• April 13, 2024
Anak yang berhadapan dengan hukum

Anak yang berhadapan dengan hukum

MANILA, Filipina — Beri mereka kesempatan kedua.

“Anak-anak ini tersesat karena komunitas atau keluarga mereka tidak membimbing mereka,” kata Menteri Kesejahteraan Sosial Corazon Juliano-Soliman. “Kami meminta dukungan Anda dalam mengakui hak-hak anak-anak ini sebagai anak-anak.”

Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) pada Sabtu, 20 Desember meluncurkan kampanye mendukung anak-anak yang berhadapan dengan hukum (CICL) dengan memproduksi 3 video pendek yang mempromosikan hak-hak CICL.

Video-video tersebut akan ditayangkan di bioskop selama Festival Film Metro Manila, serta di bioskop-bioskop di Cagayan de Oro, Kota Cebu, dan Kota Davao. Festival film dibuka pada Hari Natal, 25 Desember.

Filipina adalah rumah bagi lebih dari 11.000 CICL pada tahun 2009, Dewan Keadilan dan Kesejahteraan Remaja (JJWC) laporan. Mereka adalah anak-anak yang “dituduh atau dihukum karena melakukan pelanggaran berdasarkan hukum Filipina”.

DSWD menekankan bahwa anak-anak ini berhak mendapatkan kesempatan kedua untuk menjadi anggota masyarakat yang produktif. Daripada memberikan hukuman, fokusnya harus pada rehabilitasi mereka.

“Daripada memandang CICL dengan kemarahan dan teguran, mari kita lihat mereka dengan pengertian karena mereka sebagian besar adalah korban keadaan,” tambah Soliman.

Anak-anak, penjara, hukum

Pasti sulit tumbuh di jalanan.

DSWD mencatat sebagian besar CICL berasal dari keluarga miskin dan sudah berhenti sekolah. Sebagian besar adalah laki-laki berusia antara 14 dan 17 tahun, namun beberapa kasus melibatkan anak-anak yang jauh lebih muda.

Ada yang punya keluarga, tapi bagi anak lain, keluarga tidak berarti apa-apa. Beberapa di antaranya dibesarkan bukan oleh orang tuanya, namun oleh sindikat yang mendorong mereka ke dalam kehidupan kriminal.

Pencurian adalah pelanggaran yang paling umum, menurut laporan Kepolisian Nasional Filipina, dengan Wilayah Ibu Kota Negara yang memiliki kasus terbanyak, diikuti oleh Visayas Tengah dan Barat.

Masalah lain yang dilaporkan adalah “gangsterisme”, yang dapat memberikan anak-anak akses terhadap alkohol dan obat-obatan. Ketika mereka mengendus rugby, mereka tidak lagi merasa lapar, dan menawarkan pelarian sementara dari masalah yang mereka hadapi sehari-hari.

“Kita harus melihat lebih dalam mengapa anak-anak ini menjadi seperti ini. Siapa yang mengajari mereka? Bukankah mereka sudah dewasa? Merekalah yang seharusnya dipenjara, bukan anak-anak,” kata Soliman.

Pasti lebih sulit untuk tumbuh di balik jeruji besi.

Filipina tidak pernah terlalu memikirkan CICL sampai tahun 2006 ketika “Undang-Undang Keadilan dan Kesejahteraan Remaja” atau Undang-Undang Republik 9344 lulus.

Sebelum undang-undang ini, anak-anak dipenjarakan bersama orang dewasa, bahkan karena pelanggaran ringan. Mereka rentan terhadap kekerasan pada saat penangkapan dan penahanan. Rata-rata 10.515 anak ditangkap setiap tahunnya, lapor DSWD.

Itu berarti satu anak per jam.

Penderitaan narapidana anak ditampilkan dalam film dokumenter tahun 2005 “Terbaru,” menampilkan kehidupan anak laki-laki yang ditahan di penjara Cebu. Anak-anak harus menghadapi kondisi kehidupan yang tidak manusiawi; berlomba-lomba untuk mendapatkan sedikit makanan yang dibagikan dalam ember; tidur di beton dingin di samping deretan tubuh; dan mematuhi atau melawan tahanan yang lebih tua dan lebih besar.

