• May 26, 2024
Akankah dia berhenti merokok sekarang?

Akankah dia berhenti merokok sekarang?

Organisasi Kesehatan Dunia di Kawasan Pasifik Barat merayakan Hari Kesehatan Dunia pada tanggal 8 April melalui upacara untuk menghormati Presiden Aquino

MANILA, Filipina – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Kawasan Pasifik Barat akan memperingati Hari Kesehatan Dunia 2013 pada tanggal 8 April dengan upacara untuk menghormati Presiden Benigno Aquino III.

“Sudah sepantasnya kita merayakan Hari Kesehatan Sedunia dengan mengakui teladan kepemimpinan Presiden Aquino dalam bidang kesehatan masyarakat,” kata Direktur Regional WHO untuk Pasifik Barat Dr Shin Young-soo dalam sebuah pernyataan.

Aquino disebut-sebut karena menaikkan pajak tembakau dan alkohol, memberikan akses kepada masyarakat Filipina yang rentan terhadap asuransi kesehatan dan layanan kesehatan reproduksi, menurut Shin.

“Dia benar-benar mewujudkan prinsip yang menjadi dasar arahan dan inspirasi WHO: bahwa menikmati standar kesehatan tertinggi yang dapat dicapai adalah hak fundamental,” kata Shin, menjelaskan penghargaan tersebut.

Namun Aquino, yang dilaporkan merokok setidaknya satu bungkus setiap hari, akan menerima penghargaan tersebut di tengah seruan agar dia mundur dari jabatan wakil presiden. Risiko kesehatan yang terkait dengan merokok sudah menjadi rahasia umum.

Kematian yang bisa dicegah

Perayaan Hari Kesehatan Sedunia tahun 2013 bertujuan untuk memerangi tekanan darah tinggi atau hipertensi, yang menurut para ahli kesehatan merupakan penyebab banyak serangan jantung, stroke, dan penyakit kardiovaskular lainnya.

Tekanan darah tinggi adalah salah satu penyebab utama kematian yang dapat dicegah, dan mencakup 80% kematian di Pasifik Barat saja, menurut laporan WHO.

37% orang dewasa (di atas 24 tahun) di wilayah ini menderita tekanan darah tinggi, dimana 40,4% adalah laki-laki dan 34,9% adalah perempuan. Catatan WHO juga menunjukkan adanya risiko kesehatan yang mengkhawatirkan bagi masyarakat di kawasan ini:

  • 36,7% orang dewasa berusia 25 tahun ke atas mengalami peningkatan kolesterol darah
  • 33,2% orang berusia di atas 15 tahun memiliki aktivitas fisik yang kurang
  • 25,4% orang dewasa di atas usia 20 tahun mengalami kelebihan berat badan
  • 24,8% orang dewasa di atas 15 tahun merokok setiap hari

Berdasarkan data WHO, komplikasi tekanan darah tinggi bertanggung jawab atas 9,4 juta kematian di seluruh dunia setiap tahunnya. Satu dari 3 orang dewasa di seluruh dunia menderita tekanan darah tinggi.

“Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko utama penyakit kardiovaskular yang menyumbang sekitar setengah dari kematian akibat penyakit tidak menular. Jadi, hubungan antara pengendalian tekanan darah tinggi dan pencapaian target ambisius kita dalam mengendalikan penyakit tidak menular sudah jelas,” kata Shin.

‘Pembunuh diam diam’

Namun banyak orang tidak menyadari bahwa mereka mengidap tekanan darah tinggi karena tidak selalu menunjukkan gejala, sehingga menjadikannya sebagai pembunuh diam-diam, kata WHO.

Menurut organisasi kesehatan internasional, tekanan darah tinggi sering dikaitkan dengan faktor perilaku atau gaya hidup – mengonsumsi makanan tinggi garam dan lemak, penggunaan alkohol yang berbahaya, kurangnya aktivitas fisik, dan penggunaan tembakau. (Baca artikel terkait: PBB: Dunia sedang mengalami obesitas)

Selain itu, faktor risiko metabolik seperti diabetes, kolesterol darah tinggi, dan obesitas meningkatkan risiko komplikasi tekanan darah tinggi, antara lain penyakit jantung, stroke, gagal ginjal, dan kebutaan. (Baca artikel terkait: Tumbuhkan janggut Anda untuk melawan kanker)

WHO telah memperingatkan bahwa risiko terkena tekanan darah tinggi dan konsekuensi seriusnya dapat dikurangi dengan mengurangi garam dan lemak, mengonsumsi makanan seimbang, menghindari tembakau dan penggunaan alkohol yang berbahaya, serta berolahraga secara teratur.

Lingkungan kebijakan yang memperkuat gaya hidup sehat sangat penting dalam upaya memerangi hipertensi, saran WHO.

“Kebijakan kesehatan masyarakat perlu mengatasi tekanan darah tinggi,” kata Shin. “Jika hal itu tidak terjadi, kita tidak akan mampu mengatasi epidemi penyakit tidak menular secara memadai,” kata Shin.

Bisakah PNoy berhenti merokok?

Meskipun WHO memuji “kepemimpinan teladan Aquino dalam kesehatan masyarakat” karena memberlakukan langkah-langkah penting seperti undang-undang kesehatan reproduksi dan pajak dosa, ada juga pendukung yang percaya bahwa para pemimpin perlu angkat bicara.

“Masalahnya adalah penegakan undang-undang bebas rokok, tidak peduli seberapa bagus undang-undang tersebut. Bagaimana kita memberitahu generasi muda untuk tidak merokok ketika perdana menteri merokok, menteri kesehatan merokok, rektor universitas merokok?” kata seorang pengacara dari Universitas California di San Diego.

Advokat tersebut adalah salah satu dari 2.500 pakar pengendalian tembakau yang berkumpul di Singapura pada tahun 2012 untuk berbagi cara memerangi upaya industri tembakau untuk mempengaruhi pembuatan kebijakan di sekitar 20 negara.

Dalam diskusi di antara para menteri kesehatan dan duta besar yang dimoderatori oleh direktur jenderal WHO Margaret Chan, peserta lain menyarankan: “Dapatkah presiden berdiri dan berkata, ‘Saya berhenti merokok, ikuti saya?’ Kita memerlukan kepemimpinan di setiap negara.”

Aquino mengatakan dia akan menghindari menyalakan tongkat di tempat umum, namun penghargaan yang akan diterimanya kemungkinan akan mengembalikan gaya hidupnya menjadi sorotan. – Rappler.com

Hongkong Pools