• April 20, 2024
Apa yang terjadi dengan perekonomian Filipina pada tahun 2014?

Apa yang terjadi dengan perekonomian Filipina pada tahun 2014?

Dengan dimulainya tahun 2015, kita mulai terbiasa membuat resolusi Tahun Baru, dan memikirkan apa yang akan terjadi di sisa Tahun Baru. Stasiun Cuaca Sosial (SWS) dilaporkan bulan lalu, tujuh dari sepuluh warga Filipina mengharapkan selamat Natal, dan sejauh ini merupakan prospek terbaik untuk musim Natal dalam satu dekade.

Organisasi media juga mulai mewawancarai para peramal untuk memberikan pendapat mereka tentang apa yang diramalkan bintang-bintang di tahun 2015. Organisasi internasional dan lembaga pemikir seperti Institut Studi Pembangunan Filipina (PIDS) juga akan segera mengumumkan pandangannya masing-masing terhadap kondisi sosial ekonomi.

Tanggal 29 Januari mendatangstOtoritas Statistik Filipina (PSA) akan merilis perkiraan kinerja perekonomian kuartal keempat, serta keseluruhan tahun 2014. Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB), dan sektor-sektor yang paling penting, yaitu Pertanian, Industri dan Jasa, menyediakan bukti nyata mengenai apa yang akan terjadi pada perekonomian, karena masa lalu berisi informasi tentang masa depan yang mungkin terjadi.

Meskipun PDB bukanlah ukuran kinerja perekonomian yang sempurna, namun PDB tetap menjadi indikator perekonomian yang paling dipercaya, yaitu nilai barang dan jasa yang diproduksi dalam suatu perekonomian. Tentu saja, statistik lain, termasuk indeks kebahagiaan nasional bruto, dan ukuran kemajuan multidimensi, juga disarankan, namun hanya PDB yang mengalami ketelitian tersebut, dengan PBB menganjurkan agar negara-negara mengikuti Sistem Neraca Nasional (SNA), terutama yang terbaru pada tahun 2008. SNA, yang mengadopsi PSA.

November lalu, ketika PSA merilis statistik kinerja ekonomi kuartal ketiga, beberapa pihak kecewa karena kinerja kuartal ketiga lebih rendah dari perkiraan mereka, karena pertumbuhan negatif (-2,7%) di bidang pertanian dan ‘perlambatan pertumbuhan jasa ( 5,4%), dibandingkan tahun sebelumnya (7,7%).

Beberapa pihak juga menyebutkan rendahnya belanja pemerintah, akibat pernyataan inkonstitusionalitas Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) dan Program Percepatan Pencairan Dana (DAP). Walaupun output administrasi publik dan pertahanan, serta belanja konsumsi akhir pemerintah melambat secara signifikan (lihat Gambar 1), terlalu sederhana untuk menghubungkan perlambatan perekonomian dengan permasalahan PDAF dan DAP. Pemerintah hanya menyumbang sekitar 10,5% dari total belanja, dan 4,7% dari total output di seluruh perekonomian.

Perlu diingat bahwa tahun 2013 adalah tahun pemilu, sehingga belanja pemilu memberikan kontribusi yang besar pada tahun 2013.

Harus diakui semua orang bahwa pertumbuhan sebesar 5,3 persen pada kuartal ketiga cukup mengesankan. Banyak perekonomian di Eropa belum menunjukkan pertumbuhan positif dalam beberapa waktu terakhir. Dan yang luar biasa adalah perekonomian Filipina tumbuh pesat selama periode ketika perekonomian dunia menghadapi banyak tantangan.

Arah yang benar

Ada alasan untuk mengharapkan pertumbuhan yang berkelanjutan pada tahun 2015, dengan belanja pemilu yang dimulai bahkan pada tahun 2015 (karena tahun 2016 melibatkan kepresidenan). Pengeluaran pemerintah akan membantu meskipun yang penting adalah apa yang akan dibelanjakan pemerintah. Keputusan untuk terus meningkatkan belanja infrastruktur merupakan langkah tepat karena akan memacu lebih banyak investasi dan lapangan kerja.

Dalam artikel sebelumnya di Rappler, saya menunjukkan bahwa struktur ketenagakerjaan sedang mengalami pergeseran, dengan semakin banyaknya lapangan kerja yang diciptakan di luar pertanian dan jumlah lapangan kerja yang rentan semakin menurun. Dari sisi perekonomian, meskipun konsumsi pribadi masih merupakan pengeluaran terbesar, dari tahun 2000 hingga 2014, Gambar 2 menunjukkan bahwa rasio pengeluaran konsumsi akhir rumah tangga terhadap total pengeluaran domestik bruto (PDB) telah menurun (walaupun pada triwulan keempat cenderung menurun. lebih tinggi dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkat). Investasi (yang diukur dengan modal tetap terhadap GDE) juga meningkat, terutama dalam beberapa tahun terakhir.

Oleh karena itu, kualitas pertumbuhan ekonomi tampaknya sehat. Tentu saja, diperlukan waktu beberapa tahun lagi, mungkin membutuhkan dua presiden lagi yang jujur, sebelum pertumbuhan ekonomi dapat dipertahankan dan pada akhirnya menghasilkan pengurangan kemiskinan secara signifikan. Kita harus khawatir mengenai pemilihan presiden pada tahun 2016 yang tidak korup, karena saya telah menunjukkan bahwa korupsi merugikan pembangunan.

