• July 24, 2024
Apa yang perlu Anda ketahui tentang Mayweather-Cotto

Apa yang perlu Anda ketahui tentang Mayweather-Cotto

Dari gaya petinju hingga pertarungan sebelumnya, inilah yang perlu Anda ketahui tentang Floyd Mayweather dan Miguel Cotto sebelum pertarungan mereka pada 5 Mei



Foto milik wina.com

MANILA, Filipina – Floyd “Money” Mayweather (42-0, 26KO), spesialis pertahanan mencolok dari Grand Rapids, akan menantang Miguel Cotto (37-2, 30KO) dari Puerto Rico.

Ini adalah pertarungan gaya yang menarik, dengan Mayweather memainkan peran sebagai matador banteng mengamuk Cotto. Kedua petinju itu berada di jalur tabrakan ketika mereka Jr. Kelas ringan memang ada, tapi entah kenapa pertarungan tidak pernah terwujud.

Pada tanggal 5 Mei, akhir pekan Cinco de Mayo, keduanya akhirnya bertemu langsung untuk WBA Jr. Kejuaraan Kelas Menengah Dunia.

Pertempuran baru-baru ini

Mayweather, yang kini hanya bertarung sekali atau dua kali dalam setahun, terakhir kali terlihat memberikan KO melawan Victor Ortiz lima bulan lalu.

Setelah Ortiz dengan sengaja membenturkan kepala Mayweather ke tali di ronde 4, petenis Amerika yang kurang ajar itu membalas dengan melakukan break, menangkap Ortiz yang tidak siap dengan tangan ke bawah dan mengirimnya ke kanvas. Pemain muda Meksiko itu tidak pernah bisa pulih dan tidak diperhitungkan, memberikan Mayweather kemenangan kontroversial.

Di sisi lain, Cotto, sejak kalah telak dari Manny Pacquiao, telah meraih 3 kemenangan beruntun melawan lawan berkualitas, dan selalu tampil lebih baik. Dia naik ke 154 lb. kelas berat di mana ia merasa lebih nyaman, mengalahkan pemain seperti Yuri Foreman, Ricardo Mayorga dan musuh bebuyutan Antonio Margarito – dengan seluruh kemenangan melalui penghentian.

Dikalahkan saat melawan Mayweather, Cotto mengaku ini akan menjadi tantangan terberatnya.

Seorang penyihir defensif

Mayweather yang tak terkalahkan mungkin digembar-gemborkan sebagai petarung bertahan terhebat sepanjang masa.

Dalam 42 pertarungan profesional, Mayweather tidak pernah menyentuh kanvas dan tidak pernah merasakan kekalahan. Beberapa diantaranya nyaris – Jose Luis Castillo dan Shane Mosley adalah beberapa di antaranya – namun tidak ada yang mampu memanfaatkan kesuksesan mereka melawan pertahanan Mayweather yang tampaknya tidak dapat ditembus.

Mayweather menggunakan jurus ‘Y’ yang membuat lawan hanya menyisakan sebagian kecil tubuhnya yang bisa terdeteksi. Dia kemudian menggabungkan ini dengan ‘Philly Shell’ yang cerdik dan dimodifikasi dengan gerakan bahu yang sangat terkenal yang digunakan untuk melawan serangan masuk.

Gabungkan itu dengan refleks Mayweather yang sangat cepat dan dia mampu secara efektif menghancurkan serangan lawan dan membuat mereka frustrasi sehingga melakukan kesalahan yang dia gunakan untuk mencetak poin dan memenangkan putaran.

42 lawan mencoba menguraikan gaya misterius Mayweather, tetapi 42 gagal.

Hal ini memberikan Cotto sebuah gunung yang curam untuk didaki begitu mereka memasuki ring pada bulan Mei.

Cotto perlu menambah tekanan

Miguel Cotto paling tepat digambarkan sebagai seorang petinju-puncher.

Dia memiliki kekuatan pukulan yang baik dan keterampilan tinju yang baik. Pertahanan terbaiknya adalah serangannya, tapi dia tidak sepenuhnya memiliki kemampuan teknis.

Cotto tentu saja bisa mengalahkan sebagian besar lawan yang dihadapinya, namun sudah jelas bahwa ia harus memainkan peran sebagai agresor melawan Mayweather. Agar efektif, Cotto harus terus memberikan tekanan dengan harapan bisa melemahkan lawannya.

Dia perlu membuat Mayweather bekerja setiap menit di setiap ronde. Pengkondisian yang baik akan menjadi faktor penting dalam laga ini. Jika Miguel Cotto mampu mengalahkan Mayweather, ia berpeluang mencetak KO di ronde akhir atau keputusan tipis.

Bukan rahasia lagi kalau Miguel Cotto perlu melayangkan pukulan untuk menjaga Mayweather tetap waspada, itulah satu-satunya peluang dia untuk kecewa. Tentu saja, semua ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, karena Floyd Mayweather sangat sulit untuk dikalahkan.

Bisakah Miguel Cotto menjadi orang pertama yang mengalahkan juara multi-divisi arogan itu? Kami akan mengetahuinya dalam beberapa bulan.

Pemenangnya kemungkinan besar akan menghadapi Pacquiao

Pemenang pertarungan ini idealnya menjadi yang terdepan menghadapi Manny Pacquiao di akhir musim gugur.

Cotto dihancurkan sepenuhnya oleh Pacquiao pada tahun 2009 dan sangat ingin mendapat kesempatan membalas dendam. Mayweather di sisi lain, telah mengalami beberapa kali negosiasi yang gagal untuk mengadakan pertarungan super dengan Pacquiao selama 3 tahun terakhir dengan alasan ketidaksepakatan dalam protokol dan dompet pengujian narkoba.

Perkembangan terkini, dengan kedua petarung secara terbuka mengakui niat mereka untuk bertarung satu sama lain, membuat para penggemar berharap pertarungan tersebut akan segera terjadi.

Pemenang Mayweather-Cotto akan berada dalam posisi sempurna untuk menghadapi ‘Pacman’ dalam final tinju akhir tahun yang penuh drama. – Rappler.com

Kunjungi Rappler.com untuk informasi lebih lanjut tentang Mayweather-Cotto. Penulis akan merinci beberapa seluk-beluk teknis game ini dalam beberapa hari mendatang.

Pengeluaran Sidney