• July 16, 2024
DOJ ‘firewall besar Tiongkok’ berdasarkan undang-undang baru

DOJ ‘firewall besar Tiongkok’ berdasarkan undang-undang baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Undang-undang kejahatan dunia maya yang baru ditandatangani memberikan kewenangan kepada menteri kehakiman untuk menghapus konten online – dan kewenangan tersebut tidak terbatas, kata pengacara JJ Disini

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman akan menjadi “firewall” yang sangat kuat yang dapat menghapus konten online apa pun dan menjadikannya offline selama yang diinginkan pemerintah, kata seorang pengacara yang mempelajari undang-undang kejahatan dunia maya yang baru ditandatangani pada hari Senin. . .

Pada forum yang diselenggarakan oleh Persatuan Jurnalis Nasional Filipina (NUJP) dan Institut Pers Filipina (PPI), para jurnalis mengatakan bahwa meskipun kondisi telah membaik sejak masa darurat militer, pembatasan baru membuat situasi menjadi sulit bagi media saat ini – organisasi.

Mereka memilih UU Republik No.10175 atau Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya, yang ditandatangani oleh Presiden Benigno Aquino III pada tanggal 12 September, namun menurut para pengacara dan organisasi media akan memperluas tanggung jawab atas pencemaran nama baik dan memungkinkan penutupan situs web secara sewenang-wenang.

Pengacara JJ Disini dari Fakultas Hukum UP mengatakan bahwa berdasarkan undang-undang, Menteri Kehakiman Leila de Lima, dalam kapasitasnya sebagai kepala Departemen Kehakiman, menjadi “Tembok Api Besar Tiongkok” yang beranggotakan satu orang. Dalam hal ini, Disini mengacu pada Tiongkok sehubungan dengan upayanya untuk menyensor konten online.

Jika pengaduan diajukan, ketentuan penghapusan yang diatur dalam undang-undang memberikan wewenang kepada Menteri Kehakiman untuk mengambil tindakan segera untuk menyensor konten online, menurut Disini. Selain itu, tidak ada pedoman kapan atau berapa lama konten tersebut harus diblokir.

“Karena pencopotan tersebut diperintahkan oleh Menteri Kehakiman, maka tidak ada pembatasan terhadap kewenangan tersebut. Tidak ada ketentuan yang menyebutkan kapan dan berapa lama dekomisioningnya, bisa selamanya,” kata Disini. “Konten apa pun bisa segera dihapus, tidak perlu ditindaklanjuti dengan penuntutan…bisa berakhir di sana.”

Oleh karena itu, undang-undang baru ini menjadikan Menteri Kehakiman sebagai “orang yang paling berkuasa di Internet”, sehingga memberikan peluang terjadinya penyalahgunaan tanpa akuntabilitas, menurut Disini.

“Ini adalah ancaman terhadap kebebasan berpendapat, ancaman terhadap kebebasan pers, bahkan tanpa adanya perintah pengadilan yang mengharuskan pelapor untuk membuktikan tanpa keraguan bahwa pencemaran nama baik telah dilakukan. Obat yang dicarinya segera tersedia. Dan dia bahkan tidak perlu menindaklanjutinya dengan tuntutan pidana,” jelasnya di sini.

Luis V. Teodoro dari Pusat Kebebasan dan Tanggung Jawab Media mengatakan undang-undang baru ini hanya akan semakin menghalangi jurnalis yang jujur ​​untuk bekerja dalam “sistem yang secara praktis dibangun untuk hal yang sebaliknya”.

“Ini mengkhianati transparansi dan kebebasan berekspresi,” tambah Alwyn Alburo, wakil ketua NUJP.

Keheningan yang dipaksakan

Para jurnalis yang menghadiri forum tersebut sepakat bahwa “hukum memerintahkan agar para jurnalis dibungkam,” dan ketakutan akan tuntutan sudah cukup untuk menghalangi para jurnalis melakukan pekerjaan mereka.

Karena setiap replikasi usulan “pencemaran nama baik” yang dipublikasikan dianggap sebagai pelanggaran terpisah berdasarkan undang-undang baru, pembuat konten harus berpikir dua kali sebelum memposting.

“Presiden Aquino dengan sengaja menandatangani undang-undang tersebut. Ini adalah undang-undang Aquino,” kata blogger Tonyo Cruz.

“Tanggung jawab untuk mewujudkan undang-undang ini berada di tangan presiden, karena tanpa tanda tangannya, sampah ini akan tetap menjadi sampah,” kata Cruz. “Tetapi karena tanda tangan ini menjadi undang-undang…. ini adalah skandal presiden.”

Para jurnalis di forum tersebut mengatakan bahwa mereka sedang menyelesaikan rencana tentang cara terbaik untuk mengatasi kekhawatiran yang muncul mengenai undang-undang kejahatan dunia maya yang baru.

Namun, ada juga yang berpendapat bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk menghentikan pelecehan yang merajalela di media sosial. Mengutip kasus Chris Lao, korban cyberbullying, aktivis media sosial Janette Toral dan Juned Sonido mengatakan mereka menyambut baik adanya peraturan untuk mencegah cyberbullying. Pengacara JJ Disini mengatakan bahwa hal tersebut dapat diterima jika undang-undang tersebut secara khusus melarang penindasan maya, namun ia khawatir dengan kewenangan yang sangat luas dari undang-undang tersebut.

Pengacara mengatakan mereka akan meminta Mahkamah Agung untuk membatalkan undang-undang tersebut. Pengacara Harry Roque, misalnya, mengatakan undang-undang tersebut melanggar konvensi PBB mengenai hak asasi manusia.

Menteri Komunikasi Manolo Quezon mengatakan komunitas online bebas mempertanyakan undang-undang tersebut. “Penting agar terjadi pembicaraan. Sebuah konsensus mulai muncul. Hal ini tidak tertulis begitu saja, dan Anda bisa mengajak orang lain untuk mengikuti sudut pandang Anda, dan menemukan sponsor yang akan mengubahnya,” kata Quezon pada Social Good Summit Manila 2012, yang diselenggarakan oleh Rappler dan Tweetup Manila. . – Rappler.com

Togel Sidney