• April 18, 2024
Apa yang terjadi dengan perilaku mereka?

Apa yang terjadi dengan perilaku mereka?

MANILA, Filipina – Malnutrisi pada anak-anak tidak hanya diwujudkan dalam kesehatan fisik yang buruk, namun juga dapat diwujudkan dalam perilaku sosial dan emosional yang buruk.

Kebanyakan orang mengingat masa kecil mereka dengan kenangan indah tentang petualangan, teman bermain, tawa, dan energi yang tiada habisnya. Namun, bagi anak yang kekurangan gizi, hari-harinya terasa membosankan dan kurang menyenangkan.

Banyak perhatian diberikan pada dampak kelaparan terhadap pertumbuhan fisik anak-anak; Namun, ada juga kebutuhan untuk mengkaji bagaimana cengkeraman anak-anak yang kelaparan dapat merenggut optimisme dan watak mereka yang ceria.

Prevalensi anak-anak dengan berat badan kurang hampir tidak berubah dalam kurun waktu 8 tahun, menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO). Survei Gizi Nasional terbaru (NNS) oleh Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi Departemen Sains dan Teknologi (FNRI-DOST).

Prevalensi anak dengan berat badan kurang
Kelompok usia 2003 2011
0-5 tahun 20,7% 20,2%
5-10 tahun 32,1% 32%

Apakah angka-angka ini tidak hanya mencerminkan populasi kaum muda yang kekurangan gizi, namun juga populasi yang tidak antusias?

Sejalan dengan Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) PBB, prevalensi anak-anak dengan berat badan kurang di bawah usia 5 tahun harus turun menjadi 13,6% pada tahun 2015, menurut FNRI-DOST.

Kelaparan dan perilaku anak

“Anak-anak yang kekurangan gizi kekurangan energi, sehingga mereka menjadi kurang ingin tahu dan bermain-main, serta kurang berkomunikasi dengan orang-orang di sekitar mereka, sehingga membahayakan perkembangan fisik, mental, dan kognitif mereka,” menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dr. Odessa del Rosario dari Pusat Medis Anak Filipina (PCMC) juga mengamati perubahan perilaku di antara pasien yang kekurangan gizi.

“Mereka terlihat lesu, lemah, mudah tersinggung dan sangat apatis,” kata Del Rosario. Anak-anak ini kurang terlibat dalam aktivitas fisik dan interaksi sosial, sehingga prestasi akademis mereka juga mungkin menurun.

“Saat kami melihat pasien seperti ini, kami mencoba merangsang mereka dengan mainan. Kami mendorong orang tua untuk bermain dengan anak juga,” tambahnya.

Selain nutrisi yang tepat, ia juga menekankan pentingnya “stimulasi emosional” sebagai bagian dari pola asuh anak yang baik.

Del Rosario memperhatikan bahwa ketika anak-anak ini mulai makan lebih sehat dan menambah berat badan, mereka juga secara bertahap mendapatkan disposisi yang lebih baik. “Mereka lebih banyak tersenyum dan bermain.”

Kekurangan nutrisi dan suasana hati

WHO melihat adanya hubungan antara kekurangan nutrisi dan gangguan neurologis.

Defisiensi mikronutrien dalam mineral seperti selenium dan seng dikaitkan dengan depresi dan kondisi suasana hati yang buruk. Gangguan kekurangan yodium juga dapat mempengaruhi perkembangan sosial dan kemanusiaan anak.

Selenium diperlukan untuk fungsi tiroid yang baik, sedangkan seng penting untuk membangun protein dan menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat. Makanan kaya selenium dan seng termasuk makanan laut, daging tanpa lemak, dan kacang-kacangan.

WHO merekomendasikan 3 cara orang tua dapat mengatasi kekurangan gizi pada anak:

  • Diversifikasi – Sertakan makanan kaya mikronutrien lainnya dalam makanan
  • Suplemen – Tambahkan suplemen mikronutrien
  • Fortifikasi – Beli produk yang diperkaya dengan vitamin dan mineral (misalnya garam beryodium, beras yang difortifikasi)

Malnutrisi dini dan kepribadian dewasa

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Child Psychology and Psychiatry pada tahun 2013 meneliti dampak malnutrisi selama tahun pertama kehidupan terhadap ciri-ciri kepribadian di masa dewasa.

Sebanyak 40 peserta, yang menderita kekurangan gizi saat masih bayi, mendapat nilai rendah dalam hal “ekstraversi, keterbukaan, keramahan, dan kesadaran” dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang gizinya baik.

