• June 20, 2024
Apa pendapat Anda tentang apa yang disebut sebagai kebijakan ‘hijau’ di Kota Quezon?

Apa pendapat Anda tentang apa yang disebut sebagai kebijakan ‘hijau’ di Kota Quezon?

Selalu menjadi kabar baik ketika sebuah kota menyatakan ingin menjadi ramah lingkungan.

Go green telah menjadi identik dengan keberlanjutan, keren, keren, dan out-of-the-box. Ini adalah taktik pemasaran yang bagus. Ini mempromosikan citra yang positif dan bersih.

Namun untuk menjadi kota yang benar-benar ramah lingkungan membutuhkan lebih dari sekadar basa-basi dan poster berwarna hijau. Menjadi benar-benar ramah lingkungan membutuhkan kerja keras. Faktanya, dalam banyak kasus, hal ini memerlukan lompatan keyakinan dan pola pikir berani mengambil risiko.

Saat meliput berita lingkungan hidup, saya menemukan beberapa kebijakan baru yang diadopsi oleh Kota Quezon, kota terbesar dan terpadat di Metro Manila.

Seperti Pasig dan Taguig, Kota Quezon bangga dengan inisiatif ramah lingkungannya. Ini adalah kota jeepney listrik COMET, Quezon Memorial Circle, dan kebun sayur perkotaan Wakil Walikota Joy Belmonte.

Kebijakan ramah lingkungan yang setengah hati tinggal selangkah lagi menuju greenwashing.

Ini adalah inisiatif yang bagus. Saya telah memamerkan e-jeepney, saya senang pergi ke taman, dan saya terpesona dengan pertanian perkotaan.

Namun beberapa kebijakan QC yang konon “ramah lingkungan”, terutama yang berkaitan dengan pengelolaan limbah, terkesan setengah matang.

Dan saya berpendapat bahwa kebijakan ramah lingkungan yang setengah hati hanya selangkah lagi menuju greenwashing.

Saya berbicara tentang dua inisiatif kebijakan.

Salah satunya adalah tarif kantong plastik yang sudah diterapkan di beberapa tempat komersial di kota tersebut. Pembeli diminta membayar P2 ($0,04) setiap kali mereka harus menggunakan tas belanja plastik toko.

Biaya tersebut seharusnya membuat mereka ingat untuk membawa tas yang dapat digunakan kembali saat berbelanja, atau mereka akan mengeluarkan P2 tambahan.

Biaya yang dikumpulkan oleh toko-toko, yang sekarang berjumlah P60 juta ($1,3 juta), kemudian akan disalurkan ke proyek ramah lingkungan di kota dan barangaynya.

Kebijakan kedua, atau kebijakan ke depan, adalah pengenaan biaya pengumpulan sampah kepada seluruh warga. Tergantung pada ukuran rumah Anda, sebagai penduduk QC Anda akan membayar antara P100 dan P500 ($2,2 hingga $11) per tahun agar pemerintah kota dapat membawa sampah Anda ke tempat pembuangan sampah.

Hal ini berarti hanya membayar P0,30 hingga P1,40 setiap hari, namun ada warga yang mengeluh, sehingga Mahkamah Agung menyatakan peraturan tersebut inkonstitusional.

Peraturan tersebut menetapkan bahwa biaya yang dikumpulkan akan digunakan untuk memberi penghargaan kepada barangay dan asosiasi pemilik rumah yang menggunakan kembali, mengurangi, dan mendaur ulang.

Tidak ada revolusi hijau di sini

Apa persamaan kedua kebijakan ini?

  • Mereka memerlukan pembayaran tambahan dari pembayar pajak.
  • Mereka berjanji akan menggunakan pembayaran tersebut untuk “memberi penghargaan” kepada warga atas proyek-proyek ramah lingkungan.

Apakah hanya saya atau tidak terdengar tautologisnya?

Pertama, pemerintah kota dapat dan harus melaksanakan proyek ramah lingkungan dengan menggunakan dana yang ada. Mengapa membebani konstituennya yang sudah membayar pajak (atau seharusnya membayar pajak)?

Menjadi berkelanjutan, efisien dan protektif terhadap lingkungan bukanlah pekerjaan “ekstra” yang harus dibiayai dengan biaya “ekstra”. Hal ini harus diarusutamakan dalam tugas sehari-hari pemerintah kota dan harus dibiayai melalui anggaran utamanya.

Kedua, mengapa ada mekanisme penghargaan untuk proyek-proyek ramah lingkungan yang menurut undang-undang merupakan hak pemerintah kota untuk melaksanakannya?

Salah satu proyek barangay yang diinginkan pemerintah kota agar dibiayai oleh sektor swasta dengan menggunakan biaya kantong plastik adalah fasilitas daur ulang material (MRF) yang mempromosikan daur ulang, penggunaan kembali, dan pengomposan.

Namun menurut Undang-Undang Pengelolaan Sampah Ekologis, setiap barangay harus memiliki MRF.

