• April 14, 2024
Apa yang saya pelajari di sekolah tata rias

Apa yang saya pelajari di sekolah tata rias

MANILA, Filipina – “Belajar Tata Rias!”

Ini adalah salah satu resolusi Tahun Baru saya trilyunan tahun yang lalu. Butuh beberapa saat bagi saya untuk akhirnya melakukannya. Sekarang, saya akhirnya secara mental mengeluarkannya dari daftar itu!

Karena tahun ini saya melakukannya. Saya akhirnya melakukannya. Saya mendaftar di Make-Up Designory Manila.

Dijuluki “sekolah tata rias Harvard”, Make-Up Designory atau MUD adalah sekolah tata rias terbesar di AS.

Siswa dari seluruh dunia berduyun-duyun ke kampus MUD di LA, New York dan Eropa untuk mempelajari segala hal mulai dari pengantin dan fesyen hingga tata rias film dan TV. Beberapa penata rias terbaik di Hollywood, Broadway, dan runway Eropa adalah alumni MUD.

Beruntung bagi kami, MUD membuka pintunya di Manila sekitar setahun yang lalu. Setelah banyak penelitian tentang sekolah tata rias, saya berani dan memasang taruhan pada MUD.

Bagaimanapun, ini adalah satu-satunya sekolah tata rias di Filipina yang terakreditasi internasional.

MANILA MAKE-UP DESIGNORY diselenggarakan di PureBeauty, Serendra, Bonifacio Global City

Saya mengambil Kursus Sertifikat Kecantikan Dasar dan Pengantin, Mode Kelas Atas, dan Tata Rias Media. Bayangkan, semua hal menarik yang dipelajari dalam kursus diploma dijejali hanya dalam 8 hari Sabtu – mulai dari teknik mengoreksi dan menyembunyikan, pemasangan alas bedak atau alas bedak, pengaplikasian eye shadow dan warna pipi, perawatan alis dan bibir hingga pembentukan wajah.

Kursus ini juga mencakup berbagai “penampilan” riasan – natural, bridal, high-fashion, dan avant-garde.

Kami adalah campuran acak dari 6 siswa: 3 budak dunia usaha, ibu dari 3 anak yang ikut memiliki salon, seorang praktisi MUA (penata rias) yang ingin mendapatkan sertifikasi dan temannya yang Kudarat bepergian jauh dari Sultan saja untuk belajar tata rias. Guru kami, Myr Lim (seorang lulusan MUD LA yang berpenampilan seperti boneka porselen) sangat jujur, apa adanya, dan jenaka.

MASYARAKAT RAHASIA.  Myr Lim berbagi teknik riasan dengan kami.

Pada hari pertama kami, Myr menekankan ketepatan waktu, kebersihan dan sanitasi yang baik. Saya ingat kutipannya yang paling berkesan:

  • “Waktunya sudah terlambat!”
  • “Kamu begitu dekat dengan wajah pelanggan hingga kamu hampir berciuman. Lebih baik pastikan kamu memiliki nafas segar!”
  • “Selalu, selalu bersihkan kuasmu. Cukup celupkan ke dalam semangkuk air yang dicampur dengan sampo 2-in-1. Anda tentu tidak ingin membersihkan kuas Anda satu per satu, bukan?”

Kami diajari pentingnya memilih produk dan alat yang tepat untuk mendapatkan pekerjaan yang sempurna. Saat kami meninjau riasan dan peralatan yang kami bawa ke kelas, Myr menasihati kami, “Berinvestasilah pada kuas yang bagus. Yang bagus memiliki 2 lekukan pada logam yang menyatukan rambut dan pegangannya.”

Ia juga menceritakan kepada kami betapa bagusnya alas bedak krim dibandingkan dengan jenis alas bedak lainnya: “Kulit berminyak disebabkan oleh kulit kering yang memproduksi lebih banyak minyak karena membutuhkan kelembapan. Minyak dalam alas bedak krim memberikan kelembapan yang tahan lama sementara air dalam alas bedak cair menguap, membuat kulit kembali kering sehingga menyebabkan kulit memproduksi lebih banyak minyak.”

