• June 20, 2024
Alamat ketidaksetujuan Bar jempolan

Alamat ketidaksetujuan Bar jempolan

(Teks lengkap dari menolak alamat Raoul Angelo Atadero, juara Ujian Pengacara 2011, saat latihan pembukaan Sekolah Hukum Ateneo tahun lalu)

Pastor Bienvenido F. Nebres dari Serikat Yesus, Rektor Universitas. Dr. AS Alfredo RA Bengzon, Wakil Presiden Sekolah Profesional. Dr. AS Edna P. Franco, Wakil Presiden Bidang Administrasi dan Perencanaan. Tn. Jose F. Santos, Wakil Presiden Keuangan dan Bendahara. Pastor Joaquin G. Bernas adalah Dekan Emeritus Fakultas Hukum. Dekan Cesar L. Villanueva. Wakil Dekan Lily K. Gruba. Rekan Dekan Sedfrey M. Kandelaar. Dr. AS Cesar A. Mansibang, Panitera Sekolah Profesi. Atty. Angela G. Quirino, presiden Asosiasi Alumni Hukum Ateneo, ditangkap. Atty. Melencio S. Sta. Maria, pembawa acara.

Para dosen, administrasi dan staf Fakultas Hukum Ateneo yang saya hormati. Orang tua, dermawan, keluarga, sahabat, tamu dan sesama wisudawan. Selamat siang.

Saat kami menyelesaikan bulan-bulan terakhir kami sebagai mahasiswa hukum yang lulus sebagai kelas intan di Fakultas Hukum Ateneo, sulit untuk mengabaikan kesibukan aktivitas yang terjadi di kampus. Dengan peresmian kembali ruangan, misa khusus, dan peluncuran buku meja kopi, (1) Fakultas Hukum melihat ke belakang dan mencatat pencapaian gemilangnya sebagai kekuatan dalam Hukum Filipina selama 75 tahun terakhir. Bagi banyak pengacara yang mempunyai hak istimewa untuk dibentuk di sini, suasananya adalah sebuah kepulangan yang manis—massa kelas dan malam komunitas hanyalah beberapa peristiwa yang telah menarik alumni kami untuk mengunjungi kembali almamater mereka pada tahun 2011 ini. (2)

Meskipun mengunjungi kembali Ateneo tampak seperti sebuah ide yang jauh dari malam kelulusan kami, saya merasa bahwa ide mudik memberi kami banyak hal untuk dipikirkan saat kami memulai fase perjalanan berikutnya, yaitu mendapatkan gelar bergengsi itu. dari “Pengacara” sebelum nama kami.

Mungkin, setelah lulus kuliah lima tahun lalu, saya juga menganggap diri saya sebagai orang yang merayakan hari jadi. Mungkin karena melihat para alumni yang bersekolah di kampus Salcedo dan Padre Faura bertahun-tahun yang lalu, saya jadi bertanya-tanya bagaimana mereka membuat dan mengelolanya, tanpa fotokopi Berkah SCRA, tidak ada catatan terkomputerisasi yang dikirim melalui email untuk pembelajaran di menit-menit terakhir, dan – yang paling membingungkan – tanpa pelatihan pengajian melalui laptop teman sekelas di depan Anda.

Namun, lebih tepat dan tidak terlalu menyalahkan diri sendiri, saya pikir konsep mudik tahun berlian relevan malam ini karena wawasan yang dapat kita ambil darinya. Melalui banyak master yang telah berjalan di aula Sekolah Hukum Ateneo, baik di Padre Faura, Salcedo atau Rockwell, sekolah tersebut telah berupaya untuk membentuk, membentuk, dan memotong berlian untuk memberi pencerahan pada Hukum Filipina, permata berharga yang dikumpulkan dan disebarkan oleh cahaya. kecemerlangan seperti kembang api yang mempesona.

