• April 22, 2024
Apa yang Sebenarnya Diberitahukan Pola 60-30-10 kepada Kita

Apa yang Sebenarnya Diberitahukan Pola 60-30-10 kepada Kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kita harus lebih cerdas dalam melihat angka-angka ini dan apa yang dapat kita pelajari dari angka-angka tersebut – bukan menemukan pola hantu, namun pola nyata yang memberi tahu kita sesuatu tentang masyarakat dan negara kita.

Sudah beberapa hari sejak pola 60-30-10 pertama kali dijelaskan oleh seorang profesor Ateneo. Pertama media sosial, kemudian media besar, dan kemudian Comelec dan politisi ikut ambil bagian. Ada seruan agar Comelec melakukan penyelidikan, dan agar Kongres menyelidiki apa yang digambarkan sebagai pola yang mencurigakan. Bagi banyak orang, hal ini merupakan tanda bahwa pemilu tahun lalu mempunyai hasil yang sudah terprogram dan tidak mungkin dijelaskan kecuali melalui penipuan teknologi tinggi.

Untungnya bagi kita semua, netizen lain di media sosial (banyak di antaranya adalah ilmuwan atau ahli statistik), dan laporan di beberapa situs web telah menunjukkan apa yang sebenarnya terjadi.

Tidak ada konspirasi di sini – hanya matematika yang bekerja.

Polanya memang mudah dijelaskan (tergantung data apa yang Anda lihat) dengan apa yang kita sebut hukum bilangan besar. Karena kanvas demi kanvas melaporkan hasil pemilih yang semakin besar (dalam jutaan!), persentase suara untuk Tim PNoy seharusnya tidak banyak berubah dengan setiap kanvas baru.

Dan memang, hal ini ditegaskan dalam cerita Rappler. Jika Anda melihat lebih dekat data dari satu daerah ke daerah lain, Anda tidak melihat polanya. Setiap wilayah melaporkan Tim PNoy sebagai pemenang, namun dengan penyebaran angka yang cukup baik karena masing-masing wilayah menganggap Tim PNoy lebih kuat atau lebih lemah. Terdapat perbedaan sebesar hampir 6% untuk Tim PNoy antara wilayah yang kinerjanya baik (Wilayah 5) dan wilayah yang kinerjanya buruk (Wilayah 2). Dan dalam politik maupun statistik, 6% adalah perbedaan yang besar!

Faktanya, peristiwa 60-30-10 memberi tahu kita dua hal, yang keduanya tidak ada hubungannya dengan kecurangan pemilu.

Pertama, hal ini memberi tahu kita sesuatu yang menarik tentang politik Filipina.

Jika Anda mencermati angka-angka tersebut, Anda akan melihat bahwa orang-orang yang memilih telah berubah di seluruh negeri karena penduduk lokal lebih memilih kandidat tertentu. Jadi Grace Poe melakukannya dengan baik hampir di semua tempat, tetapi di Ilocos Loren Legarda, dan Nancy Binay berada di posisi teratas di Lembah Cagayan.

Namun secara nasional, semua orang tampaknya memilih blok yang sama. Tim PNoy secara konsisten memperoleh antara 56,5% hingga 63% suara di seluruh negeri, tidak peduli wilayah mana yang Anda lihat. Oleh karena itu, meskipun masyarakat mempunyai preferensi tertentu di wilayah lokal, apakah mereka lebih memilih Poe atau Escudero atau Legarda atau Binay, mereka tetap memilih blok politik yang luas – baik Tim PNoy atau Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA).

Kami melihat blok-blok pemungutan suara ini muncul sebagai blok-blok nasional, yang berhasil baik di provinsi atau wilayah mana pun para pemilihnya berasal. Faktanya, jika mereka hanya bisa menyampaikan ideologi yang konsisten, kita mungkin tergoda untuk menyebut mereka sebagai partai nasional – setidaknya dalam arti bahwa mereka memiliki pengikut nasional.

Namun, hal kedua yang disampaikan kepada kita adalah betapa banyak dari kita yang kekurangan dalam hal yang kita sebut berhitung – yang setara dengan literasi matematika. Agak menakutkan betapa cepatnya pola 60-30-10 diangkat di media, dengan satu harian nasional memuatnya sebagai berita utama!

Tangani data besar

Saat ini, kita mungkin tidak semua memiliki pelatihan matematika, namun gagasan mendasar dalam statistik adalah bahwa ukuran sampel yang besar (seperti jumlah suara yang besar di kanvas) mencerminkan rata-rata dengan sangat baik. Jadi pola ini bukanlah suatu kejutan, dan banyak dari kita yang memiliki pengetahuan statistik segera menyadari apa yang sedang terjadi.

Namun bahkan jika Anda tidak memiliki pelatihan matematika, jika menyangkut angka, jurnalis seharusnya sudah menelepon beberapa ahli statistik terbaik di negara ini dan bertanya kepada mereka apakah pola yang diduga ini tidak biasa. Sepertinya tidak ada yang melakukan hal ini, melainkan mengandalkan “profesional TI” yang mungkin tahu banyak tentang pemrograman komputer, tapi tidak terlalu tahu tentang teori probabilitas.

Jurnalis yang baik pasti tahu perbedaannya dan tahu siapa yang harus dihubungi.

Kita sekarang berada di era yang kita sebut Big Data – di mana kita dibombardir dengan informasi dalam jumlah besar dalam bentuk (berkali-kali) angka.

Sebagai masyarakat, kita harus lebih cerdas dalam melihat angka-angka ini dan apa yang dapat kita pelajari dari angka-angka tersebut – bukan menemukan pola-pola yang tidak nyata, namun pola-pola nyata yang memberi tahu kita sesuatu tentang masyarakat dan negara kita.

Hasil pemilu lalu adalah data yang sangat banyak. Dan saya yakin ada banyak ahli statistik Filipina cerdas yang dapat menggali lebih dalam dan menemukan cerita menarik tentang bentuk politik elektoral di Filipina. – Rappler.com

Penulis adalah Dekan Sains, Universitas New York

Cerita Terkait:

Hongkong Prize