• July 16, 2024
Aktivis dalam film dokumenter pemenang Oscar menyerukan larangan impor lumba-lumba

Aktivis dalam film dokumenter pemenang Oscar menyerukan larangan impor lumba-lumba

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Aktivis Ric O’Barry ingin konsumen berhenti membeli tiket ke taman bertema laut tempat lumba-lumba dipelihara.

MANILA, Filipina – Banyak orang akan mengenali Ric O’Barry dari penampilannya yang dramatis dalam film dokumenter pemenang Oscar, “The Cove”, namun O’Barry mengatakan kampanyenya untuk menyelamatkan lumba-lumba jauh melampaui akhir cerita Hollywood.

Pada tanggal 14 September, O’Barry melakukan kunjungan pertamanya ke Filipina dalam 10 tahun untuk menyampaikan permohonan pribadi.

“Saya menghabiskan banyak waktu saya untuk mengedukasi konsumen, orang-orang yang membeli tiket pertunjukan lumba-lumba, berharap mereka mendapat edukasi dan berhenti membeli tiket tersebut,” kata O’Barry.

O’Barry mengatakan Filipina berpeluang menjadi negara Asia pertama yang melarang impor lumba-lumba. Saat ini, lumba-lumba yang ditangkap di Kepulauan Solomon dikirim ke Filipina untuk dilatih dan dipelihara di taman-taman yang lebih besar di Singapura.

Filipina mengimpor total 27 lumba-lumba, dua di antaranya sudah mati. Secara statistik, lumba-lumba tidak bisa hidup dengan baik di penangkaran, dengan banyak korban yang disebabkan oleh kondisi yang menyedihkan dan tidak diatur, stres traumatis selama pengangkutan, dan bahkan neurosis saat penangkaran.

Menurut O’Barry, kunci untuk menekan permintaan terhadap lumba-lumba adalah dengan mencegah masyarakat membeli tiket melihat lumba-lumba di taman bertema laut.

O’Barry bekerja tanpa kenal lelah dengan kelompok lingkungan hidup Institut Pulau Bumi untuk meningkatkan kesadaran di lapangan, namun ia juga mendukung upaya di tingkat legislatif, khususnya yang dilakukan oleh anggota Partai Kabataan, Raymond Palatino.

Tetapkan preseden

Palatino memperjuangkan upaya untuk melarang program pendidikan yang memaparkan anak-anak sekolah pada taman laut. Keputusannya mengisyaratkan bahwa Departemen Pendidikan (DepEd) mempunyai “kewajiban moral” untuk menanamkan nilai-nilai budaya pada anak-anak, termasuk “rasa hormat yang sejati terhadap alam”.

Menurut O’Barry, memelihara lumba-lumba di lingkungan buatan mendorong anak-anak untuk tidak menghormati alam.

“Kita perlu mengajari anak-anak kita untuk mengendalikan keinginan mereka,” kata O’Barry.

“Ini adalah solusi bagi semua masalah lingkungan kita… kita tidak selalu bisa mendapatkan apa yang kita inginkan,” tambah O’Barry.

Kendala lain yang dihadapi para aktivis adalah rancangan undang-undang yang menempatkan konservasi mamalia laut di bawah yurisdiksi Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan.

Trixie Concepcion dari Earth Island Institute kecewa karena bekerja sama dengan lembaga pemerintah yang perhatian utamanya adalah ketahanan pangan, dan tidak memiliki keahlian dan sumber daya untuk upaya konservasi.

O’Barry dan Concepcion sepakat bahwa tidak ada gunanya menyelamatkan lumba-lumba jika habitatnya tidak dilestarikan. – Rappler.com

Togel SDY