• April 12, 2024
Alaska melakukan comeback besar-besaran untuk kemenangan Game 1 OT

Alaska melakukan comeback besar-besaran untuk kemenangan Game 1 OT

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – San Miguel Beermen menahan Alaska Aces pada kuarter pertama terburuk yang bisa dibayangkan dan tampaknya akan meraih kemenangan mudah di game pertama Final Piala Filipina PBA 2015.

Namun karena mereka memiliki konferensi yang panjang, Aces mengandalkan pertahanan yang hebat, terus berjuang untuk mendapatkan bola lepas 50-50 dan berhasil mencetak cukup banyak keranjang untuk menyelesaikan comeback. Dan saat pertandingan mencapai sesi tambahan 5 menit, Beermen kehabisan bensin.

Ketika bel terakhir berbunyi, Alaska mengangkat tangan dalam kemenangan, 88-82, pada hari Rabu, 7 Januari, di Smart-Araneta Coliseum.

“Wow,” hanya itu yang bisa diutarakan oleh pelatih kepala Aces, Alex Compton, dalam presser pasca pertandingan. “Saya pikir kami memulai dengan buruk pada kuartal pertama. Banyak pujian yang harus diberikan kepada San Miguel, tapi kami benar-benar tampil datar.”

Alaska hanya memperoleh 5 poin dalam 12 menit pertama permainan – rekor poin terendah yang dicetak dalam satu kuarter dan poin paling sedikit yang dicetak dalam satu kuarter dalam sejarah PBA Finals.

“Saya merasa pertahanan transisi kami buruk di babak pertama, terutama di kuarter pertama. Banyak dari itu datang dari pertahanan bagus San Miguel yang membuat tembakan kami gagal,” kata Compton.

Tapi babak kedua adalah cerita yang berbeda.

Aces mengandalkan tekanan pertahanan dari full-court press mereka untuk memaksakan banyak turnover dan mendapatkan peluang mencetak gol dengan mudah saat serangan balik untuk memperkecil ketertinggalan di awal kuarter ketiga.

Sebuah tembakan tiga angka dari Hontiveros pada babak pertama memotong keunggulan SMB menjadi empat, 50-46, membuat tim Big Dome asal Alaska itu keluar dari tempat duduknya.

Di awal kuarter keempat, tembakan jarak jauh lainnya dari Cebuano Hotshot disusul skor dari RJ Jazul dan Cyrus Baguio membuat Aces unggul 65-62.

Kedua tim saling bertukar keranjang di beberapa menit terakhir, dengan Chris Lutz melakukan sepasang layup berturut-turut untuk memberi timnya keunggulan 72-69 dengan waktu tersisa kurang dari 3 menit. Setelah layup oleh JVee Casio, Lutz mendapatkan perjalanan ke garis lemparan bebas tetapi membagi amalnya.

Dengan waktu kurang dari satu menit tersisa, Hontiveros melepaskan tembakan sejauh 15 kaki untuk membawa timnya kembali unggul, 74-73. Beermen tidak mampu membalas, dan terpaksa gagal menguasai bola berikutnya. Sial bagi Alaska, Casio kehilangan keseimbangan saat menerima bola dari umpan masuk, sehingga terjadi jump ball.

Lutz memenangkan tip melawan Casio ketika bola mendarat di tangan Fajardo, yang tidak seperti biasanya dikalahkan oleh Calvin Abueva. MVP PBA yang berkuasa kemudian membagi badan amalnya, menyiapkan panggung untuk perpanjangan waktu.

Setelah rookie Chris Banchero, yang memiliki permainan terbaiknya sebagai seorang profesional dengan 16 poin besar, dan Lutz bertukar keranjang, Casio dan Hontiveros memukul 3 bola berturut-turut di tengah-tengah OT yang mengakhiri permainan untuk Aces.

“Calvyn hebat. Banchero hebat. Saya ikut berbahagia untuknya. Jvee membuat pukulan besar,” kata Compton.

Dia juga menertawakan kemerosotan Casio – yang juga terjadi pada momen playoff yang mengerikan melawan Rain or Shine Elasto Painters di Piala Gubernur PBA 2014: “Kelembaban sepertinya mengikutinya. Saya tidak tahu apa yang terjadi di sana.”

Abueva menyelesaikan dengan 22 poin dan 10 rebound untuk Aces, dan juga memasukkan 12 dari 13 tembakan dari garis pelanggaran. Hontiveros finis dengan 15 poin, sedangkan Casio menyumbang 13 poin.

Lutz memimpin SMB dengan 24 poin, 4 assist dan 4 rebound. Fajardo mengumpulkan 14 poin dan 17 papan tetapi hanya melakukan 9 tembakan yang merupakan produk pertahanan dalam negeri Alaska yang mencekik.

Alex Cabagnot dan Arwind Santos digabungkan untuk menghasilkan 20 poin melalui 7 dari 23 tembakan.

Alaska hanya menembak 34% dari lapangan tetapi memaksa 26 turnover San Miguel. Bangku cadangan Aces juga mendominasi Beermen 61-20.

SMB, yang memimpin sebanyak 22 kali dan selama 43:47 menit permainan, menembakkan 37% dari lapangan dan melakukan 12 dari 18 tembakan dari garis pelanggaran.

Pertandingan kedua diadakan pada hari Jumat, 9 Januari.

– Rappler.com

togel hk