• April 13, 2024
Andal Ampatuan Jr., 27 lainnya, 27 lainnya

Andal Ampatuan Jr., 27 lainnya, 27 lainnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun, jaksa belum siap untuk menyerahkan kasusnya terhadap 76 terdakwa lainnya karena masih menunggu proses banding

MANILA, Filipina – Pengadilan terhadap tersangka pelaku pembantaian Maguindanao yang terkenal adalah satu langkah lebih dekat menuju resolusi.

Dirilis dalam sebuah manifestasi Pada hari Selasa, 4 Maret, jaksa penuntut mengajukan kasusnya terhadap Datu Andal “Unsay” Ampatuan Jr. dan 27 tersangka lainnya pembunuhan brutal terhadap awak media, pengacara, kerabat dan pendukung saingan politik AmpatuanEsmael Mangudadatu.

Andal Ampatuan Jr. diduga memimpin penembakan tersebut 23 November 2009, setidaknya 58 korban, termasuk 32 jurnalis. Jenazah mereka digali di kuburan massal Situs Masalay, Ampatuan, Maguindanao.

Jaksa penuntut menyimpulkan bukti-bukti utama yang mendukung kasus-kasus yang menimpa terdakwa sebagai berikut:

  1. Mantan Andal “Unsay” Ampatuan, Jr
  2. P/CInsp Pembusukan Gula
  3. Moktar Daud
  4. Zakaria Akil
  5. Manny Ampatuan – Aku Tak Takut (Official Music Video)
  6. Misuari Ampatuan
  7. P03 Gibral Alano
  8. SP02 Badawi Bakal
  9. Mohammad Balading
  10. PO3 Ricky Balanueco
  11. PO1 Michael Macarongon
  12. SPO1 Samad Maguindara
  13. PO1 Abdulbayan Mundas
  14. PO1 Badjun Panegas
  15. PO1 Samir Solaiman
  16. PO1 Datu Jerry Utto
  17. Armando Ambalgan
  18. Mohades Ampatuan
  19. Salik Bangulat
  20. Macton Bilungan
  21. kematian Dumla
  22. Nasser Esmael
  23. Alamat Kasan
  24. Nasser Thalib
  25. Salipad Tampogao
  26. P/Supt Abusama Mundas Maguid
  27. Ibrahim Kamal Tatak
  28. Rakim Kenog

Namun, majelis jaksa mengatakan mereka belum siap untuk menyerahkan kasusnya terhadap 76 terdakwa lainnya karena masih menunggu banding untuk mengecualikan kesaksian orang-orang tertentu. “diperlukan” saksi untuk diterima di pengadilan dan menunggu keputusan mosi untuk dimiliki seorang inspektur polisi sebagai saksi negara.

Departemen Kehakiman (DOJ) adalah di bawah perintah dari Presiden Benigno Aquino III agar para tersangka pembantaian dihukum sebelum masa jabatannya berakhir pada tahun 2016.

Menteri Kehakiman Leila de Lima sebelumnya mengatakan pembantaian Ampatuan dianggap sebagai “satu-satunya kasus paling penting” yang perlu diselesaikan untuk menunjukkan kepada publik bahwa pemerintah serius dalam mengakhiri budaya impunitas yang melanda negara ini. (BACA: DOJ: Hukuman Ampatuan pada tahun 2016)

Sebuah survei pada tahun 2014 menunjukkan bahwa pemerintahan Aquino mencatatkan tingkat kepuasan bersih sebesar -26% terhadap resolusi pembantaian tersebut, yang dipandang sebagai titik buruk dalam upayanya untuk mencapai resolusi tersebut. “popularitas yang belum dipetakan” sebesar +51% secara total peringkat kepuasan.

Suku Ampatuan telah menjadi klan yang berkuasa di Maguindanao selama beberapa dekade, dan dikatakan telah memperluas pengaruh mereka dengan melakukan kecurangan dalam pemilu yang menguntungkan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo.. – Rappler.com

situs judi bola