• May 23, 2024
Sarawak, Sabah memegang kunci dalam pemungutan suara di Malaysia

Sarawak, Sabah memegang kunci dalam pemungutan suara di Malaysia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pertempuran berdarah antara pasukan keamanan Malaysia dan sekelompok pria bersenjata Filipina di Sabah telah menebar kerusuhan

KUALA LUMPUR, Malaysia – Sarawak dan negara tetangganya Sabah tidak terjebak dalam tsunami politik yang melanda Semenanjung Malaysia pada pemilu bulan Maret 2008.

Namun dengan jajak pendapat independen yang menunjukkan adanya persaingan ketat antara Front Nasional (NF) yang berkuasa dan koalisi oposisi di Semenanjung Malaysia, para analis politik mengatakan 56 kursi parlemen di dua negara bagian Malaysia Timur di Kalimantan dapat menentukan kelompok mana yang akan dipilih. . pemenang dalam pemilu nasional diperkirakan akan terjadi pada akhir bulan ini (April).

Sabah dan Sarawak, dengan seperempat kursi yang diperebutkan, telah lama dipandang sebagai negara bagian “simpanan tetap” bagi pemerintahan koalisi NF pimpinan Perdana Menteri Najib Abdul Razak, negara-negara yang dukungannya dapat dianggap remeh. Para pemilih di kedua negara bagian ini secara tradisional memiliki pandangan politik yang sangat sempit dan lebih memilih partai berbasis negara daripada organisasi politik nasional yang sudah mapan di Semenanjung Malaysia. Daerah pemilihan di Sabah dan Sarawak juga berada di pedesaan dan mempunyai sedikit pemilih, kondisi ini memudahkan NF untuk mempertahankan pemilihnya.

Sekarang tidak lagi, kata para analis dan politisi dari kedua negara bagian tersebut.

Tuduhan penyalahgunaan kekuasaan dan korupsi yang merajalela dalam pengelolaan sumber daya negara terhadap para pemimpin tinggi memicu kekecewaan yang meluas terhadap mitra koalisi NF di Kalimantan. Pertempuran berdarah antara pasukan keamanan Malaysia dan sekelompok pria bersenjata Filipina yang terjadi di Sabah pada bulan Februari juga menyebarkan kerusuhan terhadap pemerintah kedua negara bagian tersebut.

Ketidakpuasan publik

Semua perubahan ini merupakan hasil kampanye licik partai-partai oposisi dalam beberapa tahun terakhir. Sarana multimedia, seperti situs web politik dan jaringan radio interaktif, telah menjadi senjata ampuh untuk menyebarkan kasus-kasus perampasan tanah dan penyimpangan dalam pemberian kontrak kepada kelompok dan kerabat elit politik di kedua negara bagian yang terdokumentasi dengan baik.

Pihak oposisi juga mendapat manfaat dari bantuan dari luar. Situs web pengungkap fakta (whistleblower) yang diikuti secara luas, Sarawak Report, telah berada di garis depan kampanye antikorupsi di kedua negara bagian tersebut, dengan mengungkap bagaimana para pemimpin Sarawak dan Sabah terlibat dalam dugaan pengalihan sumber daya kayu negara secara ilegal kepada anggota keluarga mereka. Para pemimpin NF menutup mata terhadap dokumen-dokumen yang diterbitkan oleh Sarawak Report, namun para analis mengatakan ketidakpuasan masyarakat menyebar dengan cepat.

Politisi oposisi berharap untuk merebut kendali atas 7 kursi parlemen di Sarawak dan 13 kursi lainnya di Sabah, sebuah kemenangan yang secara signifikan akan mengubah persamaan politik nasional. Jika pemilu nasional mendatang menghasilkan parlemen yang menggantung, para pemimpin di Sabah dan Sarawak akan terbuka untuk menjadi sukarelawan.

Salah satu akar permasalahannya mungkin adalah perjanjian jangka panjang yang mencakup pendapatan minyak. Saat ini, kedua negara bagian hanya memperoleh 5% pendapatan, dan sisanya mengalir langsung ke kas pemerintah federal. Pihak oposisi berjanji untuk meningkatkan bagiannya menjadi 20% jika dia berkuasa.

Uang selalu menjadi hal yang penting dalam dunia politik Kalimantan yang penuh kekerasan dan kekacauan, dan kali ini tampaknya rekening deposito NF siap untuk dibobol. – Rappler.com

Leslie Lopez adalah mantan koresponden Wall Street Journal di Malaysia, koresponden senior di Straits Times (Singapura), dan sekarang menjadi editor The Edge Review, tempat artikel ini pertama kali diterbitkan.

HK Prize