Gambar 2. Rasio pengeluaran modal tetap dan konsumsi akhir rumah tangga terhadap pengeluaran domestik bruto (PDB) berdasarkan harga konstan tahun 2000: 2000Q1 hingga 2014Q3 Sumber: National Income Accounts, PSA

Gambar 2. Rasio pengeluaran modal tetap dan konsumsi akhir rumah tangga terhadap pengeluaran domestik bruto (GDO) pada harga konstan tahun 2000: 2000Q1 hingga 2014Q3

Sumber: Neraca Pendapatan Nasional, PSA

Namun daripada melihat terlalu jauh ke masa depan, marilah kita mencoba memprediksi masa depan.

Model statistik dapat memberikan wawasan tentang hubungan dalam data yang memungkinkan kita menghasilkan prediksi ilmiah tentang kejadian di masa depan, terutama dalam jangka pendek, asalkan tren masa lalu dan pola lain yang ditemukan dalam data tetap ada. Model-model ini bukanlah bukti penuh, seperti yang secara khusus diperingatkan oleh Nassim Nicholas Taleb dalam bukunya “The Black Swan”, namun model statistik, terlepas dari ketidaksempurnaannya, memungkinkan kita untuk mengetahui apa yang mungkin terjadi, plus atau minus beberapa ketidakpastian.

Pengujian terhadap output sub-sektor yang membentuk sektor-sektor utama perekonomian (lihat Gambar 3) dengan menggunakan model statistik menunjukkan bahwa kinerja seluruh sektor pertanian pada kuartal keempat akan pulih dari pertumbuhan negatif 2,7% pada kuartal terakhir menjadi positif. Perkiraan terbaik saya adalah sekitar 1,2% untuk sektor ini, namun Ruby dan Seniang mungkin akan sedikit melunakkannya, dengan sektor industri dan jasa kemungkinan akan tumbuh masing-masing sebesar 8,3% dan hampir 6,0% pada pertumbuhan kuartal keempat untuk menghasilkan pertumbuhan PDB kuartal keempat. sebesar 6,2%, sehingga pertumbuhan ekonomi setahun penuh menjadi 5,9%. Meski jauh lebih rendah dibandingkan titik rendah target pertumbuhan pemerintah sebesar 6,5% hingga 7,5%, namun angka tersebut masih merupakan angka pertumbuhan yang sangat baik.

Gambar 3. Output sektor-sektor utama dalam perekonomian Filipina (dalam harga konstan tahun 2000): 2000Q1 hingga 2014Q3 Sumber: National Income Accounts, PSA

Kemungkinan besar prediksi saya yang tanpa rasa takut ini akan meleset, namun seberapa besar prediksi tersebut akan meleset, kita akan lihat ketika PSA merilis angka PDB sebenarnya untuk tahun 2014. Fisikawan Denmark Niels Bohr (1885-1962) memperingatkan tentang bahaya prediksi: “Prediksi sangatlah sulit, terutama jika menyangkut masa depan.” Bahkan St. Agustinus dari Hippo Dari Kejadian hingga Surat (Buku II, xviii, 37) dikhianati untuk mempercayai para peramal dan ahli numerologi: “Orang Kristen yang baik harus berhati-hati terhadap ahli matematika dan semua orang yang membuat nubuatan kosong. Bahaya sudah ada bahwa para ahli matematika telah membuat perjanjian dengan iblis untuk menggelapkan jiwa dan mengurung manusia dalam ikatan Neraka.”

Jadi mengapa repot-repot membuat prediksi?

Ketika saya mengepalai NSCB, yang saat itu ditugaskan untuk menghasilkan PDB, saya terus menunjukkan bahwa NSCB tidak bergerak dalam bidang peramalan. Jika saya memberikan prediksi dan prediksi tersebut tidak akurat, kantor saya akan kehilangan kredibilitas, dan jika prediksi tersebut akurat, NSCB akan dituduh membuat prediksi tersebut menjadi kenyataan. Sekarang NSCB telah dikonsolidasikan dengan lembaga-lembaga lain di PSA, dan saya tidak lagi bertanggung jawab atas produksi statistik resmi, saya menawarkan wawasan (dan perkiraan) saya kepada publik untuk tujuan apa pun yang mereka layani.

Setiap kali saya melihat angka, saya melihat lebih banyak lagi… tapi tentu saja ada bahayanya saya bisa melihat lebih banyak angka daripada yang sebenarnya terlihat dari angka tersebut. Lagi pula, ada benarnya apa yang sering dikatakan oleh guru bahasa Inggris saya, Manny Leviste, kepada saya dan murid-muridnya yang tak terhitung jumlahnya: “setiap orang berhak atas pendapatnya yang SALAH!!!” – Rappler.com

Dr. Jose Ramon “Toots” Albert adalah ahli statistik profesional yang telah menulis tentang pengukuran kemiskinan, statistik pendidikan, statistik pertanian, perubahan iklim, pemantauan makroprudensial, desain survei, penggalian data, dan analisis statistik atas data yang hilang. Beliau adalah Peneliti Senior di lembaga pemikir pemerintah Institut Studi Pembangunan Filipina, dan presiden asosiasi profesional produsen, pengguna dan analis data, Asosiasi Statistik Filipina, Inc. untuk tahun 2014-2015.

togel hk