• April 14, 2024
Anchor Land berkembang melampaui pasar Tiongkok-Filipina

Anchor Land berkembang melampaui pasar Tiongkok-Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengembang utama Anchor Land mengurangi pasar Tiongkok-Filipina menjadi 60% dari jumlah klien karena menarik lebih banyak orang asing ke properti di luar basis tradisionalnya di Binondo.

MANILA, Filipina – Pengembang real estat mewah Anchor Land Holdings Inc secara bertahap memperluas jangkauannya melampaui klien khusus Tiongkok-Filipina di Binondo, Manila, dengan menargetkan klien asing melalui lini perumahan Parksuites.

Campuran pelanggan bergeser dari setidaknya 80% orang Filipina-Tiongkok menjadi hanya 60%, setelah banyak orang asing dan penduduk lokal non-Tionghoa mulai pindah ke Solemare Parksuites pada kuartal terakhir tahun 2011, jelas Steve Li, wakil ketua perusahaan.

“Sebelumnya sekitar 80-90% (pelanggan Filipina-China). Sekarang sudah menurun. Itu sebelum SoleMare Parksuites,” ujarnya.

Mayoritas proyek Anchor Land sebelumnya berada di Binondo Chinatown. Sebaliknya, SoleMare Parksuites berlokasi strategis di antara SM Mall of Asia dan Pagcor Entertainment City yang berkembang pesat, yang menurut Li memanfaatkan pasar pelanggan baru.

“Proyek kami yang lain, misalnya di Binondo, sebenarnya fokusnya pada Filipina-Tiongkok. Namun pasar kami sangat luas (dengan Parksuites). Pembeli dan investor kami berasal dari (semua sisi) komunitas multinasional,” ujarnya.

“Saat pergantian kita lihat banyak orang asing, Jepang, Amerika, Kanada, Australia. Jadi tidak lagi hanya menarik bagi orang Tionghoa, orang Filipina-Tiongkok lokal,” tambahnya.

Investasi P11-B di Monarch Parksuites

Pangkalan lepas pantai kemungkinan akan diperluas seiring Anchor Land mengembangkan proyek Monarch Parksuites, di sebelah SoleMare Parksuites.

Monarch Parksuites akan menjadi proyek terbesar perusahaan hingga saat ini. Li mengatakan mereka memperkirakan akan melakukan investasi sebesar R11 miliar dalam 5 hingga 6 tahun ke depan untuk mengembangkan lahan seluas 1,9 hektar di ASEANA Business Park di Paranaque City.

Proyek ini akan dikembangkan dalam dua tahap dengan masing-masing dua tower hunian. Anchor Land mengharapkan dua menara pertama dengan hampir 750 unit akan diluncurkan pada kuartal ke-3 tahun 2012. Li mengatakan laba bersih dari proyek ini diperkirakan mencapai sekitar P3 miliar, karena rata-rata laba bersih diperkirakan mencapai 20% atau lebih dari P11. miliar yang mereka investasikan.

Li mengatakan Monarch Parksuites akan memiliki 1.500 unit, mulai dari unit satu kamar tidur seluas 25 meter persegi hingga unit 3 kamar tidur seluas 130 meter persegi. Diharapkan ruangan akan terasa lebih terbuka, dengan fasilitas dan area taman yang lebih luas.

Perusahaan memiliki 5 proyek lain yang sedang dikerjakan:

  • Bukit Clairemontyang diharapkan sebagai kawasan ultra-eksklusif di Kota San Juan dan diharapkan selesai pada tahun 2014.
  • Suite Taman OxfordKondominium perumahan 39 lantai yang terletak di sepanjang Jalan Masangkay, dekat dengan 6 institusi pembelajaran bahasa Mandarin paling terkemuka, dan diharapkan selesai pada tahun 2015.
  • Gedung Perusahaan Anchor Landsebuah gedung perkantoran premium yang terletak di sepanjang Roxas Boulevard, yang menurut perusahaan sebagian besar kurang terlayani karena tidak ada kantor baru yang dibangun dalam satu dekade.
  • Satu Suite EksekutifSebuah kondominium hunian 16 lantai di kawasan perbelanjaan murah Baclaran yang sibuk diharapkan selesai pada tahun 2014.
  • Satu Tenaga Suryasebuah kantor dan fasilitas komersial di dekat destinasi diskon populer 168 untuk memenuhi permintaan akan kios komersial dan ruang kantor yang menurut Anchor memiliki permintaan tinggi tetapi saat ini tidak tersedia.

Pembicaraan rencana induk Binondo terhenti

Berekspansi ke luar Binondo ternyata merupakan langkah yang bijaksana karena perusahaan tersebut tidak dapat memperoleh rencana pembangunan distrik tersebut, yang mereka minta dari pemerintah Kota Manila.

Jalan yang sempit, infrastruktur yang beragam, dan zonasi di tengah kenaikan harga properti membuat perencanaan kota di Binondo menjadi sulit. Namun tidak merumuskan rencana akan membuat pekerjaan pengembang menjadi lebih menantang.

“Kami membutuhkan kerja sama dari pemerintah kota. Kami mendekati pemerintah kota. Kami juga berusaha membantu mereka, menjaga gagasan tetap terbuka untuk pembangunan kembali seluruh kawasan Binondo secara keseluruhan,” kata Li.

Ia menjelaskan bahwa perundingan belum mencapai kemajuan sejak para pejabat fokus pada pemilihan kepala daerah tahun 2013 yang semakin dekat.

Meskipun ada kendala, Anchor Land tidak akan meninggalkan basis Tiongkok-Filipinanya. “Kami terus melihat permintaan yang sangat kuat di kawasan Binondo,” kata Li.

Bahkan, perusahaan ini memastikan bahwa semua telurnya tidak berada dalam satu keranjang seiring dengan pertumbuhannya menuju target laba bersih setahun penuh sebesar P1 miliar. Mengingat pertumbuhan laba bersih kuartal pertama sebesar 23% menjadi P262 juta, Li yakin perusahaan memiliki momentum yang cukup untuk mencapai tujuannya. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney