• June 21, 2024
Anggota suku Ampatuan terluka dalam penyergapan Maguindanao

Anggota suku Ampatuan terluka dalam penyergapan Maguindanao




Anggota suku Ampatuan terluka dalam penyergapan Maguindanao



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konvoi mantan Walikota Datu Salibo Akmad Ampatuan diserang oleh orang-orang bersenjata di kota Guindulungan, Maguindanao.

KOTA DAVAO, Filipina – Seorang mantan walikota Maguindanao, anggota suku Ampatuan, terluka bersama dua orang lainnya dalam penyergapan di kota Guindulungan, Maguindanao pada Rabu sore.

Kolonel Dickson Hermoso, juru bicara Divisi Infanteri 6, mengatakan konvoi 3 kendaraan mantan Wali Kota Datu Salibo Akmad Ampatuan sedang pulang dari Kota Cotabato ketika orang-orang bersenjata melepaskan tembakan ke arah mereka.

Ampatuan mengalami luka di bagian lengan dan dibawa ke rumah sakit bersama korban luka lainnya, kata Hermoso.

Hermoso mengatakan kemungkinan besar kejadian tersebut terkait dengan politik lokal. Dia juga mengatakan bahwa pasukan keamanan sedang mengejar para penyerang.

Akmad adalah salah satu dari 198 tersangka yang didakwa melakukan pembunuhan dalam kasus pembantaian Maguindanao, kekerasan terkait pemilu terburuk dalam sejarah Filipina. Departemen Kehakiman mencabut dakwaan terhadapnya pada bulan April 2010, setelah dia memberikan alibi.

Akmad adalah ayah dari Shariff Aguak.

Pada tanggal 23 November 2009, 58 orang, termasuk 32 jurnalis, dibunuh – diduga atas perintah Walikota Datu Unsay Andal Ampatuan Jr – untuk menghentikan istri saingan politiknya, Esmael Mangudadatu, menyerahkan sertifikat pencalonannya untuk Maguindanao- gubernur untuk menyampaikan. – Rappler.com







Data SGP