Apakah Balai Kota mengandalkan program penghargaan untuk pembangunan MRF ini, atau akankah Balai Kota memastikan bahwa semua barangay memiliki MRF dengan atau tanpa program ini?

Dengan memberikan proyek-proyek penting ini (salah satunya adalah inisiatif pembersihan sungai) sebagai imbalan, Balai Kota mengirimkan pesan bahwa proyek ini “bagus untuk dimiliki” dan bukan “harus dilakukan”.

Bagi saya, hal ini tidak terdengar seperti revolusi hijau.

‘jalan tengah’

Lebih khusus lagi soal biaya kantong plastik.

Mengapa bukan larangan total penggunaan kantong plastik? Makati, Mandaluyong, Pasig dan sejumlah kota lain sedang menerapkannya.

Berdasarkan larangan tersebut, toko-toko harus beralih dari kantong plastik ke kantong kertas untuk barang kering. Jika tidak, mereka akan didenda. Dalam beberapa kasus, izin usaha dicabut dan ada yang masuk penjara.

Namun anggota dewan QC Joy Dellarente, yang menyusun peraturan biaya kantong plastik, mengatakan mereka memutuskan untuk tidak langsung melakukan tindakan tersebut untuk menghormati bisnis komersial yang akan terkena dampaknya.

“Jalan tengah” yang mereka ambil adalah biaya kantong plastik.

Tapi menurut saya itu sama sekali bukan jalan tengah. Saya pikir hal ini tidak perlu menguntungkan perusahaan komersial dengan mengorbankan kebijakan plastik yang efektif.

Apakah pungutan kantong plastik efektif dalam mencapai tujuannya: mengurangi jumlah kantong plastik yang berakhir di jalanan dan tempat pembuangan sampah?

Toko-toko tersebut terhindar dari kerumitan pembenahan rantai pasokan mereka untuk menggantikan plastik dengan kertas. Beberapa masih melakukan hal tersebut (seperti Toko Buku Nasional Katipunan), namun hal tersebut tidak diwajibkan.

Mereka juga menghemat anggaran CSR karena sekarang secara teknis pelangganlah yang membayarnya. Anda dapat yakin bahwa toko-toko ini akan mendapatkan “iklan” gratis ketika uang saku plastik mereka digunakan untuk mendanai lampu jalan tenaga surya di suatu barangay.

Kembali ke dasar

Yang lebih penting lagi, apakah biaya kantong plastik efektif dalam mencapai tujuannya: mengurangi jumlah kantong plastik yang berakhir di jalanan dan tempat pembuangan sampah?

Tampaknya pemerintah kota baru saja akan mencari tahu. Sebuah studi karakterisasi sampah untuk melihat pengurangan kantong plastik baru akan selesai pada tahun 2015, kata Vincent Vinarao dari departemen lingkungan hidup kota tersebut kepada saya.

Artinya, kita tidak akan mengetahui apakah kebijakan tersebut bermanfaat sampai 3 tahun setelah kebijakan tersebut dibuat.

Bagaimana jika penelitian tersebut menyimpulkan bahwa hal tersebut tidak efektif? Ahhh, setidaknya uangnya digunakan untuk proyek ramah lingkungan.

Apakah biaya P2 benar-benar membuat Anda berpikir dua kali untuk hanya menggunakan kantong plastik demi kenyamanan, apalagi jika Anda lupa membawa tas belanja yang bisa digunakan kembali?

Ibuku, yang berbelanja sembako, mengaku hanya membayar P2 untuk memenuhi kebutuhan hidup. Tentu saja uang, tapi bagi sebagian besar masyarakat yang mampu untuk berbelanja, itu juga hanya P2. Paling-paling, Anda hanya kehilangan uang tunai yang setara dengan dua potong Mentos.

Namun proyek yang benar-benar “ramah lingkungan” bahkan tidak perlu membebankan biaya agar proyek tersebut efektif. Inti dari proyek ramah lingkungan adalah efisiensinya, efektivitas biayanya, dan mekanismenya yang sederhana.

Menjadi ramah lingkungan berarti kembali ke hal-hal mendasar, menghilangkan proses-proses yang tidak perlu dan mengatasi masalah pada sumbernya.

Ini tidak semudah kedengarannya. Kembali ke hal-hal mendasar saat ini berarti menjungkirbalikkan seluruh sistem yang dibangun berdasarkan komplikasi yang sudah diketahui.

QC yang benar-benar ramah lingkungan akan mendesentralisasikan sistem pengelolaan sampahnya, memasang MRF di setiap barangay dan mengurangi jumlah perjalanan yang dilakukan truk sampah (dan menghabiskan waktu di kota).

QC yang benar-benar ramah lingkungan akan menerapkan larangan penggunaan plastik secara total. Seorang QC hijau sejati tidak akan menunggu biaya tambahan untuk membersihkan sungai-sungainya yang kotor. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney