• June 20, 2024
“Apa yang akan dilakukan Jesse?”

“Apa yang akan dilakukan Jesse?”

Ini ditulis pada 24 Agustus, Jumat, enam hari setelah kematian Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo. Ayah penulis sendiri berasal dari Kota Naga. Suatu hari dia berharap bisa mengunjungi Naga yang dikenal Jesse.

Aku mendapati diriku banyak memikirkan tentang Sec Jesse hari ini. Saya tidak menyangka bahwa kematian seseorang yang belum pernah bertemu langsung dengan seorang politisi akan berdampak sebesar ini pada saya saat itu.

Saya sedang duduk bersama ayah saya ketika saya mengetahui bahwa pesawatnya jatuh. Ayah saya sedang mengikuti berita di iPad-nya. Dia berkata “Oh tidak” dalam diam dan melanjutkan dengan memberi tahu kami bahwa pesawat yang membawa sekretaris DILG jatuh 500 meter dari Bandara Masbate.

Saya pertama kali mendengar tentang Sec Jesse tahun lalu. Ayah saya membantu kampanye mantan Senator Raul Roco selama pencalonannya sebagai Presiden. Ayah saya bercerita tentang Walikota Naga yang berbuat banyak untuk kotanya. Naga dekat di hati ayahku karena di sanalah kota tempat dia dibesarkan. Saya sendiri belum pernah ke Naga, namun saya sering mendengar ayah dan saudara-saudaranya bercerita tentang masa kecil mereka.

Dari cerita ayahku aku selalu tahu dan mendapat kesan bahwa Sec Jesse adalah orang baik. Sopan, jujur ​​dan tulus senang melayani masyarakat. Dia adalah seorang pegawai negeri dan bukan politisi.

Jadi ketika saya mendengar berita kecelakaannya, saya berharap dia selamat. Faktanya, jantung saya berdebar kencang ketika saya membaca tweet yang mengatakan bahwa beberapa nelayan telah menemukannya dan membawanya kembali ke tempat aman. Hal ini kemudian ternyata salah.

Saya terpaku pada media sosial. Twitter dan Facebook menjadi teman saya selama beberapa jam berikutnya. Berharap dan berdoa semoga keajaiban terjadi. Saya terkejut dengan banyaknya tweet dan update status yang saya lihat berdoa dan berharap dia kembali dengan selamat.

Di Facebook saya bahkan memposting pengamatan saya – “Ini adalah bukti nyata orang seperti apa Art. Robredo adalah. Seluruh Filipina berdoa agar dia kembali dengan selamat. Luar biasa! Bisakah kita mengatakan hal yang sama kepada pejabat pemerintah lainnya?”

Saya belum pernah melihat begitu banyak orang menginginkan pejabat pemerintah kembali dengan selamat. Orang-orang dari seluruh Filipina, tidak hanya dari Naga, ingin dia kembali dengan selamat. Ini menunjukkan kepada Anda betapa hebat dan baiknya dia. Jika Anda seorang pegawai negeri/politisi dan orang-orang ingin Anda kembali hidup, itu berarti banyak hal.

Saya mulai membaca lebih banyak tentang dia. Saya membaca artikel sebelumnya dan menonton video tentang Sec Jesse. Saya ingin tahu lebih banyak tentang pria yang menurut sebagian orang adalah presiden Filipina. Dia setara dengan Ramon Magsaysay di zaman modern, seorang pria yang dekat dengan masyarakat luas dan berhubungan dengan kenyataan.

Saya membaca tentang bagaimana dia menjadi walikota termuda di Naga pada usia 29 tahun. Bagaimana dia menjalani 3 periode tetapi dengan baik hati mengundurkan diri ketika batas masa jabatannya tercapai. Dia tidak meminta istrinya atau anggota keluarganya untuk mencalonkan diri menggantikannya. Dia kemudian kembali menjadi walikota setelah jeda 3 tahun. Dia sedang belajar di Harvard saat itu. Dia mengambil Naga dari 3rd kota kelas ke 1St kota kelas Dia memberantas korupsi, membuka pemerintahan daerah dan memperkenalkan reformasi. Dia menyapu jalanan dan berjalan dengan sandal tanpa pengawal. Nagueño mana pun dapat mendatanginya dan membicarakan masalah mereka atau sekadar menyapa. Dia adalah seorang pegawai negeri sejati.

Sec Jesse dianugerahi Penghargaan Ramon Magsaysay untuk Pelayanan Publik pada tahun 2000, yang pertama untuk walikota di Filipina.

Ketika saya bisa membaca ceritanya, menonton videonya, melihat tweet dan postingan orang-orang di Facebook, saya benar-benar sadar bahwa Filipina telah kehilangan seorang pria hebat.

Setelah 24 jam tersesat di laut, hatiku tenggelam. Kemungkinan dia sudah mati. Mereka jatuh begitu dekat dengan pantai. Mereka seharusnya sudah menemukannya sekarang. Masih dengan semua orang yang mendoakannya, keajaiban bisa terjadi.

Pada pagi hari tanggal 21St Saya terbangun karena berita sedih bahwa tubuhnya telah ditemukan. Itu menjadi nyata. Kita benar-benar kehilangan salah satu pegawai negeri sipil terbaik masa kini di negara kita.