Di akhir film, seorang anak laki-laki meninggal karena gagal jantung akibat penyalahgunaan narkoba.

“Hal ini terjadi karena sistem peradilan pidana berorientasi pada orang dewasa,” menurut DSWD, seraya mencatat tidak adanya intervensi yang sensitif terhadap anak pada saat itu.

RA 9344 merupakan undang-undang penting yang menetapkan sistem baru di mana “anak-anak dapat dimintai pertanggungjawaban” tanpa penahanan. Undang-undang tersebut berfokus pada program pencegahan dan reintegrasi untuk mengurangi risiko anak-anak “melakukan pelanggaran kembali”.

Ini mendirikan JJWC dan menaikkan usia tanggung jawab pidana dari 9 menjadi 15 tahun. Artinya, mereka yang berusia 15 tahun ke bawah “dibebaskan dari tanggung jawab pidana” namun tunduk pada program intervensi. Hal ini juga berlaku bagi mereka yang berusia di atas 15 tahun tetapi di bawah 18 tahun, kecuali mereka telah “bertindak dengan bijaksana”.

‘Harapan’

Pada tahun 2012, RA 10630 mengubah undang-undang sebelumnya dan mewajibkan unit pemerintah daerah (LGU) untuk mengelola pusat intervensi dan dukungan pemuda yang disebut “Bahay Pag-asa” (Rumah Harapan).

Pada tahun 2014, terdapat 21 rumah seperti itu di seluruh negeri:

Wilayah Kota/Provinsi
KENDARAAN Sebuah bra
NKR Kota Pasig
II

Kota Cauayan, Isabela

AKU AKU AKU

Botolan, Zambales
Kota San Jose, Nueva Ecija

Talavera, Nueva Ecija

IV-A

Calauan, Laguna
Bacoor, Cavite

IV-B

kota Puerto Princessa
VI Mina, Iloilo
VIII Angkatan Laut, Biliran
X

Claveria, Misamis Oriental
Tudela, Misamis Barat

XI

Distrik Tugbok, Kota Davao
Nabuturan, Lembah Compostela
Desa, Davao Oriental
Mati Kota New Corella, Davao del Norte

KARAGA

Kota Surigao
kota Tua

Sumber: DSWD, JJWC

Empat rumah didanai oleh LGU, 12 oleh Senator Francis Pangilinan, 4 oleh Senator Pia Cayetano, dan satu didanai oleh JJWC. Secara keseluruhan pusat-pusat Bahay Pag-asa menangani 589 kasus pada November 2014.

Namun, ada beberapa kasus yang tidak dilaporkan – yang juga berarti bahwa beberapa CICL tidak mendapatkan bantuan yang mereka perlukan.

Undang-undang yang diubah tersebut mengalokasikan P400 juta untuk pendirian pusat Bahay Pag-asa di seluruh provinsi dan kota-kota dengan tingkat urbanisasi tinggi. Selain tempat penampungan sementara, rumah-rumah tersebut juga memberikan bantuan kepada korban, layanan kesehatan dan pendidikan, konseling dan pelatihan keterampilan.

Orang tua CICL juga diajak berkonsultasi.

Undang-undang baru ini juga menerapkan hukuman maksimum terhadap orang dewasa yang mengeksploitasi anak-anak untuk melakukan kejahatan. Ini memindahkan JJWC dari Departemen Kehakiman ke DSWD.

Soliman membantah tuduhan bahwa mantan CICL dilempar kembali ke jalanan; bila perlu, mereka dipindahkan ke Pusat Rehabilitasi Regional Remaja (RRCY) yang dikelola oleh DSWD.

Namun, mereka yang berusia di bawah 6 tahun dikembalikan ke keluarganya. Jika tidak ada keluarga yang cakap, anak tersebut ditempatkan di lembaga pengasuhan lain yang dikelola oleh DSWD, LGU atau organisasi non-pemerintah.

