• May 24, 2024
Kecepatan PH dan gundukan kecepatan

Kecepatan PH dan gundukan kecepatan

Seberapa siapkah kita untuk terhubung dengan seluruh dunia?

MANILA, Filipina – Kecepatan membunuh. Hal ini berlaku di jalan maupun online.

Dalam kasus Filipina, kurangnya kecepatan onlinelah yang membuat negara tersebut cukup lapar untuk menjadi bagian dari ruang online. Kecepatan dan ketersediaan (dan keterjangkauan) koneksi broadband terus menjadi kendala di negara yang mendambakan koneksi dengan teman, keluarga, dan dunia pada umumnya.

Thomas L. Friedman, kolumnis terkemuka untuk Waktu New York menyebut dunia kita saat ini sebagai “dunia yang sangat terhubung”, sebuah dunia yang melampaui anggapan sebelumnya tentang menjadi bagian satu sama lain. Apakah Filipina siap menghadapi dunia baru ini?

Diperumit oleh bentang alam 7.100 pulau yang menantang secara topografis, proyek Jaringan Broadband Nasional yang kontroversial, kurangnya persaingan dalam industri ini, dan beberapa permasalahan yang sama mendesaknya yang memerlukan sumber daya dari anggaran yang terbatas, Filipina harus menghadapi tantangan yang berat.

Masukkan Akamai

Akamai adalah penyedia layanan global terkemuka untuk mempercepat konten dan proses bisnis online. Ia juga menerbitkan laporan triwulanan yang terkenal, “Status Internet”. Dalam laporan terbaru yang diterbitkan untuk kuartal ketiga tahun 2011, kita melihat bagaimana Filipina dibandingkan dengan negara-negara lain dalam hal kecepatan broadband.

Berdasarkan satu triliun permintaan konten di seluruh dunia, serta ambang batas 25.000 alamat IP unik untuk setiap negara dari bulan Juli hingga September 2011, laporan mengungkapkan sejumlah titik data untuk berbagai negara dan wilayah.

Kecepatan koneksi rata-rata global terus meningkat. Laporan tahun 2011 menunjukkan rata-rata 2,7 Mbps, yang merupakan peningkatan 4,5% dari kuartal sebelumnya dan peningkatan 39% dari tahun ke tahun. Korea Selatan memimpin dunia dengan rata-rata 16,7 Mbps, diikuti oleh Hong Kong (10,5 Mbps) dan Jepang (8,9 Mbps). Keseimbangan 10 negara teratas di dunia untuk kecepatan koneksi rata-rata diukur berasal dari Eropa. Amerika berada di urutan ke-13.

Untuk kecepatan tertinggi, Korea Selatan memimpin dunia, disusul Jepang. Kota Taejon memiliki kecepatan puncak 58,8 yang mencengangkan diikuti oleh kota Korea Selatan lainnya (Taegu) dengan 57,2Mbps. Shimotsuma Jepang mencatat kecepatan puncak 55,4Mbps diikuti oleh Kanagawa dengan 54,5Mbps.

Bagaimana keadaan Filipina

Filipina berada di peringkat 101St di antara semua negara yang disurvei untuk kecepatan koneksi rata-rata. Untuk laporan kuartal ke-3, Filipina mencatat kecepatan koneksi rata-rata 1,1 Mbps dan menduduki peringkat ke-12st di antara 13 negara yang diklasifikasikan dalam tabel Asia-Pasifik.

Perhatikan bahwa kecepatan 1,1Mbps berada di bawah ambang batas “broadband” 2Mbps. Angka ini berada di depan India yang melaporkan 0,9 Mbps. Filipina juga merupakan satu dari 4 negara di kawasan ini yang mencatat penurunan kecepatan koneksi dari kuartal ke kuartal – 4,7% lebih rendah dibandingkan kuartal ke-2 tahun 2011. (lihat Tabel 1)

LAMBAT.  Filipina termasuk yang terendah dalam hal kecepatan koneksi.

Tidak ada kota di Filipina yang masuk dalam daftar “Kota Teratas di Asia-Pasifik berdasarkan Kecepatan”.

