• April 14, 2024
‘Aku memaafkan orang yang mengambil nyawa ibuku’

‘Aku memaafkan orang yang mengambil nyawa ibuku’

Dr (Bienvenido) Lumbera, pembicara pembukaan kami; Dewan Pengawas yang diketuai oleh Dr (Lourdes) Montinola; pejabat sekolah yang dipimpin oleh Presiden (Michael) Alba, dosen, orang tua, tamu-tamu terhormat, rekan-rekan wisudawan, sore yang penuh rahmat. Empat tahun lalu, saya bermimpi untuk belajar di Manila. Sensasi dan keseruan belajar jauh dari provinsi (menginspirasi semangat saya). Saya sangat terinspirasi untuk belajar dengan giat, mengerjakan ujian dengan baik, dan menjadi yang terbaik dalam presentasi kelas. Semuanya berjalan baik di sekolah. Aku mendapat nilai bagus dan menjadi yang terbaik di kelas kami.

Namun keadaan berubah ketika ibu saya meninggal 2 tahun yang lalu. Dia dibunuh secara brutal oleh pembunuh bayaran. Sejak saat itu saya merasa sangat hancur dan sulit belajar. Satu-satunya orang yang membuatku terus belajar telah tiada.

Saya tidak akan lagi melihat senyum bahagianya ketika saya menyerahkan slip nilai saya kepadanya. Saya tidak akan pernah mendengar suaranya yang gembira lagi ketika dia memberi tahu semua orang bahwa putrinya menderita flat.

Saya melakukan perjalanan melalui kegelapan dan rasa sakit selama beberapa waktu. Baru setelah aku teringat perkataan ibuku kepada temannya sebelum dia meninggal, akhirnya aku menyadari apa yang harus aku lakukan, aku harus menjadi apa. Dia memberitahunya, “Saya bangga dengan anak-anak saya karena saya membesarkan mereka dengan baik. Meski aku sudah tiada, semua itu kini akan menjadi kenanganku di dunia ini.” (Saya bangga dengan anak-anak saya karena saya membesarkan mereka dengan baik. Ketika saya tiada, mereka akan menjadi warisan saya.)

Ibu saya tidak pernah takut dilupakan karena dia tahu dia telah membangun warisan. Dia membangun apa yang saya dan saudara perempuan saya miliki saat ini. Ibu saya menyadarkan saya bahwa sebagai manusia kita harus membangun warisan kita sendiri.

Jadi aku memilih untuk melepaskan rasa sakit dan memaafkan pria yang merenggut nyawa ibuku. Itu sulit, tapi aku menyadari bahwa kebencian tidak akan pernah bisa mengembalikan ibuku. Saya percaya bahwa para penjahat, meskipun kejahatan yang mereka lakukan sangat serius, harus diberi kesempatan untuk berubah.

Kita hidup dalam masyarakat yang memandang keadilan sebagai sesuatu yang bersifat retributif – mata ganti mata, gigi ganti gigi. Keadilan retributif, pada intinya, meyakini filosofi bahwa kejahatan harus dibatasi, diminimalkan, atau paling banter, dihentikan sama sekali; dan bahwa siapa pun yang melanggar seperangkat aturan yang disepakati oleh masyarakat berarti melakukan kejahatan dan oleh karena itu berhak menerima hukuman tertentu.

Namun keadilan seperti ini hanya melanggengkan siklus kekerasan.

Kematian ibu saya membawa saya pada warisan yang ingin saya bangun. Saya ingin memperjuangkan hak asasi manusia – hak semua orang tanpa kecuali.

Setiap orang berhak atas hak-hak dasar yang tidak dapat dicabut. Ia tidak akan pernah bisa diambil dari siapa pun karena kelakuan buruknya. Ya, ibu saya adalah korban pelanggaran hak asasi manusia dan tanggapan yang biasa dilakukan adalah membalas dendam dan membunuh orang tersebut. Tapi bagi saya, saya tidak ingin orang tersebut dibunuh. Saya ingin dia diberi kesempatan untuk berubah.

Saya ingin membantu mengubah opini publik dan menunjukkan bahwa keadilan sejati bersifat restoratif. Keadilan restoratif bekerja berdasarkan premis bahwa konflik, bahkan konflik kriminal, dapat menimbulkan kerugian. Oleh karena itu, individu harus menerima tanggung jawab untuk memperbaiki kerusakan tersebut. Daripada berfokus pada dampak buruknya, saya percaya bahwa masyarakat harus fokus pada solusinya.

