• April 13, 2024
Apa yang Paus Fransiskus katakan tentang merancang kota yang layak huni

Apa yang Paus Fransiskus katakan tentang merancang kota yang layak huni

Dalam ensiklik lingkungannya, Paus asal Argentina ini juga berbicara tentang lalu lintas, perumahan, dan mengutamakan kualitas hidup ketika merancang pusat kota.

MANILA, Filipina – Paus pertama di negara berkembang mengetahui permasalahan negara berkembang: lalu lintas, hutan beton yang luas, perumahan yang buruk.

Demikian di berbagai bagian ensiklik lingkungannya Laudato Si, Paus Fransiskus mendesak para perencana kota untuk membangun lebih banyak kota yang layak huni. Bagaimana kota kita dirancang, menurutnya, mempengaruhi perilaku manusia dan kualitas hidup. (BACA: T&J: Tesis Hijau Paus: Pengubah Permainan Global?)

Kota-kota saat ini – dengan polusi, kebisingan, dan sistem transportasi umum yang kacau – tidak menghasilkan komunitas ramah masyarakat yang menjunjung tinggi martabat manusia, katanya.

Ini adalah pesan yang berfokus pada ketidaksetaraan dan martabat manusia – sebuah tema yang sering digarisbawahi oleh Paus asal Argentina dalam pidato dan suratnya sebelumnya.

“Banyak kota berukuran besar, strukturnya tidak efisien, dan sangat boros energi dan air. Lingkungan sekitar, bahkan yang baru dibangun, penuh sesak, kacau dan kekurangan ruang hijau,” tulisnya.

“Kita tidak dimaksudkan untuk terbebani dengan semen, aspal, kaca dan logam, serta dilarang melakukan kontak fisik dengan alam,” tambah Francis.

Menyadari keterkaitan antara ruang hidup dan perilaku manusia, Paus mendesak para perencana kota untuk melampaui “keindahan desain,” dan menempatkan kualitas hidup masyarakat sebagai prioritas utama.

“Yang lebih berharga lagi adalah pelayanan yang kami tawarkan terhadap keindahan lain: kualitas hidup masyarakat, adaptasi mereka terhadap lingkungan, pertemuan dan gotong royong. Di sini juga kita melihat betapa pentingnya perencanaan kota untuk selalu mempertimbangkan pandangan masyarakat yang akan tinggal di wilayah tersebut,” ujarnya.

Bagi Paus, pelestarian bersejarah atas kawasan-kawasan umum, landmark visual, dan lanskap perkotaan memiliki relevansi tersendiri: perlindungan terhadap tempat-tempat ini “meningkatkan rasa memiliki, keberakaran, ‘merasa seperti di rumah sendiri’ dalam sebuah kota yang mencakup kita dan membawa kita bersama.”

Merancang kota untuk menciptakan keterhubungan, kata Paus, sangat penting bagi kebahagiaan masyarakat.

“Adalah penting bahwa berbagai bagian kota harus terintegrasi dengan baik dan bahwa mereka yang tinggal di sana mempunyai kesadaran akan keseluruhan, daripada hanya terbatas pada satu lingkungan dan tidak melihat kota besar sebagai ruang yang tidak bisa mereka bagi dengan orang lain. .”

Masalah ketimpangan

Kota-kota kita saat ini tidak hanya tidak sehat dan tidak layak huni, namun keindahan yang tersisa hanya terbatas pada segelintir saja. Dalam ensikliknya, Paus Fransiskus juga menyinggung masalah mendasar kesenjangan, dengan mengatakan bahwa “privatisasi ruang-ruang tertentu telah membatasi akses masyarakat terhadap tempat-tempat yang memiliki keindahan tertentu.”

“Di negara lain, lingkungan ‘ekologis’ telah diciptakan dan tertutup bagi orang luar untuk menjamin ketenangan buatan. Kita sering menemukan ruang hijau yang indah dan dirawat dengan hati-hati di kawasan yang disebut ‘lebih aman’ di perkotaan, namun tidak di kawasan yang lebih tersembunyi di mana masyarakat dapat hidup,” katanya.

Mereka yang berada di pinggiran masyarakat, tambah Paus Fransiskus, juga terpinggirkan dalam hal mendapatkan rumah yang baik – sebuah faktor lain yang mempengaruhi rasa martabat mereka.

Ia mendesak para perencana dan pejabat kota untuk menghindari akumulasi “penderitaan demi penderitaan” dan menemukan cara kreatif untuk menyediakan perumahan yang layak dan mengintegrasikan lingkungan mereka menjadi kota yang ramah:

“Betapa indahnya kota-kota yang mampu mengatasi ketidakpercayaan yang melumpuhkan, mengintegrasikan mereka yang berbeda dan menjadikan integrasi ini sebagai faktor pembangunan baru! Betapa menariknya kota-kota yang, bahkan dalam desain arsitekturalnya, penuh dengan ruang-ruang yang menghubungkan, menghubungkan, dan mendorong pengakuan terhadap kota-kota lain!”

Paus, yang dikenal menghindari kendaraan mewah yang mahal, juga menyampaikan pendapatnya tentang sistem transportasi umum yang buruk.

Dengan kemacetan lalu lintas yang menyebabkan polusi, dan pembangunan jalan umum merusak lanskap perkotaan, Paus Fransiskus menggemakan penilaian para ahli yang memberikan prioritas utama pada angkutan umum.

Namun di banyak tempat di dunia, sistem transportasi umum merampas martabat para penumpang.

“Banyak pakar sepakat mengenai perlunya memberikan prioritas pada transportasi umum. Namun beberapa tindakan yang diperlukan tidak akan mudah diterima oleh masyarakat kecuali dilakukan perbaikan signifikan pada sistem itu sendiri, yang di banyak kota memaksa masyarakat untuk menanggung kondisi yang tidak layak karena tekanan, ketidaknyamanan, jarangnya layanan dan kurangnya keamanan, ” katanya. – Rappler.com

slot gacor