• June 23, 2024
Anak-anak voli Singapura ‘terinspirasi’ oleh sambutan hangat PH

Anak-anak voli Singapura ‘terinspirasi’ oleh sambutan hangat PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terlepas dari kekalahan mereka dari Thailand, tim Singapura mengaku senang atas dukungan yang mereka dapatkan dari penonton yang sebagian besar terdiri dari pelajar.

MARIKINA CITY, Filipina – Sorakan riuh terdengar di blok sekitar Marikina Sports Center (MSC). Orang yang lewat mungkin mengira artis K-pop atau bintang lokal ada di dalam stadion.

Sorak-sorai terdengar dari lapangan voli, pada pertandingan tim putra Singapura dan Thailand.

Laga alot yang berakhir dengan kemenangan tim Thailand 3 set. Namun lebih dari kekalahannya, tim Singapura merasa senang atas dukungan yang mereka dapatkan dari penonton yang sebagian besar terdiri dari pelajar.

Poon Pie Jie, yang telah mengikuti ASEAN School Games (ASG) selama 3 tahun terakhir, mengatakan dukungan Filipina adalah yang paling hangat yang pernah dilihatnya sejauh ini.

“Saya senang sekali banyak orang yang turun hari ini. Dalam beberapa tahun terakhir, tidak banyak orang yang menghadiri acara tersebut. Tapi untuk Filipina, jumlah penontonnya sangat besar,” kata Jie.

Jie menerima dukungan penuh setiap kali dia melakukan servis atau mencetak gol dalam permainan. Dia mengatakan energinya “menginspirasi.”

“Saya rasa penampilan saya hari ini sangat bagus dan secara keseluruhan tim saya bermain sangat baik hari ini. Sebagian berkat pendukung kami,” tambahnya.

Pelatih Jie, Hari Haran, senada dengan striker muda tersebut: “Penontonnya luar biasa. Kami mencintai Filipina. Orang-orangnya sungguh baik.”

‘Masuklah ke dalam permainan’

Meski mendapat dukungan hangat dari suporter, Haran mengatakan masih banyak hal yang perlu ditingkatkan dalam performa tim.

“Saya pikir kami mencoba yang terbaik melawan Thailand yang kuat dalam menyerang. Kami harus melatih pemain bertahan kami. Saya pikir para pemain melakukannya dengan cukup baik tetapi masih ada ruang untuk perbaikan dan kami sedang melihatnya sekarang,” tambahnya.

Tim telah berlatih untuk ASG selama 5 bulan terakhir. Tahun ini mereka berbangga atas medali emas tersebut meskipun para siswa mengalami kesulitan dalam menyeimbangkan akademik mereka.

“Kami harus merestrukturisasi program kami agar dapat disesuaikan dengan semua orang, karena beberapa anak tidak mengikuti ujian dan baru kembali seminggu sebelum ASG. Sulit karena setengah dari mereka adalah pemula,” jelasnya.

Tim beranggotakan 12 orang ini harus mengalahkan Malaysia, Filipina, dan Indonesia di pertandingan mendatang jika ingin mencapai final. Haran mengatakan tim perlu mengubah strateginya.

“Kami mencoba untuk bekerja lebih keras lagi dalam pelayanan kami. Kita memerlukan pelayanan yang agresif. Kami akan mencoba memainkan beberapa formasi penerimaan,” tambah Haran.

Singapura mengirimkan 200 pelajar-atlet dari 48 sekolah menengah dan perguruan tinggi junior dalam ASG ke-6. Negara ini tampil baik dalam 5 pertandingan terakhir dan memenangkan total 66 medali emas.

“Kami bisa menjadi lebih baik dan kami akan berusaha meraih emas,” kata Haran.

“Komunikasi lebih banyak bisa dilakukan agar teknik dan formasi kami lebih kuat. Sebagai tim, kami akan mempersiapkan pertandingan berikutnya,” tambah Jie. Rappler.com

daftar sbobet