• February 29, 2024
Akankah kita melihat uang dolar Corona?

Akankah kita melihat uang dolar Corona?

Ketua Mahkamah Agung berjanji bahwa dia akan membuka rekening dolarnya, sehingga mendorong seorang senator meminta Mahkamah Agung untuk mencabut TRO-nya pada rekening tersebut.

MANILA, Filipina – Menjadi sorotan media pada hari Rabu, 7 Maret, Ketua Hakim Renato Corona meyakinkan masyarakat bahwa dia akan membuka rekening luar negerinya di Bank Tabungan Filipina.

Corona mengatakan dia akan menjelaskan sendiri tagihannya dan tidak perlu menandatangani surat pernyataan pelepasan.

Tidak perlu meninggalkannya. Karena saya akan menjelaskannya sendiri. Saya tidak bisa menjelaskannya tanpa membukanya (Saya tidak perlu meninggalkannya. Karena saya sendiri yang akan menjelaskannya. Tentu saya tidak akan bisa menjelaskannya jika saya tidak membukanya),” ujarnya kepada GMA 7.

Meski begitu, pengacaranya belum memutuskan apakah mereka akan mengadili Corona atau tidak.

Pengacaranya juga mengajukan pernyataan ke pengadilan pemakzulan yang meminta mereka untuk menunda persidangan jika penuntut diizinkan untuk memberikan bukti pada rekening dolar Corona.

Menunggu SC

Pada tanggal 9 Februari, Mahkamah Agung, dengan suara 8-5, mengeluarkan perintah penahanan sementara atas panggilan pengadilan pemakzulan yang mencakup dokumen bank Corona di PSBank.

Bank tersebut sebelumnya meminta TRO dari Pengadilan Tinggi dengan alasan bahwa mengeluarkan informasi tentang rekening dolar hakim agung akan melanggar undang-undang kerahasiaan simpanan valuta asing.

TRO diperkirakan akan dibahas di Mahkamah Agung berikutnya pada tanggal 20 Maret, namun tidak jelas apakah para hakim akan memberikan suara pada kasus tersebut pada hari itu.

Sesi en banc berikutnya baru akan dilaksanakan pada 10 April.

Pembela mengatakan lebih baik menunggu keputusan akhir Pengadilan.

Dalam mosi mereka di hadapan pengadilan pemakzulan, para pengacara mengatakan bahwa meskipun jaksa penuntut mempunyai hak untuk memberikan bukti pada rekening dolar Corona, tidak adil bagi Corona untuk menyampaikan pembelaannya dalam keadaan yang tidak pasti.

“Jika pihak penuntut ingin mengambil kesempatan untuk mengajukan bukti-bukti mengenai dugaan penyetoran dollar, maka sebaiknya (penuntut) menunggu penyelesaian dari TRO dan persidangan dapat ditangguhkan sebagaimana mestinya,” kata dia. pertahanan katanya dalam manifestasinya sepanjang 5 halaman.

“Untuk alasan yang jelas (Corona) tidak akan dapat menghentikan kasusnya sampai masalah penerimaan bukti diselesaikan, karena dia mungkin harus menanggapi atau membantah bukti tambahan apa pun yang mungkin diajukan oleh penuntut.”

Lebih banyak akun?

Juru bicara pertahanan Tranquil Salvador III mengatakan kepada Rappler bahwa meskipun mereka mengajukan tuntutan, hal itu tidak bertentangan dengan kemungkinan pembukaan rekening dolar.

“Tidak ada konflik karena keberatannya berkaitan dengan mereka yang mengakhiri presentasi bukti dan mengesampingkan kasus mereka,” katanya. “Keberatan tersebut tidak akan menghalangi CJ jika dia memutuskan untuk mengizinkan pembukaan rekening dolarnya.”

Pengacara pembela Ramon Esguerra juga mengemukakan kemungkinan bahwa Cristina Corona-lah yang akan membuka dan menjelaskan rekening dolar di hadapan pengadilan pemakzulan, dan bukan ketua hakim sendiri.

Namun, jaksa penuntut bertekad ingin Corona mengambil sikap, terutama setelah pemberitaan media meledak, dan mengatakan dia harus menjelaskan kepada pengadilan apa yang dia katakan secara terbuka kepada pers.

Tampaknya mereka mendapat informasi baru bahwa Corona memiliki rekening dolar lain di luar PSBank.

pendapat hakim senator

Pada hari Sabtu, 10 Maret, Senator Franklin Drilon mengajukan banding ke Mahkamah Agung untuk mencabut TRO.

Mengutip wawancara media Corona, dia mengatakan TRO sebenarnya telah menjadi “penipuan dan akademis” mengingat kesediaan Corona untuk mengungkapkan rekeningnya, dan bahwa pemeriksaan rekening dolar tidak lagi melanggar hukum apa pun.

Senator Francis Pangilinan juga mengatakan kepada Rappler melalui pesan teks bahwa pengadilan pemakzulan tidak perlu menunggu keputusan akhir MA mengenai uang dolar, dan menambahkan bahwa sejauh yang dia ketahui, hakim senator memiliki wewenang untuk menyelidikinya.

“Jika sampai pada titik tersebut, bahkan tanpa keputusan akhir dari MA, pengadilan pemakzulan, berdasarkan kekuasaan eksklusif untuk mencoba memutuskan kasus pemakzulan, dapat meminta PSBank menyerahkan dokumen rekening dolar di bawah ancaman penghinaan. kata Pangilinan.

Dalam kaukus tanggal 6 Maret, para senator dan hakim memutuskan untuk mengakui rekening bank Corona – baik peso maupun asing – sebagai barang bukti, meskipun ada keberatan dari pihak pembela bahwa rekening tersebut tidak dapat diterima.

Pembela berpendapat bahwa rekening bank Corona tidak relevan karena berkaitan dengan pasal 2.4 dakwaan – yang berkaitan dengan dugaan kekayaan haram hakim agung – sebuah artikel yang ditolak oleh pengadilan pemakzulan.

Pengacara Corona juga berpendapat bahwa catatan bank tersebut diperoleh secara ilegal dan oleh karena itu harus ditolak sebagai bukti. – Rappler.com

Toto sdy