• July 13, 2024
Bibiano Fernandes: Hiduplah pada saat ini

Bibiano Fernandes: Hiduplah pada saat ini

Fotografi oleh Shaira Luna

MANILA, Filipina – Sangat mudah untuk tetap berada di permukaan ketika berbicara tentang petarung seni bela diri campuran (MMA).

Mereka memiliki kekuatan, sikap, dan perut 8 bungkus yang langsung membuat mereka “panas”.

Dalam pembicaraan cewek, petarung MMA sangat menarik perhatian pada level seperti gladiator. Penggemar yang lebih sensual akan menyadari bahwa bersama orang-orang ini membuat Anda tidak hanya senang dengan apa yang Anda lihat, tetapi juga dengan apa yang Anda rasakan – takut dan terpesona pada saat yang bersamaan.

Bibiano Fernandes dapat membuat Anda merasakan hal ini dan lebih lagi.

Wanita cantik asal Brasil ini pantas dijuluki “The Flash” karena dia tidak membutuhkan banyak waktu untuk membuat Anda menyukainya.

Bibiano hangat, ramah dan menyenangkan; Seseorang dapat mengartikan keceriaan ini sebagai sifat genit, tetapi begitu Anda mengenalnya lebih dalam, Anda akan mengagumi pria tersebut sebagai pria yang setia dan pria yang berbakti pada keluarga.

“Saya memulai MMA pada tahun 2003. Seorang teman dari Brazil meminta saya untuk mencobanya, namun saya ragu karena saya sudah aktif berpartisipasi dalam jiujitsu,” Bibiano memulai, hangat dan ramah seperti kopi yang kami minum pagi itu. Kegigihan temannya dalam mengajaknya mencoba MMA membuahkan hasil, seperti yang dilakukan Bibiano, dan dia mengalahkan lawan pertamanya “dalam 28 detik dan saya berpikir, Permainan ini keren.

Pemegang sabuk hitam jiujitsu berusia 32 tahun ini terbuka mengenai kesulitan dalam didikannya. “Ibuku meninggal saat aku berumur 7 tahun. Sebagai seorang anak, hidup saya seperti anak kecil di jalanan Manila,” kata Bibiano, sambil melipat tangan dan wajahnya berpikir. “Tetapi saya tidak pernah memohon; Saya membersihkan rumah, mobil. Saya menginginkan uang, tetapi saya tidak pernah mencuri dari siapa pun.

“Saya selalu bekerja untuk semua yang saya miliki dalam hidup saya.”

Pada saat Bibiano memutuskan untuk berkonsentrasi penuh pada MMA dan memberikannya “400%”, dia sudah menikah dan tinggal di Kanada. “Saya mempunyai istri yang luar biasa; dia selalu di sisiku. Dia selalu mendukungku apa pun yang terjadi,” katanya, matanya tampak melembut, mungkin memikirkan keluarganya yang semakin besar menunggunya kembali ke rumah.

Tapi atlet adalah magnet perempuan, kataku padanya. Mengetahui bahwa ia berselingkuh di sana-sini bukanlah hal yang mengejutkan, namun Bibiano dengan cepat menjawab sambil menggelengkan kepala: “Kamu harus memiliki disiplin diri. Saya menghormati istri saya,” katanya. “Tidak masalah jika seorang wanita cantik; Saya akan menghormatinya, tetapi saya memiliki istri saya. Aku tidak memikirkan perempuan lain, hanya memikirkan istriku; itulah masalahnya.”

Tak hanya suami yang penyayang, Bibiano juga seorang ayah yang penyayang. Dia adalah ayah dari 3 orang anak – Elijah yang berusia 6 tahun, Gabriel yang berusia 1 tahun, seorang anak berusia 8 bulan yang belum disebutkan namanya – dan satu lagi sedang dalam perjalanan.

“Mungkin aku akan memanggilnya Simon,” kata Bibiano tentang anak bungsunya. “Saya punya 3 anak laki-laki jadi saya pria yang baik,” tambahnya sambil tertawa. Ia menceritakan bahwa mereka juga memiliki takhayul yang sama di Brasil, di mana setiap anak perempuan yang dimiliki seorang pria dianggap sebagai “pembayaran” atas setiap hati yang telah ia patahkan.

Saya ingat menonton Bibiano dan petarung MMA lainnya di konferensi pers OneFC 3 minggu lalu. Mereka jelas telah menguasai seni poker face, meskipun ketidaknyamanan mereka dalam mengenakan pakaian masih terlihat jelas bagi sebagian orang. Saya berada di sana untuk menemani Editor Olahraga kami, Natashya Gutierrez, dan menjawab pertanyaan terkait olahraga untuk mengawasi para petarung, bertanya-tanya apa yang membawa mereka ke sana.

Saya bertanya-tanya, saya bertanya kepada Bibiano saat wawancara kami, apakah Anda merasa gugup di beberapa saat terakhir sebelum pertarungan?

“Tidak, aku tidak merasa gugup. Dalam setiap olahraga Anda harus melatih emosi Anda,” jawabnya cepat. “Berada di sini, pada saat ini. Biarkan semuanya datang, tapi kendalikan emosi Anda. Saat saya bertarung, saya mengendalikan segalanya, setiap emosi, segalanya,” ulangnya.

Bibiano menekankan pentingnya kekuatan mental. “Ini sejalan dengan kekuatan fisik; mereka pergi bersama.”

“Kekuatan mental” bagi Bibiano meliputi kemampuan menatap mata lawan, menjaga jarak (dalam hal ini lawan Bibiano pada Jumat 31 Agustus di ajang OneFC Pride of a Nation di Smart Araneta Coliseum Gustavo Falciroli As I wawancara Bibiano, Gustavo duduk di seberang lobi hotel menunggu gilirannya di wawancara.) tapi tidak menimbulkan kebencian.

“Saya tidak berbicara dengannya, saya tidak berbicara dengan lawan saya,” kata Bibiano. “Tetapi setelah pertarungan kita bisa bicara. Ini semua tentang pengondisian. Saya tidak ingin merusak keadaan yang saya tempatkan, sebelum pertarungan.”

Bagaimana perasaannya ketika dia memenangkan sebuah pertandingan, mengetahui bahwa dia harus “menyakiti” orang lain untuk menjadi pemenang?

“Itu pertanyaan yang sangat bagus. Bagi saya, kemenangan bukanlah alasan untuk berbahagia,” kata Bibiano. “Saya menghormati lawan saya; lawan saya menghormati saya. Saat kami bertarung, itu adalah sebuah pertunjukan dan kami menghormatinya.

“Saat saya bertarung, saya tidak melihat wajahnya. Saya hanya melihat seseorang yang ingin menunjukkan keahliannya kepada saya. Setelah pertarungan saya bisa berterima kasih kepada lawan saya dan mengucapkan selamat kepadanya atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik.

“Kemudian kita berdua maju dan terus menjalani hidup,” katanya sambil tersenyum.

Cara Bibiano berbicara ringan dan mudah tentang olahraganya terus berlanjut bahkan ketika ditanya tentang kekalahan.

“Saya kalah 3 kali dalam hidup saya dari pria terbaik di dunia. Ketika saya kehilangan sabuk saya di Jepang, saya melihat siapa teman-teman saya,” kata juara kelas bantam DREAM ini. “Bagi saya, kekalahan bukanlah hal yang buruk; itu hal yang baik karena Anda melihat kehidupan bisa berjalan sebaliknya. Anda dapat belajar sesuatu yang baru darinya.”

Rasa penasaranku tergugah, aku bertanya pada Bibiano tentang seks. Apakah dia menahan diri sebelum pertandingan? Dia menjawab dengan mengangkat bahu dan senyum misterius.

“Saat saya mempersiapkan diri untuk sebuah laga, saya menutup setiap pintu. Saya hanya fokus pada pertarungan. Saya memperhatikan lawan saya, saya sering memperhatikannya. Saya memikirkan dia 100%,” katanya. “Ketika saya mandi, saya makan, saya tidur – saya memikirkan dia. Itu bagian dari cara saya memproses pikiran saya.

“Bagi saya, ini adalah 5 minggu tanpa seks. Terkadang istri saya tidak menyukainya; terkadang aku hanya memeluknya.

“Tapi setelah pertarungan… setelah itu bagus,” ujarnya sambil tertawa.

BIBIANO tidak menyembunyikan fakta bahwa ia dibesarkan di jalanan Brazil, karena semua yang ia miliki sekarang, ia bekerja keras

Saat pria berkeluarga seperti dia ikut bermain game, pernahkah dia takut tidak bisa kembali ke rumah keluarganya karena risiko yang ada?

“Hidup adalah sebuah risiko. Saya mungkin tidak bisa pulang ke rumah hari ini. Fakta bahwa kamu masih hidup berarti mengambil risiko,” kata Bibiano, matanya kembali berpikir. “Saya bisa saja menyeberang jalan dan tertabrak; Saya bisa naik pesawat dan tidak pulang ke rumah. Anda tahu itulah hidup; ketika waktumu tiba, kamu mati.

“Berjuang adalah pekerjaan saya, dan saya harus membawa makanan ke rumah saya. Saya diberkati dengan pekerjaan saya, dan saya harus melakukannya,” lanjutnya. “Kamu hidup, kamu mati. Saya memilih untuk hidup pada saat ini.” – Rappler.com

Bibiano “The Flash” Fernandes menghadapi Gustavo Falciroli pada hari Jumat, 31 Agustus, di Smart Araneta Coliseum untuk acara One Fighting Championship ‘Pride of a Nation’. Untuk informasi tiket, kunjungi www.tiketnet.com.ph. Untuk mengunduh kunjungan peta pertempuran lengkap www.oneFC.com.

Togel Sidney