Aku berpikir kenapa Tuhan bisa mengambil orang sebaik itu dari kami secepat ini. Saya dapat menyebutkan banyak orang yang saya lebih suka naik pesawat itu. Saya tidak terlalu Kristen, tapi saya hanya mengatakan apa yang sebenarnya saya rasakan. Kami membutuhkannya untuk mengabdi pada negara kami. Kami hanya memiliki sedikit orang seperti dia. Kehilangan satu merupakan pukulan besar.

Saat saya memikirkan hal itu, muncullah seorang lelaki bijak dan hebat lainnya. Sehari yang lalu saya membaca kutipan dari Tony Meloto, pendiri Gawad Kalinga. Saya tidak yakin apakah dia menulisnya untuk Sec Jesse atau itu sesuatu dari sebelumnya. Dikatakan, “Saat pahlawan jatuh dari langit, lebih banyak lagi yang akan belajar terbang.”

Sulit dimengerti mengapa Tuhan mengambil orang-orang baik begitu cepat. Ketika saya membaca perkataan Tony Meloto, saya mengerti bahwa terkadang Tuhan harus melepaskan tongkat penyangga kita agar kita dapat berdiri sendiri.

Dalam kematian Sec Jesse, Tuhan dapat memberi tahu kita bahwa inilah saatnya bagi kita untuk menjadi pahlawan dalam kapasitas kita. Bahwa, agar ingatan Sec Jesse tetap hidup dan hidupnya lebih berarti dari sebelumnya, kita harus mengikuti teladannya dan memperjuangkan perjuangannya.

Biarlah hidupnya menjadi teladan bagi kita semua. Bahwa seorang putra Naga, yang berasal dari awal yang sederhana, dapat membawa perubahan besar pada komunitasnya dan pada akhirnya seluruh negeri. Saya tahu kita tidak bisa menjadi walikota dan pegawai negeri seperti dia, tapi kita semua bisa bercita-cita menjadi seperti dia.

Sec Jesse menunjukkan kepada kita bahwa kita bisa berjalan di jalan yang lurus dan sukses. Betapapun sibuknya kehidupan, keluarga selalu penting. Menjadi pegawai negeri sesungguhnya berarti melayani sesama. Seseorang harus menggunakannya untuk kebaikan dalam menjalankan kekuasaan dan tidak memamerkannya.

Saya hanya menanyakan pertanyaan ini ketika dihadapkan pada keputusan sulit: “Apa yang akan Yesus lakukan?” Sekarang saya juga harus bertanya pada diri sendiri, “Apa yang akan dilakukan Jesse?”

Saat saya berduka atas seseorang yang belum pernah saya temui namun saya merasakan hubungan yang erat dengannya, saya harus bertanya bagaimana cara terbaik untuk melestarikan ingatannya. Satu-satunya jawaban yang dapat saya pikirkan adalah mencoba menjalani hidup saya seperti yang dia lakukan. Saya tahu saya tidak akan menjadi walikota, saya bahkan tidak berpikir saya bisa menjadi pegawai negeri, tetapi apa pun yang saya lakukan atau di mana pun kehidupan membawa saya, saya selalu berusaha bertindak dengan kejujuran, integritas, dan kesopanan untuk hidup seperti Sec. Jesse melakukannya.

Saya bisa mengabdi pada negara saya dengan cara saya sendiri dengan bekerja keras, produktif, dan memperbaiki diri. Cobalah untuk mencegah berlanjutnya apa yang salah dalam masyarakat kita saat ini. Ikuti peraturan. Perlakukan semua orang dengan hormat. Saya tahu dengan melakukan hal-hal itu saya dapat menghormati kenangan akan Sec Jesse.

Saya selalu ingin mengunjungi Naga. Bagaimanapun, ini adalah tempat ayahku dibesarkan. Itu akan selalu menjadi alasan pertama mengapa saya ingin pergi. Sekarang saya menambahkan alasan lain. Saya ingin melihat kota yang melahirkan orang hebat. Saya ingin melihat seperti apa Naga sekarang karena dia. Mudah-mudahan suatu hari saya akan melakukan perjalanan itu.

Kepada keluarga Sec Jesse, terima kasih telah membaginya dengan seluruh bangsa. Saya tidak bisa mulai memahami apa yang Anda rasakan saat ini, saya hanya bisa menyampaikan simpati, belasungkawa dan doa. Perlu diketahui bahwa saya sangat mengaguminya dan saya pikir seluruh negara juga demikian. Dia akan dirindukan.

Kepada orang lain seperti saya yang mengagumi mendiang sekretaris, marilah kita menghormatinya tidak hanya pada masa kehilangan ini, namun juga pada tahun-tahun mendatang. Dengan cara kami yang kecil, kami mengikuti teladannya. Kita selalu bisa mencoba bertanya pada diri sendiri, “Apa yang akan Jesse lakukan?” Jika kita semua bisa menjadi seperti dia, saya yakin Filipina akan berada dalam kondisi yang lebih baik.

Dek Jesse, semoga kamu beristirahat dengan tenang. Seluruh bangsa berduka untukmu. Anda sangat dicintai tidak hanya oleh keluarga Anda tetapi juga oleh masyarakat Filipina. Lihatlah kami dan pimpin negara kami menuju kehebatan. Hasil positif Tuhan Mabalos.Rappler.com

Result Sydney