CAMPUR, CAMPUR, CAMPUR.  Siswa selama praktikum (ini saya yang dibuat-buat!).  Foto oleh Myr Lim

Seperti yang diharapkan, membuat perlengkapan rias profesional menghadirkan tantangan besar.

Janji produk makeup yang mengungguli yang lain pasti akan memikat Anda, menguji kecerdasan emosional Anda, membuat Anda mudah terbawa suasana dan membelinya, menghalangi pemikiran akan penyesalan yang akan datang ketika Anda mendapatkan tagihan kartu kredit berikutnya. Namun karena riasan sangat mahal, penting untuk tetap fokus dan fokus – belajar menyusun strategi dan menguasai seni mengikis vs. menghabiskan banyak uang.

Pembelajaran terbaik?

1) Berbelanja secara royal pada BeautyBlender – Ini adalah spons berbentuk telur berwarna merah muda untuk mengaplikasikan alas bedak krim yang memberikan hasil akhir yang halus, tanpa cacat, seperti airbrush.

2) Hilangkan dengan hanya membeli isi ulang eyeshadows dan perona pipi dan menyimpannya dalam palet magnetis.

Kami diharapkan siap untuk setiap sesi pada pukul 10 pagi dengan semua riasan, kuas, dan peralatan telah disiapkan di stasiun kami. Myr biasanya memulai hari dengan ceramah singkat dan sederhana dengan beberapa tips tambahan.

Kemudian dia akan memanggil seorang model dan melakukan demonstrasi langkah demi langkah berdasarkan ceramah tersebut. Setelah itu kami dibagi menjadi tim yang terdiri dari 2 orang dan saling merias wajah, mencerminkan apa yang ditunjukkan dalam demo.

Merias wajah orang lain adalah pengalaman yang sangat berbeda dibandingkan merias wajah Anda sendiri.

Sungguh menegangkan sekaligus mengasyikkan untuk menemukan sesuatu yang baru setiap saat – kontur wajah yang berbeda, jenis lipatan mata, hidung yang miring, bentuk bibir, tekstur dan warna kulit.

Sungguh menakjubkan dan merendahkan hati, melihat lebih dekat bagaimana Tuhan membuat kita masing-masing unik.

Demikian pula, sangat menarik untuk melihat wajah yang segar dan bersih dan mengamati setiap fitur, setiap detail—merencanakan secara mental bagian mana yang perlu dikurangi, bagian mana yang perlu ditingkatkan—sambil memvisualisasikan cara mengubahnya.

Bagi saya, seni tata rias sangat mirip dengan lukisan; namun alih-alih bekerja dengan kanvas kosong, Anda bekerja dengan orang yang nyata dan hidup—setiap orang memiliki kepribadian yang berbeda, dengan aset dan kekurangan yang berbeda, serta persepsi kecantikan yang berbeda. Hasil pekerjaan Anda mungkin ada hubungannya dengan hubungan Anda berdua.

PUSAT.  Tempat rias saya setelah kelas.

Myr kemudian pergi ke stasiun demi stasiun untuk memeriksa pekerjaan kami, memberi kami tips tentang cara meningkatkan diri dan terkadang “menyelamatkan” kami saat kami melakukan kesalahan.

“Pelajari cara melihat wajah klien Anda di cermin untuk memeriksa pekerjaan Anda,” dia mengingatkan kita. Hal ini cukup sulit; Anda harus tegas dan tepat dalam bergerak dan belajar kapan harus mengambil risiko, kapan harus menahan diri.

Penting untuk memiliki penilaian yang baik dan jeli terhadap detail untuk melihat apa yang hilang, apa yang berlebihan dan dengan cepat memutuskan apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya. Saya pribadi selalu punya firasat buruk untuk memperbaiki semuanya.

