• May 22, 2024
Aldridge tentang pengaruh Shaq, berkembang bersama Blazers

Aldridge tentang pengaruh Shaq, berkembang bersama Blazers

MANILA, Filipina – LaMarcus Aldridge memiliki karir cemerlang di NBA selama sembilan tahun bersama Portland Trail Blazers sejauh ini, dengan rata-rata mencetak 19,3 poin, 8,4 rebound, dan 1,0 blok per game tersisa dengan empat penampilan di All-Star dan sepasang All-NBA Third Penghargaan tim.

Aldridge pernah dianggap sebagai pemain terbaik ketiga dalam Tiga Besar versi Portland dengan Brandon Roy dan Greg Oden, yang karirnya dipersingkat karena cedera, seharusnya membawa waralaba tersebut. Namun beberapa tahun kemudian, jelas bahwa Aldridge adalah wajah tim Trail Blazers yang saat ini memiliki rekor 44-25 – pesaing tidak hanya di kompetisi Wilayah Barat, tetapi juga untuk kejuaraan NBA.

Namun karier Aldridge, yang saat ini berada di jalur untuk dilantik ke dalam Naismith Basketball Hall of Fame, bisa saja mengambil jalur yang sangat berbeda jika dia tidak bermain bola basket perguruan tinggi Divisi I NCAA untuk Texas dari tahun 2004-2006.

BACA: Aldridge: ‘Saya merasa menjadi penyerang terbaik’ di NBA

Aldridge awalnya berencana untuk mengikuti NBA Draft setelah lulus SMA pada tahun 2004, namun berkat saran dari legenda NBA dan juara empat kali Shaquille O’Neal, pria berbadan besar 6 kaki 11 inci dari Dallas, Texas, terpilih untuk tetap menjadi pemain NBA Draft. beberapa tahun lagi di negara bagian asalnya untuk meningkatkan permainannya.

“Dia jelas merupakan bagian besar dari sekolah saya,” kata Aldridge kepada media internasional tentang O’Neal saat wawancara telepon pada Selasa, 23 Maret. “(Karena aku pergi ke NBA setelah lulus SMA, dan aku mencoba melakukannya, tapi dia menyuruhku untuk kuliah saja (di perguruan tinggi) selama satu tahun, menikmati pengalamannya, punya waktu untuk menjadi dewasa.”

“Jadi dia sangat penting dalam keputusan saya untuk bersekolah, dia memberi saya nasihat berharga tentang bersekolah dan mengatakan itu akan menjadi pengalaman yang tidak akan pernah saya lupakan. Bahwa hal itu juga akan memberi saya kesempatan untuk tumbuh dewasa, tanpa harus berada di dunia nyata, dengan pekerjaan. Saya berterima kasih padanya untuk itu; dia jelas berperan besar dalam karier saya.”

Aldridge, yang merupakan McDonald’s All-American pada tahun 2004, menghabiskan dua tahun bersama Longhorns, dengan rata-rata mencetak 13,5 poin dan 8,2 rebound per game. Ia juga dinobatkan sebagai Pemain Bertahan 12 Besar Tahun Ini pada tahun 2006 bersamaan dengan menjadi bagian dari Tim Utama All-Big 12.

Di bawah pelatih kepala Rick Barnes dan dipimpin oleh Aldridge, Texas melaju ke Turnamen NCAA di kedua musimnya, tetapi hanya mampu mencapai babak Elite Eight. Pria besar yang sangat dipuji itu pergi setelah musim 2006, hanya setahun sebelum MVP NBA masa depan Kevin Durant memainkan tahun pertamanya bersama Longhorns.

Banyak yang mengatakan bahwa jika Aldridge bertahan satu musim lagi untuk bekerja sama dengan Durant, duo ini akan memiliki peluang bagus untuk memenangkan gelar NCAA 2007.

“Saya tidak menyesalinya,” kata Aldridge tentang kepergiannya setelah tahun keduanya. “Kamu harus pergi ketika waktumu tiba. Pada saat itu saya mungkin adalah pilihan nomor satu, nomor dua. Jadi saya bermain bagus, saya menjalani musim yang hebat. Saya pikir sebagai seorang mahasiswa, Anda harus pergi pada saat waktu Anda tiba, pada saat yang paling tepat untuk menyimpan draft Anda. Itu adalah waktu terbaikku.”

