• June 21, 2024
Ancaman eksternal terhadap PH

Ancaman eksternal terhadap PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru Bicara DFA Charles Jose berbicara tentang Laut Cina Selatan, MERS dan ancaman lainnya terhadap Filipina

MANILA, Filipina – Rappler berbicara dengan juru bicara Departemen Luar Negeri (DFA) *Asisten Menteri Charles Jose.

Filipina menghadapi dua ancaman eksternal: agresi Tiongkok di Laut Cina Selatan, dan virus corona Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS).

Filipina, Tiongkok, Kamboja, Vietnam, dan Brunei semuanya memiliki klaim yang tumpang tindih atas sebagian wilayah Laut Cina Selatan yang kaya minyak. Tiongkok mengklaim wilayah yang paling dipertaruhkan, dengan menggunakan ‘sembilan garis putus-putus’ untuk mengklaim wilayah beberapa ratus kilometer di selatan dan timur provinsi paling selatannya. (BACA: Tiongkok mengecam ‘hype’ PH di Laut PH Barat)

Perselisihan antara Tiongkok dan Filipina semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan Manila menuduh Beijing mengganggu dan menembakkan meriam air ke nelayan Filipina. Pada 27 April lalu, Filipina dan AS menandatangani Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) yang akan memungkinkan pasukan AS meningkatkan akses ke pangkalan militer Filipina. Seorang anggota parlemen yang mendukung perjanjian tersebut menyebutnya sebagai “selimut keamanan” Filipina terhadap meningkatnya agresi Tiongkok. (BACA: DOKUMEN: Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan)

Selain keamanan dan pertahanan, Filipina juga terancam oleh wabah MERS yang melanda Timur Tengah. Tanggal 16 April lalu, Departemen Kesehatan (DOH) mengumumkan kasus infeksi virus corona MERS pertama yang dikonfirmasi laboratorium di Filipina. (BACA: DOH umumkan kasus pertama infeksi virus MERS di PH)

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), terdapat 254 kasus yang dikonfirmasi laboratorium sejak September 2012. Virus ini telah menewaskan sedikitnya 93 orang, termasuk seorang perawat Filipina yang meninggal di Riyadh pada tahun 2013. Penyakit ini terus menjadi ancaman bagi masyarakat, khususnya para pekerja Filipina di luar negeri. (BACA: Ona di MERS: Sistem Nat’l ID diperlukan untuk melacak korban lebih cepat)

Jose berbicara dengan Rappler tentang bagaimana pemerintah Filipina akan menangani masalah ini. Tonton wawancaranya di bawah ini.

Rappler.com

*Catatan Editor: Kami sebelumnya mengidentifikasi Asisten Menteri Charles Jose sebagai wakil menteri. Ini telah diperbaiki di versi ini.

Togel Sidney