• April 14, 2024
#AnimateED: Filipina vs. Tiongkok

#AnimateED: Filipina vs. Tiongkok

Sidang Pengadilan Arbitrase PBB minggu ini, sebuah pertarungan demi supremasi hukum, patut mendapat perhatian dan dukungan dari setiap warga Filipina

Pada tanggal 7 hingga 13 Juli, Filipina akan mengajukan kasus bersejarahnya terhadap Tiongkok di hadapan pengadilan arbitrase PBB di Den Haag. Persoalan inti yang harus diselesaikan adalah: apakah Pengadilan Arbitrase mempunyai yurisdiksi atas sengketa maritim?

Dalam uji coba tersebut, delegasi tingkat atas akan mewakili Filipina. Menteri Luar Negeri Albert del Rosario dan Jaksa Agung Florin Hilbay akan membacakan pernyataan yang telah disiapkan sementara penasihat hukum, yang dipimpin oleh Paul Reichler, akan melakukan argumen lisan. Reichler, dari firma hukum AS Foley Hoag, memiliki pengalaman luas dalam arbitrase internasional, membawa negara-negara seperti AS dan Inggris ke pengadilan.

Hakim Agung Antonio Carpio, yang telah banyak mempelajari dan memberikan ceramah mengenai akar sejarah dan dimensi hukum sengketa Laut Cina Selatan, akan bergabung dalam tim sebagai narasumber.

Namun persidangannya akan tidak biasa. Kursi yang diperuntukkan bagi Tiongkok akan kosong dan presentasi Filipina akan hening. Karena Tiongkok berperang dan menolak berpartisipasi dalam proses tersebut.

Sudah lebih dari 2 tahun sejak Filipina membawa Tiongkok ke pengadilan arbitrase internasional, yang merupakan hal pertama bagi kekuatan dunia yang sedang berkembang. Klaim utama Filipina adalah sembilan garis putus-putus Tiongkok, yang menutupi sebagian besar Zona Ekonomi Eksklusif kami, melanggar hukum internasional sebagaimana diatur dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS), di mana Tiongkok merupakan salah satu negara yang menandatanganinya. .

Apa yang dilakukan Tiongkok adalah menyerahkan “kertas posisi” yang menolak yurisdiksi pengadilan tersebut. Sebagai tanggapan, itu pengadilan beranggotakan 5 orangdipimpin oleh Hakim Thomas Mensah (81), seorang ahli maritim berpengalaman, pertama-tama akan memutuskan masalah yurisdiksi sebelum membahas pokok permasalahannya.

Reichler berkata dalam a wawancara dengan Jurnal Wall Street bahwa karena tidak ada seorang pun yang akan berbicara mewakili Tiongkok, para hakim harus melakukan segala daya mereka, termasuk mempekerjakan ahli teknis dan akses terhadap peta, untuk “memastikan bagi mereka sendiri bahwa klaim Filipina didasarkan pada fakta dan hukum.”

Carpio optimis bahwa pengadilan tersebut akan menegaskan yurisdiksinya. Dia mengatakan dalam ceramahnya bahwa UNCLOS akan dihancurkan jika pengadilan memutuskan bahwa mereka tidak memiliki yurisdiksi atas kasus tersebut, sebuah pukulan serius terhadap supremasi hukum, landasan yang kokoh bagi hubungan internasional.

Di antara negara-negara Asia Tenggara yang mengklaim Laut Cina Selatan, hanya Vietnam yang membantu Filipina. Dalam dokumen posisi yang diserahkan ke pengadilan, Vietnam mengatakan pihaknya menolak klaim Tiongkok atas perairan yang disengketakan.

Jika pengadilan tersebut menyatakan bahwa mereka mempunyai yurisdiksi atas kasus ini, maka Filipina akan melihat proses persidangan berjalan lancar hingga akhir tahun ini dan mengharapkan keputusan akan diambil pada awal tahun 2016. Namun, pertanyaan besarnya adalah apakah Tiongkok akan mematuhi keputusan yang menguntungkan pihak tersebut. untuk Filipina?

Tiongkok, yang bertumpu pada kekuatan ekonomi dan militernya, dapat mengabaikan keputusan tersebut. Namun Reichler melihat adanya tekanan internasional terhadap negara raksasa tersebut. “Merupakan biaya prestise yang sangat tinggi untuk dicap sebagai pelanggar internasional dan kemudian tidak mematuhinya,” katanya Kebijakan luar negeri. “Tiongkok selalu mengecam imperialisme, mengecam unilateralisme, mengecam pelanggaran Piagam PBB. Ini adalah kesempatan bagi Tiongkok untuk benar-benar menunjukkan sifat aslinya.”

Di lebih dari 95% kasus internasional, kata Reichler, negara-negara mematuhi keputusan tersebut, bahkan jika mereka adalah pihak yang kalah.

Sementara itu, Tiongkok telah melakukan reklamasi dengan membangun landasan pacu dan bangunan di wilayah yang disengketakan. Penjaga Pantai Tiongkok juga telah menduduki sebagian zona maritim kita.

Yang bisa dilakukan Filipina saat ini hanyalah mempertahankan dan melindungi 9 pulau dan wilayah kami yang tidak diduduki oleh Tiongkok, termasuk Pag-asa, pulau terbesar, dan Ayungin Shoal, tempat BRP Sierra Madre kami yang bobrok terus menunggu.

Dalam jangka panjang, perekonomian yang kuat, dengan sumber daya untuk memperkuat angkatan bersenjata, dan negara yang matang di mana dua pemberontakan sudah menjadi sejarah akan meningkatkan respons negara tersebut terhadap Tiongkok. Militer bisa fokus pada ancaman eksternal dan masyarakat bisa lebih percaya diri untuk mengindahkan nasihat Deng Xiaoping. Seperti yang dikatakan mantan pemimpin Tiongkok di Majelis Umum PBB pada tahun 1974:

“Jika suatu hari Tiongkok berubah warna dan berubah menjadi negara adidaya,

jika dia juga harus berperan sebagai tiran di dunia, dan tunduk di mana-mana

orang lain terhadap intimidasi, agresi dan eksploitasinya, masyarakat

dunia harus mengidentifikasinya sebagai imperialisme sosial, mengeksposnya, menentangnya, dan

bekerja sama dengan orang-orang Tiongkok untuk menggulingkannya.”

Empat puluh tahun kemudian, Tiongkok akan menjadi seperti yang dikatakan Deng Xiaoping. “Strategi Tiongkok pada akhirnya adalah menguasai Laut Cina Selatan, sebaiknya tanpa melepaskan tembakan,” kata mantan penasihat keamanan nasional Jose Almonte, “dan akan melakukannya semampu mereka.”

Dengar pendapat minggu ini di Den Haag – dan sidang-sidang berikutnya – merupakan seruan untuk supremasi hukum dan patut mendapat perhatian dan dukungan dari seluruh masyarakat Filipina. – Rappler.com

slot online gratis