Aldridge benar – dia terpilih kedua secara keseluruhan oleh Chicago Bulls di NBA Draft 2006, tetapi segera dikirim ke Portland untuk menggantikan Tyrus Thomas, yang tidak lagi berada di NBA, dan Victor Khryapa, yang hanya memainkan total 42 pertandingan. dengan Bulls melalui dua musim NBA.

Portland juga menggunakan Draft 2006 untuk memilih Roy, yang rata-rata mencetak 16,8 poin, 4,4 rebound, dan 4 assist dalam satu pertandingan untuk memenangkan Rookie of the Year. Roy rata-rata mencetak 35,4 menit per game di musim pertamanya bersama Trail Blazers, sementara Aldridge rata-rata hanya mencetak 9 poin dan 5 rebound dalam 22,1 menit per game.

Kurangnya waktu bermain di awal karirnya membuat Aldridge berpikir tentang bagaimana situasinya akan berbeda jika Bulls tidak menukarnya, akunya:

“Ya, di tahun-tahun awal saya ketika saya tidak banyak bermain, saya tentu bertanya-tanya apakah saya akan bermain lebih banyak dengan Bulls dan bagaimana karier saya bisa berjalan.”

“Tapi saya sudah lama bersama Portland,” tambahnya. “Saya sudah menaruh cap saya pada franchise ini, jadi saya tidak terlalu memikirkannya lagi. Saya merasa diberkati berada di sini. Saya tumbuh dan menjadi pemain yang sangat bagus di sini. Saya tidak melakukannya lagi, tapi saya akan mengatakan, ya, pada awalnya saya melakukannya.”

Aldridge bungkam tentang rencananya setelah musim NBA ini, karena ia menjadi agen bebas tidak terbatas, dan mempertahankan posisinya saat berbicara kepada media, berharap untuk fokus memimpin timnya menuju keunggulan dalam babak playoff.

“Saya tidak akan membahasnya sekarang,” katanya tentang hak pilihan bebas. “Saya akan melewati jembatan itu dan saya akan mencoba menyelesaikan musim hebat ini dan kemudian menangani semuanya di luar musim.”

Kutipan lain dari wawancara dengan LaMarcus Aldridge

Kepada siapa dia mencontohkan permainannya:

“Saya mempelajari tiga orang ketika saya muncul. Saya mempelajari Tim Duncan. Saya suka sikapnya di lapangan dan keterampilan bola basketnya. Saya mempelajari Kevin Garnett untuk pukulan lompat dan daya saingnya, dan saya mempelajari Rasheed Wallace untuk pelepasannya yang tinggi, itulah mengapa saya mengalami fade.”

Dengan rekan satu tim mana dia memiliki chemistry yang sangat baik:

“Itu sulit. Saya pikir pemain yang paling mirip dengan saya adalah Brandon (Roy) karena kami bermain bersama lebih lama. Dan kemudian saya harus menyebutkan Jamal Crawford dan Andre Miller.”

“Saya rasa mereka adalah tiga pemain terbaik saya yang sangat saya kenal saat bermain di lapangan, hanya saat menyerang. Brandon dan saya bermain bersama begitu lama sehingga kami akhirnya belajar satu sama lain dengan cukup baik. Dan kemudian Jamal sangat berbakat dalam menyerang sehingga dia memberikan pukulan mudah kepada saya. Dan kemudian Andre Miller adalah seorang pengumpan yang baik sehingga dia akan memberi saya tembakan mudah seperti pukulan lob ke tepi lapangan. Jadi saya harus mengatakan ketiga orang itu.”

Tentang bermain untuk Tim AS di Olimpiade 2016:

“Saya berencana berada di Brasil. Sayangnya, hal-hal terjadi di mana saya tidak dapat berpartisipasi, tetapi itu tidak merugikan mereka. Saya selalu ingin bermain untuk tim Olimpiade AS, tapi waktunya selalu tidak tepat. Jadi pada Olimpiade berikutnya saya pasti akan mencoba berada di sana dan berada di tim itu. Aku tak sabar untuk itu.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney Hari Ini