Para peserta juga melaporkan lebih banyak “kecemasan, kerentanan, rasa malu, penurunan kemampuan bersosialisasi, berkurangnya keingintahuan intelektual, kecurigaan yang lebih besar terhadap orang lain, orientasi yang lebih egosentris daripada altruistik, dan penurunan rasa kemanjuran atau kompetensi.”

Sementara itu, WHO menyatakan kekurangan makronutrien (karbohidrat, protein, lemak), zat besi, dan yodium memiliki dampak negatif yang signifikan tidak hanya pada kognisi, tetapi juga pada perilaku dan kinerja.

Dampak negatif ini dapat berlanjut sejak masa kanak-kanak hingga dewasa.

Anak-anak rawan pangan

Di Filipina, rata-rata anak-anak yang mengalami kerawanan pangan secara nasional adalah sebesar 22,9%menurut NRS FNRI-DOST 2011.

Di antara seluruh daerah, jumlah anak yang rawan pangan paling tinggi (64,3%) adalah ditemukan di Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM).

KTT Pangan Dunia tahun 1996 mendefinisikan “ketahanan pangan” sebagai suatu kondisi “ketika semua orang setiap saat memiliki akses fisik dan ekonomi terhadap pangan yang cukup, aman dan bergizi yang memenuhi kebutuhan pangan dan preferensi pangan untuk hidup aktif dan sehat.”

Kerawanan pangan di kalangan rumah tangga dapat merusak hubungan orang tua-anak, menurut sebuah studi tahun 2006 yang dilakukan oleh American Academy of Pediatrics.

Ketidakmampuan memberikan makanan dapat mengancam rasa percaya diri seorang ibu yang kemudian menimbulkan “maternal distress” berupa rasa cemas, sedih, mudah tersinggung, dan keasyikan. Hal ini pada gilirannya dapat berdampak buruk pada perilaku anak.

Kerawanan pangan juga dapat menyebabkan “stres psikologis” pada anak-anak. Studi tersebut menunjukkan bahwa stres di awal kehidupan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena masalah kesehatan mental di masa depan. Kerawanan pangan pada masa kanak-kanak sebenarnya bisa jadi merupakan salah satu bentuk stres awal kehidupan.

Kebanyakan anak yang menderita kelaparan berasal dari keluarga yang hidup dalam kemiskinan. Ketika orang tua dan anak-anak mengalami kelaparan kronis, rumah bisa menjadi ruang ketidakpedulian atau permusuhan.

Situasi ini dapat melanggengkan siklus ketidaktahuan mengenai nutrisi yang tepat – orang tua yang kurang memiliki pengetahuan tentang nutrisi tidak mampu menjaga kesehatan dirinya dan anak-anaknya; anak-anak ini kemudian dapat menderita cacat yang sama sampai mereka dewasa dan memulai keluarga mereka sendiri. Oleh karena itu siklus tanpa akhir.

Anak-anak, termasuk kelompok termiskin

ANAK-ANAK MISKIN.  Anak-anak adalah salah satu sektor dasar termiskin di Filipina.  Foto oleh Jay Directo/AFP

Di antara 9 sektor dasar, canak-anak (35,1%) memiliki 3rd tingkat kemiskinan tertinggi di Filipina – setelah petani (36,7%) dan nelayan (41,4%), menurut data statistik kemiskinan sektor dasar terbaru Badan Koordinasi Statistik Nasional pada tahun 2009.

Di antara sektor-sektor dasar, anak-anak merupakan kelompok terbesar dalam populasi miskin di negara ini. Jumlah anak miskin pada tahun 2009 adalah 12.414.811 – lebih dari separuh total jumlah anak miskin di negara tersebut (23.142.481) pada tahun tersebut.

Mengingat angka-angka ini, orang mungkin bertanya-tanya tentang tingkat stres yang dialami anak-anak miskin di Filipina. Angka-angka ini mungkin juga menjelaskan mengapa sebagian anak memilih bekerja daripada sekolah. Mereka ingin menyumbang pendapatan keluarga, atau sekadar ingin makan dan bertahan hidup.

Beberapa anak akhirnya terlibat dalam pekerjaan berbahaya, upaya putus asa, atau kegiatan kriminal hanya untuk mendapatkan makanan. Dalam prosesnya, mereka mungkin terkena pengaruh buruk dan pengalaman traumatis.

Del Rosario menasihati para orang tua untuk “terus memberikan dukungan nutrisi dan emosional kepada anak-anak mereka; jika tidak, siklus kelaparan dan kemiskinan tidak akan pernah berakhir.” – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong