisme dalam panggilan mereka.

“Merupakan sebuah skandal jika seorang pendeta meninggal sebagai orang kaya,” tulisnya.

Pesan serupa disampaikan Villegas pada tahun 2014 ketika ia mengecam “penyembahan uang” dan “ekonomi eksklusi”. (BACA: Para uskup Filipina mengecam ‘ekonomi eksklusi’)

Akankah Paus menyampaikan pesan serupa kepada pendeta Filipina ketika dia bertemu mereka pada hari Jumat?

Dalam forum 10 Januari yang diselenggarakan oleh Penyelidik Harian Filipina, Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle mengatakan tidak mengherankan jika Paus Fransiskus menyebutkan isu-isu pelik, seperti pelecehan seksual yang dilakukan para pendeta, dalam homilinya.

Dia menambahkan: “Saya tidak akan terkejut karena ini adalah sesuatu yang perlu kita ingatkan.” – Rappler.com

result hk