• May 19, 2024
Akankah Jessica Sanchez menjadi American Idol berikutnya?

Akankah Jessica Sanchez menjadi American Idol berikutnya?

Jessica menghadapi persaingan ketat dari Phillip Phillips dan Joshua Ledet

MANILA, Filipina – Jessica Sanchez yang berusia enam belas tahun tinggal selangkah lagi dari final. Bisakah dia menjadi orang Filipina-Amerika pertama yang berkompetisi di final sing-off, atau bahkan lebih baik lagi, menjadi American Idol berikutnya?

Pertarungan tiga arah minggu depan tidak akan mudah bagi Jessica. Dia menghadapi persaingan ketat dari kekasih dua belas gadis Phillip Phillips dan favorit juri Joshua Ledet.

Jessica memiliki awal yang sangat kuat, tetapi sesuatu yang penting terjadi di sepanjang perjalanannya – dia hampir tersingkir dan hanya diselamatkan oleh penyelamatan juri. Sejak kemunduran itu, gadis yang biasanya energik dan dengan mudahnya memancarkan kualitas bintang tampaknya kehilangan kepercayaan diri dan semangatnya. Ia juga menghadapi kritik atas pilihan lagu yang menurut sebagian orang aneh untuk usianya dan bahkan ada yang berpendapat bahwa kurangnya pengalaman hidup menjelaskan kurangnya hubungan emosional dalam beberapa penampilannya.

Sementara itu, Phillip, yang sangat menyamai performa para pemenang sebelumnya, melaju dari minggu ke minggu, lolos dari posisi 3 atau dua terbawah bahkan pada malam terburuknya. Dia tidak pernah berada di posisi terbawah (4 hasil terakhir tidak secara spesifik menunjukkan 2 terbawah), yang menunjukkan basis penggemar yang sangat kuat dan setia.

Joshua, di sisi lain, telah memperoleh momentum luar biasa dengan banyak bantuan dari para juri yang tampaknya percaya bahwa dia tidak melakukan kesalahan. Dia dengan mudah mendapat tepuk tangan meriah dan pujian yang melimpah tanpa batasan apa pun dalam bentuk superlatif.

Jika Jessica masih memiliki trik, putaran 3 teratas adalah waktu yang tepat untuk melanjutkan dan menggunakannya.

Kemampuan vokal Jessica memang tidak perlu diragukan lagi.

Tantangannya sekarang terletak pada pilihan lagu dan bagaimana dia akan tampil dan terhubung dengan lagu-lagu tersebut. Untung saja beban pemilihan lagu tidak hanya ada pada dirinya – dia akan mendapat sedikit bantuan dari juri pada lagu pertamanya dan maestro musik serta mentor tetap Jimmy Iovine pada lagu kedua. Jessica hanya perlu menemukan lagu ketiganya yang sempurna, lagu pilihannya sendiri.

Peluang yang lebih baik dari Jasmine

Banyak pengamat yang kini membandingkan perjalanan Jessica Idol dengan Jasmine yang finis di posisi ketiga. Namun ada harapan Jessica bisa melampaui prestasi itu.

Mereka mencapai 3 besar dalam keadaan yang sangat berbeda. Malam sebelum pengumuman posisi 3 teratas, Jessica berjuang keras membawakan lagu-lagu besar yang mendapatkan pujian dari para juri dan kritikus.

Sebaliknya, Jasmine tersandung dalam penampilan Top 4 malamnya dan menitikkan air mata setelah dikritik oleh panel juri yang kejam. Tersingkirnya penyanyi yang dianggap lebih baik La Toya London pada malam berikutnya menimbulkan cemoohan dari penonton dan reaksi balik dari publik yang mengira Jasmine mendapat suara simpati dan suara terbanyak dari negara bagian asalnya, Hawaii.

Jessica bertahan dan sedikit demi sedikit mendapatkan kembali status terdepannya yang hilang. Menuju ke 4 malam teratas, dia masih mendapat dukungan dari sekumpulan orang percaya yang mencakup pahlawan industri musik, dan tentu saja, penggemar terbaik di dunia, orang Filipina.

Pada masa Jasmine, tidak ada Facebook, Twitter, dan YouTube tempat Pinoy dapat berkumpul dan memobilisasi dukungan. Sekarang penggemar mana pun dapat dengan mudah mengirim tweet ke @JsanchezAI11 (akun Twitter AI 11 yang paling banyak diikuti), dan menciptakan gebrakan online untuk penyanyi tersebut dengan mendominasi tangga lagu trending topik Twitter, misalnya. Namun bantuan media sosial terbaik yang Jessica dapatkan dari Pinoys adalah “kulit” Pinoy kuno yang baik, yaitu menyemangati, memaksa, dan memohon kepada teman dan keluarga di AS untuk memilih.

Baru yang tidak diunggulkan

Jessica sekarang adalah David melawan dua Goliat, tapi itu tidak selalu berarti buruk.

Dia adalah penyanyi termuda, satu-satunya perempuan, dan anak yang comeback di posisi 3 teratas—menjadikannya sebagai underdog baru pada tahap ini. Dan kami berharap posisi ini bermanfaat baginya.

Dua lainnya terus-menerus dan konsisten dipuji oleh para juri pada minggu-minggu menjelang karya terakhir ini, sementara Jessica dikritik karena terlalu tua atau dewasa. Dia ditanya tentang hal ini dalam wawancara dan dia hanya mengatakan bahwa dia memercayai nalurinya bahwa dia harus membawakan lagu-lagu besar. Lagu-lagu kontemporer bukanlah lagu yang bagus baginya. Mereka bisa saja melihat hal ini secara berbeda (seperti bagaimana Jessica, seorang remaja, dapat membawakan lagu-lagu jauh melampaui usianya), namun fokusnya ditempatkan pada betapa kunonya dia.

Beberapa kontestan dipuji karena “tetap setia pada siapa mereka sebenarnya sebagai artis”, namun Jessica disingkirkan dari jenis musik yang disukainya. Tapi dia tidak menyesal. Hal itu terbayar ketika dia melakukan kombo Etta James dan Jennifer Holiday. Momen ajaibnya “Aku Akan Selalu Mencintaimu” dan “Kamu Begitu Cantik” juga bukan karena lagu-lagu pop modern oleh artis-artis muda.

Mampukah Jessica memenangkan kompetisi tersebut? Segalanya mungkin terjadi, terutama sekarang di musim Idola yang mungkin paling tidak terduga.

Dengan beberapa penggemar Idol yang panik dalam memilih seorang gadis untuk menang, dengan kegemaran acara tersebut terhadap drama seperti kemenangan yang tidak diunggulkan, dengan orang-orang di industri musik melihat potensinya dan dengan dukungan yang Jessica dapatkan dari sisa penggemar yang dia peroleh setelah “I Akan Selalu Mencintaimu,” ada kemungkinan American Idol berikutnya akan menjadi gadis terakhir yang dibela oleh negara jauh yang mengawasinya dengan setia, meskipun negara tersebut berada di zona waktu yang berbeda. – Rappler.com

Lebih lanjut tentang perjalanan Idola Jessica

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY