• April 12, 2024
Anggaran Tunjangan Karyawan PAGASA Dirilis

Anggaran Tunjangan Karyawan PAGASA Dirilis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DBM mengizinkan pencairan dana sebesar P39,5 juta untuk ‘mendukung manfaat Magna Carta’ bagi karyawan PAGASA, yang mencakup tunjangan binatu, penginapan, umur panjang, dan bahaya untuk periode yang mencakup bulan Maret hingga Juni 2012

MANILA, Filipina – Para pekerja di biro cuaca negara PAGASA akan segera menerima tunjangan yang telah lama tertunda setelah Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) menyetujui pencairan anggaran tunjangan tambahan pada Rabu, 29 Agustus.

DBM mengesahkan pencairan dana sebesar P39,5 juta untuk mendukung “tunjangan Magna Carta” para karyawan PAGASA, yang mencakup tunjangan binatu, penginapan, umur panjang dan bahaya untuk periode Maret hingga Juni 2012, kata departemen itu dalam sebuah pernyataan.

“Kami telah mengeluarkan SARO (Special Allotment Release Order) pada pertengahan Agustus untuk memenuhi kebutuhan dana tunjangan pekerja PAGASA pada semester pertama tahun 2012. Dengan kata lain, hibah Magna Carta dari badan tersebut untuk paruh pertama tahun ini telah diperhitungkan sepenuhnya,” kata Menteri Anggaran Florencio Abad dalam sebuah pernyataan.

Namun, DBM menekankan penerapan ketat Magna Carta Act untuk pencairan tunjangan pada paruh kedua tahun ini.

Abad mengatakan peraturan tentang tunjangan Magna Carta “sering dilanggar”, terutama terkait dengan pemberian tunjangan bahaya kepada semua pegawai lembaga cuaca, apa pun jenis pekerjaan atau tugasnya.

“Untuk waktu yang lama, PAGASA telah memberikan tunjangan bahaya kepada seluruh karyawannya, tanpa membedakan apapun antara pekerja yang terpapar risiko dan mereka yang bekerja di lingkungan tanpa kompromi. Hal ini bukan hanya merupakan pelanggaran hukum – praktik ini juga bertentangan dengan pedoman yang ditetapkan oleh PAGASA sendiri,” kata Abad.

Ia juga mencontohkan praktik penyesuaian kembali anggaran suatu lembaga untuk mengakomodasi manfaat yang seharusnya diperoleh dari tabungan.

Mulai tahun 2013, tunjangan tersebut akan dimasukkan dalam Undang-Undang Alokasi Umum, “untuk mengamankan sumber pendanaan bagi tunjangan pegawai negara.”

Sisanya dari 18 lembaga lain di Departemen Sains dan Teknologi (DOST) juga akan mendapatkan fasilitasnya, kata Abad.

Pada tanggal 14 Agustus, Presiden Aquino secara pribadi mengunjungi kantor pusat biro tersebut untuk bertemu dengan para pejabat puncaknya, di tengah a protes karyawan mengenai tunjangan yang belum dibayarkan.

Pegawai biro tersebut meminta Aquino agar tunjangan tersebut diberikan, termasuk tunjangan bahaya dan umur panjang, serta tunjangan subsisten dan tunjangan cucian (SALA).

Para karyawan mengatakan bahwa UU Republik No. 8439, atau Magna Carta untuk Ilmuwan, Insinyur, Peneliti dan personel Sains dan Teknologi lainnya di pemerintahan, memastikan bahwa mereka menerima manfaat tersebut.

Para karyawan mengatakan tunjangan tersebut meningkatkan gaji mereka yang kecil, yaitu hanya P7.000 hingga P8.000 per bulan. – Rappler.com

Togel Sydney