Ratusan kejahatan dilakukan sesekali di seluruh negeri. Faktanya, 597 kejahatan berbeda terjadi setiap hari. Namun alih-alih memfokuskan seluruh perhatian kita pada keseriusan kejahatan-kejahatan ini, mengapa kita tidak fokus menganalisis mengapa kejahatan-kejahatan ini terjadi? Mengapa kita tidak berpartisipasi dalam merancang solusi yang saling menguntungkan dan kemudian menerapkannya?

Saya percaya konflik diselesaikan dengan cara yang mengembalikan keharmonisan antar anggota masyarakat dan memungkinkan masyarakat untuk terus hidup bersama dalam lingkungan yang lebih aman dan sehat. Memang saat ini kita semua merasa tidak aman dengan lingkungan sekitar.

Kita takut dirampok atau bahkan diperkosa dan sebagainya, tapi bukankah lebih bahagia tinggal di tempat tanpa rasa takut? Inilah misi sosial yang ingin saya lakukan untuk negara ini.

Hari ini para wisudawan, marilah kita semua menghadapi tantangan dan menemukan warisan apa yang ingin kita bangun, misi sosial apa yang ingin kita lakukan untuk negara ini. Tantangan terbesar yang kita hadapi saat ini adalah bagaimana memanfaatkan landasan teoritis dan pengalaman praktis kita secara efektif untuk berkontribusi pada pertumbuhan masyarakat secara holistik.

Kita semua mempunyai kewajiban sosial; hutang kepada masyarakat yang membesarkan kami.

Sebagai lulusan Institut Seni dan Sains, kita diharapkan mampu bersaing secara global dan berprinsip tinggi. Kita diharapkan menjadi pemimpin yang pembelajar seumur hidup, pemecah masalah, komunikator yang efektif dan berorientasi pada komunitas serta warga negara yang berakar pada budaya. Kita tidak hanya harus memiliki keunggulan, tetapi juga karakter.

Untuk mencapai prestasi yang tinggi, tidak cukup hanya menjadi yang terbaik di bidangnya. Dalam perjalanan menuju kesuksesan, kita harus ingat bagaimana kita dapat memberikan dampak terbesar pada kehidupan orang lain.

Saya memperjuangkan hak asasi manusia dan keadilan restoratif karena saya berharap dapat memulihkan hubungan yang rusak akibat kejahatan. Saya percaya bahwa ketika semua orang memahami nilai hak asasi manusia yang sebenarnya, tidak ada seorang pun yang berani mengambil nyawa orang lain.

Saat kita keluar dari aula ini, kita semua mungkin mencari peluang karier yang akan memuaskan kantong kita; pekerjaan yang akan menghasilkan lebih banyak uang dan prestise. Namun, bekerja bukan hanya soal uang. Saat kita menempuh jalan yang berbeda, marilah kita diingatkan akan warisan yang ingin kita ciptakan, karena pada akhirnya, itulah yang terpenting dalam hidup.

Saya yakin warisan terbesar yang bisa kita bangun adalah aktivisme sosial. Mahatma Gandhi pernah berkata, “Jadilah perubahan yang ingin Anda lihat di dunia.”

Negara kami sangat membutuhkan bantuan kami. Negara kita membutuhkan generasi muda yang bisa menjadi agen perubahan sosial. Perasaan apatis di kalangan masyarakat Filipina sangat mengkhawatirkan. Mungkin kita bisa mulai dengan itu. Mari kita mulai dengan mengungkapkan kepedulian tulus kita terhadap negara ini dan mengambil peran aktif dalam memajukan negara ini.

Seperti yang dikatakan Danile Inouye, mantan Senator Amerika Serikat, “Dalam transisi kita dari pelajar ke sarjana hingga lulus, bangsa ini sekali lagi diberkati dengan kreativitas baru dan kekuatan idealisme kaum muda. Karena sebagaimana masing-masing dari kita mewakili puncak harapan dan pencapaian keluarga kita, maka kita juga mewakili satu lagi permata di mahkota demokrasi yang hebat.”

Izinkan saya mengakhiri pidato ini dengan mengucapkan terima kasih yang tiada habisnya kepada ayah saya yang telah mendukung saya selama ini. Saya dengan bangga mendedikasikan kehormatan Latin ini untuknya. Aku mencintaimu ayah.

Tolong ucapkan terima kasih kepada orang tuamu, mohon tepuk tangan yang meriah. Terima kasih kepada anggota fakultas kami yang berdedikasi! Tolong beri tepuk tangan.

Dan salam hangat saya ucapkan kepada wisudawan FEU Angkatan 2013. Terima kasih banyak. – Rappler.com

Hazel Panganiban adalah lulusan AB International Studies dari Far Eastern University (FEU). Panganiban yang lulus dengan predikat summa cum laude ini menyampaikan pidatonya pada acara wisuda FEU ke-85 yang digelar pada 24 April lalu.