• June 16, 2024
Albay menunjukkan bagaimana kepedulian terhadap lingkungan bisa mendatangkan keuntungan

Albay menunjukkan bagaimana kepedulian terhadap lingkungan bisa mendatangkan keuntungan

MANILA, Filipina – Mengadopsi budaya ramah lingkungan sangat penting untuk pembangunan berkelanjutan dan juga merupakan jalan yang sangat efektif menuju pembangunan ekonomi, menurut Gubernur Albay Joey Salceda.

“Pola pikir untuk beradaptasi dengan alam merupakan bagian dari budaya pembangunan berkelanjutan. Sebelumnya pendekatan ini merupakan pendekatan yang melibatkan seluruh pemerintah, kemudian menjadi pendekatan yang melibatkan seluruh masyarakat, kemudian menjadi pendekatan yang melibatkan seluruh perekonomian dan melibatkan sektor swasta. Sekarang ini merupakan pendekatan yang ramah lingkungan,” kata Salceda di sela-sela Innovation +SocialGood Summit 2015 yang diadakan pada Sabtu, 26 September di Pasay City.

Dampak paling nyata dari pendekatan baru ini adalah transformasi provinsi ini menjadi pusat lingkungan hidup dan pariwisata melalui program “Ekonomi Hijau Albay”.

Inisiatif ini sangat sukses sehingga PBB menominasikan seluruh Biosfer Albay untuk dimasukkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

Hal ini berfokus pada penentuan jalur menuju pembangunan berketahanan yang berfokus pada pemeliharaan lingkungan yang rendah emisi, inklusif dan mendukung di seluruh provinsi.

Rencana tersebut muncul sebagai cara untuk mengangkat semangat warga Albay dengan menciptakan lapangan kerja dan peluang melalui pariwisata, jelas Salceda.

“Saya tidak bisa mengandalkan pemerintah pusat untuk memacu pertumbuhan pendapatan, jadi saya melihat sekeliling dan menyadari bahwa pariwisata adalah cara terbaik untuk mengembangkan pertumbuhan horizontal. Wisatawan di tanah air tertarik pada destinasi ramah lingkungan, jadi kami benar-benar mencurahkan hati dan pikiran kami untuk mengembangkan kredensial ramah lingkungan kami, ”ujarnya.

Peduli lingkungan

Sejalan dengan bagian hijau dari inisiatif ini, Albay telah mencapai salah satu tujuan utama program ini: meningkatkan tutupan hutan sebesar 88% dalam 7 tahun, dari awalnya 26.000 hektar lahan hutan menjadi 44.000 hektar saat ini.

Provinsi ini juga mengalami peningkatan hutan bakau secara signifikan, dari 700 hektar hutan bakau ketika program ini diluncurkan menjadi 2.400 hektar saat ini.

Salceda menyampaikan bahwa pemerintah daerah telah mengidentifikasi lahan tambahan sebesar 700 hektar, yang rencananya akan dikembangkan di sepanjang pantai untuk menciptakan hutan pantai.

Sumber daya alam tambahan juga membantu meningkatkan pertanian di provinsi tersebut, sehingga memungkinkan Albay untuk berswasembada meskipun ada dua topan hebat, Reming dan Milenyo, yang keduanya melanda wilayah tersebut pada tahun 2006.

Meskipun terdapat gangguan cuaca ini, Albay meningkatkan produksi berasnya dari 147,291 metrik ton (MT) pada tahun 2008 menjadi 228,042 MT pada tahun 2014 melalui penggunaan sumber daya air yang tepat, kata gubernur.

Pemerintah meningkatkan rasio swasembada, yaitu selisih antara total produksi dan konsumsi, menjadi 104% tahun lalu dari 74% yang tercatat pada tahun 2008.

Daerah ini juga memiliki 4 daerah aliran sungai utama yang dikelola secara aktif dalam usaha patungan dengan Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) serta koalisi organisasi lingkungan hidup.

Provinsi ini juga merupakan pusat energi terbarukan, yang digunakan untuk memenuhi semua kebutuhan energinya dan mengekspor kelebihan energinya. Albay menyumbangkan 300 megawatt (MW) energi panas bumi ke jaringan listrik nasional dengan potensi 350 MW lebih.

Penunjukan UNESCO baru-baru ini juga menjadi pertanda baik bagi lingkungan alam Albay karena hal tersebut disertai dengan serangkaian persyaratan lingkungan yang telah menjadi komitmen provinsi tersebut untuk dipatuhi, kata Salceda.

Menggambar pecinta alam dan petualangan

Semua ini dirasakan oleh warga Albayan, terutama karena banyaknya wisatawan yang datang, dengan hampir 1 juta orang yang berkunjung pada tahun lalu saja.

“Albay telah menjadi pusat booming pariwisata Filipina, dengan… wisatawan asing kini berjumlah 324.332 orang, dan 300.000 orang diantaranya bertambah pada tahun 2010-2014,” Salceda berbagi.

Pada tahun 2006, provinsi ini hanya menarik 8.700 wisatawan asing.

Jumlah ini ditambah dengan 634.559 wisatawan domestik yang mengunjungi provinsi terkenal dengan gunung berapi Mayon itu pada tahun lalu.

Inisiatif ramah lingkungan, kata gubernur, juga telah menciptakan aktivitas baru bagi para pendatang baru.

“Lebih banyak air dari akuifer yang mengairi sungai kita, memungkinkan arung jeram dan memelihara air terjun kita, sementara lebih banyak tempat berkembang biak untuk makanan ikan telah menarik 150 lumba-lumba dalam 6 bulan terakhir (dan juga) lebih banyak lagi. butandings (hiu paus),” ujarnya.

Mendarah daging dalam budaya

Transformasi Albay dan pengelolaan lingkungan hidup yang efektif tidak luput dari perhatian, dengan provinsi ini memenangkan banyak penghargaan nasional dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa pengakuan yang diperoleh antara lain DILG dinobatkan sebagai Provinsi terbaik Filipina dalam Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dari tahun 2010-2013, dan Penghargaan Galing Pook untuk Pengurangan Risiko Bencana (2009), Strategi Kesehatan Menuju Tujuan Pembangunan Milenium (2011) dan Ketahanan Kemanusiaan ( 2015).

Salceda mengaitkan transformasi Albay dengan kuatnya rasa kebersamaan yang telah berkembang di Albay dan yang mengutamakan kepedulian terhadap lingkungan.

Gubernur menyampaikan bahwa wakil ketua dewan penasehat World Wide Fund for Nature (WWF) Lorenzo Tan baru-baru ini mencatat bahwa berjalan ke Albay dari provinsi lain seperti memasuki dunia lain di mana lingkungan dan hukum dilindungi pada posisi tertinggi. Oh

“Menurut saya, hal ini menunjukkan bahwa sikap beradaptasi terhadap lingkungan sudah benar-benar mendarah daging di sini di Albay,” kata Salceda. – Rappler.com

Pengeluaran SGP hari Ini