Kami akan berdiri berjam-jam untuk merias wajah. Punggung kami benar-benar akan terasa sakit. Tapi kami tidak peduli. Kami menikmati setiap menitnya.

Setelah setiap pekerjaan laboratorium tata rias selesai, rasanya sangat terburu-buru ooh Dan aaaahs dan melihat wajah “pelanggan” Anda dengan apresiasi yang tulus atas pekerjaan Anda.

MERAH MENYALA.  Fotografi oleh Jhon Mangundayao.  Rambut oleh Jizreel Balono.  Dimodelkan oleh Clarisse Lucila.  Riasan oleh penulis.

Bagi saya, membuat seseorang terlihat baik dan merasa baik sangatlah berharga.

Melakukan hal ini, sesuatu yang saya sukai, membuat saya merasa benar-benar hidup.

Pergi ke sekolah tata rias membuatku teringat bagian diriku yang selalu tertarik pada seni. Saya pikir dengan melakukan sesuatu yang Anda sukai, baik sebagai hobi atau untuk mencari nafkah, Anda menjadi lebih terhubung dengan diri Anda yang sebenarnya.

Jadi lihat kembali daftar resolusi Tahun Baru Anda atau bahkan daftar keinginan Anda. Apa pun yang benar-benar ingin Anda lakukan, yang selama ini Anda tunda karena alasan apa pun, lakukan saja.

Siapa yang tahu apa yang mungkin Anda temukan? – Rappler.com

(Catatan Editor: Pam dan saya pernah bekerja sama di departemen pemasaran salah satu perusahaan ritel terbesar di Filipina. Kami berada di tempat yang baik, senang dengan pekerjaan kami dan teman-teman yang kami miliki di sana.

Namun kami selalu merasa bahwa ada hal lain yang harus kami lakukan. Butuh beberapa saat bagi saya untuk menerima bahwa saya akan selalu berjiwa jurnalis. Menemukan tempat yang tepat bagi saya di industri ini juga membutuhkan beberapa percobaan dan kesalahan, hingga saya menemukan Rappler dan mentor yang dengan murah hati mengajari kami cara menjalankan industri ini secara etis.

Pam bergabung dengan agen pembelian media besar. Saya selalu tahu dia ingin belajar tata rias, tetapi jika dia memutuskan untuk tidak melanjutkannya, saya tidak akan terkejut. Setiap hari saya mendengar orang berkata, “Saya harap saya bisa melakukan itu” atau “Saya harap saya bisa melakukan itu.” Saya hampir selalu bertanya, “Mengapa tidak?”

Tapi saya tahu hidup tidak sesederhana itu, setidaknya tidak untuk semua orang.

Dua tahun setelah terakhir kali saya bertemu Pam, kami entah bagaimana terhubung dan dia dengan senang hati menceritakan kepada saya bahwa dia akhirnya belajar tata rias. Energinya berbeda; tidak hanya dia terdengar lebih dewasa, dia juga terdengar sangat bahagia. Jadi saya memintanya untuk menulis blog ini untuk kami dan membagikan perjalanan kikay sederhananya.

Ini mungkin bukan kisah yang memindahkan gunung, tapi ini adalah sekilas ke dalam pikiran seseorang yang meluangkan waktu untuk memutuskan untuk akhirnya mengikuti kata hatinya. Tentu, dia mempelajari hal lain di perguruan tinggi, tetapi kami tidak selamanya mempelajari hal itu. Kita diperbolehkan untuk memutar balik dan mengambil jalan memutar dalam hal bagaimana kita mengakhiri HIDUP.

Pam harus merelakan hari Sabtu dan mungkin bahkan uang yang dia tabung untuk belajar tata rias, tapi tidak ada yang sebanding dengan kebahagiaan yang dia rasakan sekarang.

Saya tidak hanya bisa membayangkannya, saya bisa merasakannya. – Kai Magsanoc, Rappler.com)

Data Sidney