Saya membayangkan bahwa setiap kegiatan mudik yang diadakan sekolah merupakan inventarisasi permata – Ateneo mengapresiasi, menilai dan menilai berliannya, dan sangat bangga dengan batu-batu yang tetap jernih, murni, dan konstan dalam memantulkan cahaya. Namun kita tidak boleh terlalu terpaku pada pertanyaan tentang mereka yang tidak cukup mendapat nilai. Barangkali, dalam setiap mudik, pihak sekolah juga secara halus memungkiri mereka yang datang pemukul gelas – sebuah kaca penutup yang membuat Anda terpesona dengan apinya dan membuat Anda terpesona dengan kecemerlangannya, mengaburkan fakta bahwa untuk semua musik jazz itu tidak ada gunanya dalam skema yang lebih besar.

A pemukul gelas tampak seperti berlian, bersinar seperti berlian, dan mempesona seperti berlian, meniru kecemerlangannya. Terbuat dari kaca yang rapuh, namun jika dijatuhkan secara sembarangan, kaca tersebut juga akan pecah. Yang membedakan berlian dengan kembarannya adalah substansinya. Memiliki integritas hingga ke molekul-molekulnya menjadikan berlian tangguh, mineral terkeras, memungkinkannya bertahan dan bertahan dalam kecemerlangannya.

Dengan cara serupa, dua pengacara bisa sama-sama cerdas, terampil, dan hampir tidak bisa dibedakan. Oleh karena itu, seperti permata sejati, bukan kecemerlangan kita saja yang akan membedakan kita, namun inti yang tidak dapat dihancurkan yang membentuk kita – yang telah dicantumkan oleh Ateneo pada kita hingga ke molekul-molekul kita – BRILLIANCE DENGAN INTEGRITAS. Kecemerlangan tanpa integritas menjadikan kita puwit ng baso, rapuh dan mudah berubah. Integritas memampukan kita untuk menahan cahaya dan terus-menerus menyebar, dan bertahan dengan kecemerlangan.

Cemerlang dengan integritas adalah Hakim Lorenzo Relova (Sarjana Hukum 1939), yang ditandai dengan kedalaman pengetahuannya di bidang hukum, cemerlang dalam praktiknya sebagai jaksa pascaperang, profesor hukum di Ateneo, dan anggota terhormat Mahkamah Agung. . (3) Selama tahun-tahun penting sebelum EDSA I, Hakim Relova memberikan suara yang memecahkan kebuntuan terhadap otoritas penunjukannya, membentuk sejarah kita dengan integritasnya (4) dan mengokohkan reputasinya yang sempurna sebagai pegawai negeri. (5)

Cemerlang dan berintegritas adalah Ketua Hakim Claudio Teehankee (Sarjana Hukum 1940), berseri-seri sebagai lulusan summa cum laude, sebagai pemimpin Ateneo bar pertama, sebagai Menteri Kehakiman, namun yang paling penting sebagai hakim Mahkamah Agung. (6) Dalam menghadapi kekuatan-kekuatan besar yang menindas, Hakim Agung Teehankee adalah “cahaya yang tidak pernah padam” selama tahun-tahun kelam pemerintahan darurat militer, keputusan-keputusan dan perbedaan pendapatnya membuktikan bahwa dia adalah pembela Konstitusi yang gigih dan kesetiaannya yang teguh terhadap kekuasaan. hukum. (7)

Cemerlang dengan integritas adalah Dekan Jeremias Montemayor (Sarjana Hukum 1952), yang ringan sebagai dekan lokal pertama di Sekolah Hukum Ateneo. (8) Dekan Montemayor memperjuangkan tujuan reforma agraria, tanpa henti mempromosikan martabat dasar petani Filipina dan mengkonkretkan ajaran sosial Gereja Katolik, (9) sehingga menjalani kehidupan budaya tandingan dengan latar belakang kemiskinan dan kekurangan.