Dalam tabel rata-rata kecepatan koneksi puncak, Filipina memiliki peringkat yang lebih baik secara global dan di kawasan Asia-Pasifik, namun Filipina juga merupakan satu-satunya negara yang mencatat penurunan kecepatan puncak di wilayah tersebut. Filipina berada di peringkat ke-87st di dunia untuk kecepatan puncak sebesar 8,3Mbps, yang merupakan peningkatan sebesar 12% dari tahun ke tahun; namun negara ini 0,2% lebih rendah dibandingkan kuartal sebelumnya. Itu juga melonjak ke 11st tempat di antara negara-negara Asia-Pasifik. (Meja 2).

KECEPATAN BESAR.  Filipina hanya lebih baik dari India dan Tiongkok.

Sayangnya, Filipina juga hanya satu dari tiga negara (bersama India dan Tiongkok) yang mencatat rata-rata kecepatan puncak di bawah 10 Mbps.

Mengingat peluncuran agresif berbagai penyedia broadband di negara ini, tidak mengherankan jika terjadi peningkatan signifikan dalam adopsi broadband di Filipina. Namun, negara tersebut (meskipun termasuk dalam langkah ini) tidak mendaftarkan 25.000 alamat IP unik yang diperlukan untuk laporan tersebut.

Untuk konektivitas broadband tinggi, kini semakin banyak orang Filipina yang menikmati kecepatan di atas 5Mbps. Negara ini mencatat peningkatan sebesar 79% YoY dengan peningkatan sebesar 15% dari tahun 2018n.d ketentuan. Sayangnya, jumlah orang yang menikmati kecepatan tinggi ini hanya sedikit, terbukti dengan fakta bahwa negara tersebut belum mendaftarkan 25.000 alamat IP unik. Dengan demikian, peringkatnya tetap berada di peringkat global dan regional. (Tabel 3)

SALAH.  Filipina masih tidak memiliki peringkat, bahkan secara regional.

Untuk koneksi di atas 2Mbps, hanya 9,3% koneksi yang tergolong di atas 2Mbps, atau turun 0,8% dibandingkan kuartal sebelumnya. Namun, angka ini meningkat sebesar 32% dibandingkan kuartal yang sama tahun 2010. (Tabel 4)

DIINGINKAN.  Kurang dari 10% negara tersebut memiliki kecepatan koneksi lebih dari 2 Mbps.

Kesenjangan antar negara sangatlah besar. Meskipun Malaysia, Tiongkok, dan India berada di paruh bawah tabel, Anda akan melihat bahwa pertumbuhan tahun-ke-tahun jauh di atas pertumbuhan Filipina, yang berarti Filipina tertinggal dalam dua laporan berikutnya. .

Terakhir, kami melihat koneksi pita sempit – rumah dan koneksi di bawah 256kbps. Ketika negara-negara meluncurkan broadband, wajar jika koneksi pita sempit menurun. Meskipun hal ini berlaku untuk sebagian besar negara, negara-negara yang memiliki broadband rendah dengan populasi yang baru saja paham online menggunakan kecepatan rendah pada awalnya.

Hal ini mungkin juga disebabkan oleh harga konektivitas yang didorong oleh persaingan lokal atau skema penetapan harga yang berlaku. Masyarakat Filipina dengan kecepatan di bawah 256 kbps meningkat sebesar 7,8% dibandingkan kuartal sebelumnya, namun secara keseluruhan lebih sedikit masyarakat Filipina yang memiliki kecepatan rendah tersebut. Penjelasannya mungkin adalah meskipun semakin banyak rumah yang bermigrasi ke kecepatan yang lebih tinggi, ada juga pendatang baru yang memilih paket akses berkecepatan rendah ini. (Tabel 5)

HARAPAN YANG LEBIH RENDAH.  Banyak orang di negara ini memilih tingkat konektivitas yang lebih rendah.

Selama beberapa minggu ke depan, Rappler akan mengamati kondisi Internet di Filipina dan mengumpulkan berbagai laporan yang membantu kita memahami dunia baru yang sangat terhubung ini.

Apa kita siap? Bagaimana peringkat kami? Dan mengapa hal ini penting bagi masa depan kita? – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy pools