• February 29, 2024
‘Amerika menginginkan orang yang bisa melakukan’

‘Amerika menginginkan orang yang bisa melakukan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Donald Trump sangat populer karena dia adalah sosok yang mampu mengguncang dan mewujudkan segala sesuatunya,” kata mantan kandidat presiden dan ketua Forbes Media.

MANILA, Filipina – “Apa yang Amerika inginkan adalah seorang pemimpin yang mengguncang dan mewujudkan segala sesuatunya,” kata mantan calon presiden dan ketua Forbes Media, Steve Forbes. (BACA: BLOG LANGSUNG: Konferensi CEO Global Forbes 2015)

“Masyarakat Amerika tidak terlalu peduli dengan kebijakan spesifik karena ini (kandidat presiden) adalah orang yang bisa berbuat apa-apa,” kata Forbes dalam wawancara dengan CEO Rappler dan Editor Eksekutif Maria Ressa di sela-sela Forbes Global CEO Conference 2015, yang berakhir pada Rabu, 14 Oktober.

Forbes menambahkan bahwa miliarder pengembang real estate Donald Trump adalah kandidat presiden yang populer karena masyarakat termotivasi oleh kesuksesannya dalam berwirausaha.

“Trump sangat populer karena orang-orang mengenalnya dari acara televisi Siswa, dan mereka berpikir, inilah pria yang mengguncang dan mewujudkan segalanya. Lalu mereka berkata, “Itulah yang kami inginkan,” kata Forbes kepada Rappler.

Tokoh media ini mengatakan efisiensi Trump dalam menggunakan media sosial sebagai alat untuk menyampaikan pesan telah membantunya menjadi favorit di antara para kandidat presiden.

“Donald Trump sangat efektif di Twitter. Dia belajar sejak awal bahwa orang-orang membaca di Twitter karena pendek dan tidak seperti siaran pers tradisional,” kata Forbes.

Kandidat lain pada pemilu tahun 2016 termasuk mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton, Senator AS Bernie Sanders, mantan ahli bedah saraf Ben Carson, Senator AS Marco Rubio, dan mantan CEO Hewlett-Packard Carly Fiorina. (BACA: Clinton Kalahkan Saingannya di Debat Pertama Partai Demokrat)

Reformasi ekonomi

Menurut pimpinan Forbes Media yang berusia hampir 100 tahun, apa yang harus dilakukan presiden AS berikutnya adalah mengusulkan reformasi yang akan meningkatkan perekonomian negara.

“Apa yang terjadi di Partai Republik, misalnya, adalah bahwa hampir setiap kandidat presiden merasa perlu untuk mengajukan proposal besar mengenai reformasi peraturan pajak sehubungan dengan pajak tetap, dan itulah yang saya sukai,” kata Forbes. (BACA: Steve Forbes: PH perlu reformasi perpajakan untuk menjaga stabilitas ekonomi)

Ketika ditanya tentang pandangannya terhadap perekonomian global, ketua Forbes Media mengatakan menurutnya dunia “akan melalui periode seperti tahun 1980-an.”

Sepanjang tahun 1970-1982, Amerika mengalami resesi yang mendalam.

Menurut Departemen Luar Negeri AS kebangkrutan naik setengahnya, ekspor pertanian turun, harga tanaman turun dan suku bunga naik.

Namun pada tahun 1983, perekonomian dunia telah pulih, perekonomian AS mulai tumbuh seiring menurunnya inflasi.

“Tahun 1970-an adalah dekade yang buruk bagi perekonomian Amerika, dan kemudian kita melakukan reformasi dan perubahan yang kita perlukan sehingga menghasilkan booming selama 25 tahun. Saya pikir Anda akan melihat hal yang sama terjadi tahun depan. Mandat akan terjadi. – reformasi layanan kesehatan, perombakan kebijakan luar negeri, peningkatan militer. Dunia akan kembali ke jalur pertumbuhan,” kata Forbes. – Rappler.com

Result HK Hari Ini