• June 20, 2024
Anak-anak mengurus urusan mereka sendiri

Anak-anak mengurus urusan mereka sendiri

MANILA, Filipina – Musim panas sudah tiba. Bagi banyak orang tua, ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan aktivitas bermakna yang dapat melibatkan anak-anak.

Ini juga merupakan kesempatan sempurna untuk belajar di luar kelas. Lagi pula, anak-anak jarang sekali tidak memiliki rasa ingin tahu atau energi. Menyalurkannya menjadi pengalaman yang produktif dan menyenangkan biasanya merupakan tantangannya.

Mengapa tidak membiarkan mereka belajar tentang nilai uang dan kerja keras? Demikian perkenalkan Kiddo-preneur Bazaar, sebuah acara penjualan di mana anak-anak mendirikan toko dan menjual produk dan layanan mereka sendiri.

Bazaar pertama kali diadakan pada bulan Desember tahun lalu, tepat pada waktunya untuk musim liburan, saat pembeli membutuhkan ide hadiah baru dan anak-anak membutuhkan sedikit uang ekstra untuk belanja Natal mereka sendiri.

“Kami penuh sesak dari awal hingga akhir pada bazar terakhir,” kenang Maiki Oreta, pendiri Kiddo-preneur. “Sampai pada titik dimana kami sudah menolak pelamar karena tempat kami tidak dapat menampung semua anak dan keluarga yang ingin bergabung. Tujuannya adalah untuk menyelenggarakan bazar ini dua kali setahun. Sekali saat musim panas dan sekali lagi sebelum Natal, saat anak-anak membutuhkan uang.”

Mulailah mereka sejak muda

Kiddo-preneur terinspirasi oleh putri Maiki sendiri, Brielle yang berusia 6 tahun, yang belajar tentang uang di sekolah. Serangkaian pertanyaan kemudian memunculkan ide untuk memulai bisnis kecil-kecilan, mungkin kedai limun.

Konsepnya telah berubah dan berkembang. Kiddo-preneur Bazaar hadir dengan keyakinan bahwa berwirausaha tidak boleh memiliki batasan usia minimum.

“Anak kecil penuh dengan ide,” kata Maiki. “Dengan menyalurkan ide-ide ini menjadi sesuatu yang menguntungkan, kami mengajari anak-anak kami pentingnya menghasilkan uang sendiri; bahwa uang tidak akan selalu dibagikan kepada mereka seperti halnya tunjangan dan bahwa mereka harus memperolehnya sendiri suatu saat nanti. Dalam bentuk kecil, melalui latihan bazar sederhana ini, kami mempersiapkan mereka untuk masa itu.”

Membangun keterampilan dan kepercayaan diri

Ini adalah tindakan penyeimbangan yang sulit bagi orang tua yang ingin meningkatkan kemandirian anak sekaligus melindunginya dari segala jenis luka. Bisnis dapat menjadi usaha yang ideal untuk mengeksplorasi situasi sulit ini dan mengenalkannya pada cara hidup praktis.

Bisnis bukanlah sebuah konsep abstrak: Anda menghasilkan uang, mencapai titik impas, atau membelanjakan lebih dari belanja modal Anda. Ini juga memerlukan persiapan dan memerlukan rencana operasi. Di setiap tahap usaha, hal ini memerlukan kerja keras, dedikasi, dan ketekunan.

Kedengarannya seperti anak kecil, tapi Maiki mengatakan bahwa anak-anak bisa mengatasinya.

“Anak-anak memiliki daya tarik alami yang membuat penjualan menjadi lebih mudah. ​​Mereka tulus, jujur, mudah didekati dan mereka memiliki keinginan kuat untuk menyenangkan hati. Di negara di mana anak-anak biasanya tidak mendapatkan pekerjaan musim panas, ini adalah hal yang sangat buruk. alternatif kreatif. Dengan mewujudkan ide-ide mereka yang menghasilkan uang, kita dapat melakukan keajaiban bagi harga diri dan kepercayaan diri mereka.”

Kesempatan belajar
Seorang anak mungkin sudah memikirkan atau tidak memikirkan pekerjaan impiannya sejak dini.

Menjadi seorang anak memberinya kemewahan untuk mencoba berbagai hal dan sering berubah pikiran. Orang tua sering kali bersedia mendukung dan mengembangkan keterampilan, namun sulit memisahkan keinginan dari usaha yang bermanfaat.

Salah satu pedomannya adalah tetap berpegang pada pengalaman yang menawarkan kesempatan belajar, apa pun minatnya.

“Pelajaran yang dapat dipelajari dari mencoba berwirausaha secara langsung tidak ada habisnya, dan pembelajaran tersebut akan selalu Anda ingat selamanya,” jelas Maiki.

Karena mendirikan toko melibatkan begitu banyak komponen, ini bisa menjadi kesempatan besar bagi anak-anak untuk belajar tentang diri mereka sendiri, minat dan bakat mereka. Kemungkinan besar mereka akan lebih memilih satu aspek dibandingkan aspek lainnya. Apakah ini bagian penjualannya? Promosi? Membuat barang? Menghasilkan uang?

Maiki memberikan saran: “Setelah orang tua kami mengetahui bidang minat khusus mereka, kami dapat membantu dengan mendaftarkan mereka ke sekolah atau kegiatan ekstrakurikuler yang akan membina dan mempertajam keterampilan mereka dalam bidang tersebut.”

Memahami keberhasilan dan kegagalan

Pada bazar Kiddo-preneur pertama, sekelompok anak kecil menjual kue dengan harga Php 100,00 per kotak. Dalam 5 jam mereka memperoleh Php 102.000,00.