Retak

Permasalahan di Filipina bukanlah kurangnya undang-undang, kata para advokat, namun kurangnya kekuatan dalam undang-undang tersebut.

Pada bulan Oktober, laporan media mengenai dugaan kondisi buruk yang dialami anak-anak jalanan di sebuah pusat yang dikelola LGU mengungkap kesenjangan yang lebih luas dalam sistem kesejahteraan anak di negara tersebut.

Hampir dua bulan sejak berita tentang “Frederico” tersiar, dua resolusi Senat telah diperkenalkan.

“Kami sudah melakukan penyelidikan, sedang dalam proses penyelesaian. Kami juga akan berkoordinasi dengan Pemerintah Kota Manila agar bisa mengambil tindakan perbaikan,” kata Soliman. “Jika mereka tidak bisa mengatasinya, kami akan mengurangi anak-anak di pusat mereka. Mereka akan ditangani oleh fasilitas DSWD dan LSM.”

KUNJUNGAN WALIKOTA.  Walikota Manila Joseph Estrada mengunjungi RAC, sebuah pusat anak jalanan.  Foto dari manila.gov.phInvestigasi terhadap pusat-pusat anak jalanan juga membuka jalan bagi munculnya lebih banyak pertanyaan; kali ini, pada kondisi pusat CICL.

Sejak tahun 2006, anak-anak tidak lagi ditahan di penjara. Namun, para pendukungnya berpendapat bahwa beberapa pusat Bahay-Pagasa tidak jauh dari penjara.

“Sebagian besar pusat-pusat yang dikelola LGU ini berada di bawah standar, anak-anak kecil dianiaya oleh anak-anak yang lebih tua dan lebih besar, kadang-kadang bahkan dengan sepengetahuan dan lebih buruk lagi, persetujuan dari staf,” Francis Bermido Jr., direktur eksekutif LGU Yayasan Predakata Rappler.

Preda adalah organisasi hak asasi manusia dan anggota JJWC. “Sebagai anggota dewan, kami mencoba mempengaruhi pemerintah daerah untuk memperbaiki kondisi di pusat-pusat mereka,” kata Bermido.

“Tetapi masalahnya tidak akan pernah ada solusinya sampai pemerintah menetapkannya PASUKAN.  Pusat Yakap Bata di Caloocan.  Foto oleh Pastor Shay Cullen/Predaorang-orang yang terlatih secara profesional yang bertanggung jawab atas pusat-pusat yang dipantau setiap hari dan transparan,” tambah Pastor Shay Cullen, pendiri Preda.

Cullen menyerukan pemantauan yang lebih ketat terhadap bagaimana pusat-pusat tersebut menggunakan anggaran mereka, dan meminta bantuan Komisi Audit. Ia juga mencatat bahwa beberapa pusat penahanan tidak memiliki program pembangunan dan memiliki lingkungan seperti penahanan, “Mereka seperti ikan dalam mangkuk kaca.”

Pengacara Tricia Oco, direktur eksekutif JJWC, mengakui masih ada beberapa LGU yang “belum mencapai standar akreditasi tertinggi DSWD”.

“Kami membantu LGU ini dalam hal ini,” tambah Oco. Selain pusat pemantauan, JJWC juga akan melatih petugas kepolisian dalam menangani kasus-kasus yang melibatkan CICL.

DSWD mengundang Preda dan advokat lainnya untuk membantu pemerintah meningkatkan program CICL.

“Apa yang dilihat anak-anak, akan mereka anggap benar,” kata Soliman. “Jadi mari kita menjadi contoh yang baik untuk anak-anak.” – Rappler.com

DSWD meminta masyarakat untuk melaporkan anak yang berhadapan dengan hukum (CICL) ke kantor kesejahteraan sosial dan pembangunan setempat, atau menghubungi hotline DSWD CICL di 951-7433 atau hotline JJWC di 921-9065.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang PREDA, untuk menjadi sukarelawan atau berdonasi, Anda dapat menghubungi mereka di 472-224-994 atau [email protected]. Anda dapat melaporkan kasus pelecehan di 0917-532-4453.

SDY Prize