• May 29, 2024
Tidak Ada Kebencian di Partai Angkatan Darat Sebelum Mamasapano – Perwira PNP

Tidak Ada Kebencian di Partai Angkatan Darat Sebelum Mamasapano – Perwira PNP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Inspektur Senior Manolo Ozaeta memecah kebisuannya di tengah sindiran bahwa ia mengundang pejabat militer ke sebuah pesta untuk memastikan mereka tidak menghalangi ‘Oplan Exodus’.

MANILA, Filipina – Petugas intelijen polisi yang dituduh mengadakan pesta “minum anggur dan makan malam” dengan perwira militer untuk mengalihkan perhatian mereka dari operasi rahasia polisi pada tanggal 25 Januari memecah keheningannya pada istirahat Rabu 25 Maret.

Tidak ada niat jahat dalam perencanaan pertemuan tersebut, kata Inspektur Senior Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Manolo Ozaeta. sebuah pernyataan

Ozaeta, yang mengepalai proyek khusus untuk Mindanao, menyerahkan diri kepada pimpinan polisi menyusul laporan bahwa ia sengaja mengundang komandan batalion tentara untuk minum-minum pada malam yang sama ketika polisi memulai “Oplan Exodus”. menetralisir dua teroris di kota Mamasapano, Maguindanao.

Setidaknya 67 orang tewas dalam operasi tersebut, dengan sebagian besar kematian disebabkan oleh bentrokan antara pasukan SAF dan pejuang Front Pembebasan Islam Moro (MILF), kelompok yang memisahkan diri, Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF), dan kelompok bersenjata swasta.

SAF kehilangan 44 anggotanya, sementara MILF melaporkan bahwa sedikitnya 17 pejuang mereka tewas. Lima warga sipil juga tewas dalam operasi yang dirahasiakan dari jajaran kepolisian dan tentara.

Senator Antonio Trillanes IV mengungkapkan dugaan “anggur dan makan malam” dalam sebuah wawancara TV hampir 2 bulan setelah operasi yang gagal dan beberapa minggu setelah laporan resmi dari PNP dan Senat mengenai bentrokan Mamasapano dirilis.

Ozaeta mengatakan “murni kebetulan” bahwa pertemuan tersebut, yang melibatkan pejabat polisi dan militer di Wilayah XII, diadakan pada malam sebelum “Oplan Exodus”.

“Ini tidak ada hubungannya sama sekali dengan operasi Mamasapano dan juga tidak dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian rekan kami dalam bala bantuan, karena kedua unit tidak mengharapkan operasi serupa di Mamasapano,” kata Ozaeta seperti dikutip pernyataan PNP.

Trillanes awalnya menyembunyikan nama perwira intelijen PNP yang mengundang perwira militer ke sebuah pesta di Kota Koronadal, namun menyindir bahwa hal itu dilakukan agar polisi dapat memantau dan memastikan rekan-rekan militer mereka tidak melakukan tindakan apa pun.

Senator yang pernah menjadi perwira di Angkatan Laut itu mengatakan, informasi tersebut berasal dari sesi eksekutif rahasia Senat. Senator berbicara dengan pejabat militer secara terpisah sehingga dia dapat mendiskusikan pengungkapan mereka secara terbuka.

Dalam konferensi pers pada hari Rabu, Trillanes mempertahankan pernyataannya sebelumnya dan bersikeras bahwa “tujuan” partai tersebut adalah agar polisi “melakukan misinya sendiri dan memastikan tidak ada yang menghalangi” “Oplan Exodus”.

Bentrokan Mamasapano mempertemukan pejabat militer dan polisi, terutama karena dukungan artileri – atau ketiadaan dukungan artileri – ketika pasukan SAF kewalahan dan kewalahan menghadapi tembakan musuh.

Desakan tentara untuk segera mengirimkan dukungan artileri sulit dilakukan karena informasi terbatas pada saat itu.

Ozaeta mengatakan kepada PNP bahwa dia mengadakan “makan malam pertarungan tradisional” di Del Rio Splash Resort di Kota Koronadal “sebagai tanda terima kasih dan niat baik” untuk perwira militer Brigade 601.

Kolonel polisi mengatakan ini adalah perayaan keberhasilan operasi gabungan militer dan polisi di Mindanao Tengah. – Rappler.com

Data Pengeluaran SDY hari Ini