Namun hal ini tidak berlaku untuk setiap penjual kecil.

Kelompok lain mempunyai stok terlalu banyak. Karena mereka menghabiskan begitu banyak uang dan menjual lebih sedikit dari yang diharapkan, mereka tidak menghasilkan banyak uang.

Saat-saat seperti ini, perspektif memainkan peran besar.

Maiki menambahkan, “Kapan Anda lebih suka mempelajari pelajaran sederhana tentang ‘tidak menimbun terlalu banyak?’ Ketika Anda berusia 10 tahun menjual permen dan kue mangkuk atau ketika Anda berusia 20-an dengan investasi yang lebih besar? Menurut saya semakin cepat mereka mulai mencoba, semakin cepat mereka melakukan kesalahan, semakin siap mereka sebagai orang dewasa untuk melakukan kesalahan. menangani tantangan yang lebih besar yang datang dari kebebasan finansial.”

Membuat rencana

Rencana bisnis anak-anak dapat dibuat secara sederhana: temukan produk atau layanan untuk dijual. Kumpulkan ide dengan berbicara kepada orang-orang dan meminta pendapat mereka tentang konsep Anda. Sesuaikan produk atau layanan Anda berdasarkan informasi yang telah Anda kumpulkan. Rancang stan menarik yang akan menonjol di tengah keramaian. Beriklanlah kepada keluarga dan teman Anda, sebelum dan selama hari acara.

“Dan menjualnya sambil tersenyum,” tambah Maiki. “Inti dari latihan ini adalah untuk mempelajari cara menghasilkan uang; kami tidak spesifik dengan apa yang mereka jual. Anak-anak boleh menjual produk atau jasa apa pun, asalkan sehat. Jadi dibeli di toko, dikemas ulang atau dibuat sendiri, semuanya diterima.”

Para orang tua dipersilahkan membantu para pengusaha kecil.

Tergantung pada usia dan tahap perkembangan anak, dukungan orang tua mungkin berbeda-beda. Maiki mendorong orang tua untuk menggunakan ini sebagai pengalaman yang mengikat anak-anak mereka dengan membantu mereka dalam rencana tindakan dan pelaksanaan ide.

Hal ini juga memberi anak-anak perspektif yang berbeda tentang dunia tempat mereka tinggal, dari sudut pandang orang tua mereka.

Maiki berbagi, “Di akhir bazar terakhir, saya mendengar percakapan antara ayah dan anak. Anak laki-laki yang lelah karena aktivitas seharian itu berkata kepada ayahnya: ‘Ayah, saya lelah sekali. Sekarang aku tahu kenapa kamu sangat lelah saat pulang kerja dan kenapa terkadang kamu tidak bisa pulang untuk makan malam.’ Sang ayah sepertinya hatinya akan meleleh dan dia hanya memeluk putranya dan menepuk punggungnya agar pekerjaannya selesai dengan baik.”

Dukungan bisnis

Kiddo-preneur Bazaar tidak menjamin keuntungan bagi usaha kecil. Namun, ini bertujuan untuk mendukung setiap usaha kecil.

“Kami menciptakan lingkungan yang kondusif untuk belajar,” jelas Maiki. “Kami mengadakan bazar ini agar anak-anak dapat mendirikan usaha kecil-kecilan jangka pendek. Kami banyak beriklan untuk menarik pengunjung dan semoga penjualan; tapi setelah itu anak-anak akan mandiri sepenuhnya.”

Acara ini juga dirancang sebagai wadah pembelajaran bagi anak-anak – baik penjual maupun pembeli – terutama dalam hal keuangan.

Untuk bazar musim panas Kiddo-preneur, GoNegosyo diundang untuk mendirikan stan pendidikan dan memberikan tips tentang penghasilan. BDO akan memberikan pembelajaran tentang perbankan dan menabung.

Bursa Efek Filipina adalah mitra lainnya. Peran mereka adalah memperkenalkan saham dan investasi kepada anak-anak di kios mereka serta melalui jadwal perjalanan ke Makati Stock Exchange sendiri di hari lain.

Anak-anak juga mempunyai kesempatan untuk mendonasikan sebagian hasil pendapatan mereka ke Habitat for Humanity, atau mendaftar untuk kegiatan sukarelawan sesuai usia mereka. Bisa berupa program nutrisi, membaca, menanam atau membangun.

Bagi anak-anak, mengikuti bazar anak merupakan ide yang menyenangkan dan mengasyikkan untuk melakukan sesuatu yang lebih dewasa. Bagi orang tua, ini adalah waktu dan uang berharga yang dihabiskan untuk belajar.

Tapi kita harus melihat gambaran yang lebih besar. Bagi dunia wirausaha, hal ini dapat menjadi katalisator kisah sukses di masa depan.

Bazar anak-anak mungkin hanya sekedar setetes air jika menyangkut kondisi perekonomian suatu negara.

Namun tidak ada alasan untuk meremehkan para pengusaha makanan ringan: memulainya sejak dini dapat menciptakan gelombang perubahan dan harapan yang luas. – Rappler.com

(Bazaar Kiddo-preneur dijadwalkan pada hari Sabtu, 14 April 2012 di Alphaland Makati, Edsa corner Chino Roces. Untuk informasi lebih lanjut, email [email protected], telepon atau SMS 0917-5800216 atau kunjungi www.therockwellclub.com.Kiddo -preneur juga aktif Facebook.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney prize