Cemerlang dan berintegritas adalah Pastor Joaquin Bernas dari Serikat Yesus (Sarjana Hukum 1962), yang membuktikan bahwa seseorang tidak perlu mencari jauh-jauh kualitas-kualitas yang tidak dimiliki oleh Angkatan 2011 yang cukup beruntung untuk dilihat pada Pastor B setiap hari. Sementara amicus curiae, perancang Konstitusi Filipina tahun 1987, Rektor Universitas dan Dekan Hukum hanyalah beberapa dari kapasitas yang terpancar dari kejeniusannya dan itulah yang membuat ia dikenal, (10) kami cukup beruntung untuk menghargai, takut untuk menjadi, dan akhirnya diberkati oleh kecemerlangannya di kelas. Bahwa Pastor B tidak pernah goyah dalam pembelaannya yang cerdas dan masuk akal terhadap konstitusi terhadap keanehan dan kevulgaran politik Filipina menunjukkan integritasnya – meskipun ia disebut sebagai “guru destabilisasi” (11) yang konyol.

Jadi ketika kita bergabung dengan sekolah ini untuk merayakan orang-orang yang, seperti kita, telah dibentuk dan dibentuk oleh Sekolah Hukum Ateneo de Manila untuk bersinar dan bersinar, untuk berkumpul dan memberikan pencerahan di bidang hukum, ada baiknya kita mengingatnya. bahwa sekolah kami tidak memperdagangkannya pemukul gelas. Malam ini, Ateneo mengirimkan berlian asli, dengan integritas hingga ke tulangnya, hingga ke molekulnya.

Saat kami bersinar seperti permata yang baru dipotong, Kelas Berlian di Sekolah Hukum Ateneo, kami memberikan penghormatan kepada orang tua dan dermawan kami, yang menaruh banyak harapan dan harapan pada batu yang belum dipoles, berlian yang masih kasar. Kami menghormati sekolah kami, administrasinya, fakultas, dan stafnya karena telah mendidik dan memoles kami hingga cemerlang dan berintegritas. Kami berterima kasih kepada keluarga dan teman-teman kami yang telah membawa dan terus memberikan kilau dan kilau dalam perjalanan ini.

Memang benar, lulus di tengah banyaknya mudik di tahun Yobel berlian ini mengingatkan kita bahwa meskipun kita berhenti menjadi mahasiswa Sekolah Hukum Ateneo malam ini, setiap wisuda pasti mengarah pada mudik. Bertahun-tahun dari sekarang, ketika kita sudah lebih tua, lebih beruban, lebih bijaksana, tetapi sebagian besar dengan pinggul dan perut yang jauh lebih besar, giliran kita untuk pulang ke Ateneo – untuk dihargai, dihakimi, dan diberi kejutan, kejutan, untuk dinilai lagi. Semoga berlian Angkatan 2011 membuktikan permata yang bernilai, batu cemerlang dengan integritas, dan berlian cemerlang dengan integritas.

Kita telah berhasil sejauh ini, angkatan 2011. Saatnya kita bersinar.

Terima kasih.

Penulis mengucapkan terima kasih atas bantuan berharga dari orang-orang brilian lainnya, yang tanpa bantuan mereka pidato ini tidak akan mungkin terwujud. Boyet Dy, Pidato Pidato Kelas Ateneo de Manila Loyola School 2011, atas wawasannya tentang mudik yang penggunaannya dengan ini kami syukuri; Dr. Danilo M. Reyes dari Jurusan Bahasa Inggris Sekolah Loyola, atas penyuntingan dan gayanya yang melimpah; Dekan Cesar Villanueva atas komentar dan arahannya terhadap sumber daya yang bagus untuk inspirasi alumni; dan David Peralta, Oscar Bruce, Jr., Aya Silva, dan Hazel Fernandez atas koreksi, penyuntingan, dan pemandu sorak mereka.

Tn. Raoul Angelo Atadero adalah Veledictorian Kelas Kelas Berlian (Jurnal 2011) Sekolah Hukum Ateneo.

Sidney hari ini