• April 13, 2024
Apakah Anda ingin seorang lesbian seperti saya?

Apakah Anda ingin seorang lesbian seperti saya?

Saya percaya Anda tidak seperti orang Kristen yang percaya bahwa membenci orang lain adalah kehendak Tuhan mereka

Paus Fransiskus yang terkasih,

Sahabat saya Rolly, seorang Katolik paling taat yang saya kenal, pernah menceritakan kepada saya kisah menghadiri Misa Kudus pada kunjungan kepausan terakhir ke Manila pada tahun 1995. Dia berkata bahwa dia merasakan Roh Kudus di sekelilingnya dan berdoa dengan sungguh-sungguh agar dia dapat mencapainya. komuni diterima di antara ribuan peserta di Luneta. Dia melakukannya, dan dia mengatakan itu mengubah hidupnya.

Saya mengangguk ketika dia menceritakan kisahnya kepada saya, tidak begitu memahami logikanya tetapi sepenuhnya memahami dedikasinya. Bagaimanapun, iman adalah bahasa universal seperti halnya cinta, tidak peduli Tuhan mana yang Anda sembah dan siapa yang Anda cintai dan sembah.

Dengan pemahaman yang sama inilah saya harap Anda mau mendekati saya dan orang-orang seperti saya yang mulai mencintai orang-orang yang mencintai kita, yang jenis cintanya telah dihakimi dan dikutuk oleh masyarakat. Banyak negara memperlakukan kami sebagai orang buangan dalam nama Yesus Kristus. Beberapa pemerintahan bahkan menggunakan agama Kristen untuk menghukum kita dengan hukuman penjara dan kematian.

Aku tahu kamu tidak seperti itu. Anda tidak dinyatakan sebagai publikasi LGBT Tokoh Advokat Tahun Ini untuk apa-apa Saya percaya Anda tulus ketika Anda berkata di Italia: “Jika seseorang gay dan dia mencari Tuhan dan mempunyai niat baik, siapakah saya sehingga bisa menghakimi?”

Tenggelam dalam agama Katolik

Seperti kebanyakan penduduk Filipina, saya dilahirkan dalam agama Katolik. Aku hafal doa dan lagunya. Saya tahu nilai agama, komunitas yang setia, dan menjalani kehidupan yang setia.

‘Saya tidak pernah menganggap mencintai dan membangun kehidupan dengan pasangan sesama jenis adalah sebuah dosa, karena saya tahu bahwa cinta antara orang dewasa yang saling menyetujui tidak akan pernah bertentangan dengan Tuhan’

Seiring bertambahnya usia, saya curiga bahwa agama lebih dari sekedar ritual dan mengikuti pendeta dan pemimpin agama secara membabi buta. Saya merasa bahwa iman akan diungkapkan dengan lebih baik ketika iman itu diuji, dipertanyakan, dan dibongkar. Saya percaya bahwa bagian dari iman adalah kewajiban untuk menganalisis informasi yang diberikan kepada kita dan bertindak sesuai dengan hati nurani kita, sebuah ajaran yang Anda sendiri anjurkan.

Tidaklah cukup hanya mengikuti setiap aturan yang diberikan kepada kita dalam homili dan didasarkan pada penafsiran Alkitab yang berbeda. Seperti yang Anda katakan kamu adalah orang berdosa, begitu pula semua orang, termasuk uskup dan imam Anda. Kita semua manusia, kita punya kesalahan, dan tidak ada penafsiran firman Tuhan yang mutlak. Bahkan Anda menurunkan kaki Anda dan menurunkan jabatan kardinal Anda yang paling anti-gay untuk memperluas pesan Gereja Anda untuk menerima orang gay ke dalam keyakinan Anda.

‘Cintai pendosa, benci dosa’

Setiap kali saya bertemu dengan salah satu pengikut setia Anda, saya diberitahu bahwa saya dicintai sebagai seorang lesbian, namun “tindakan homoseksual” saya tidak. Untungnya bagi saya, saya tidak pernah menganggap mencintai dan membangun kehidupan dengan pasangan sesama jenis adalah dosa karena saya tahu bahwa cinta antara orang dewasa yang saling menyetujui tidak akan pernah bertentangan dengan Tuhan. Saya memiliki kepercayaan diri yang cukup dalam hidup saya dan dalam hubungan saya untuk mengetahui bahwa kehidupan cinta saya tidak lebih berdosa daripada kamar tidur seorang heteroseksual.

Saya tahu Anda akan menghormati pernikahan saya, pernikahan yang telah dijunjung dan dilindungi oleh 9 Hakim Agung AS, 6 di antaranya sebenarnya beragama Katolik Roma. Bagi saya, hal ini menunjukkan bahwa keadilan, pemikiran rasional, dan religiusitas bukanlah konsep yang berdiri sendiri-sendiri.

Seorang Paus yang tiada duanya

Anda mengerti, karena Anda adalah seorang Paus yang tiada duanya. Anda memiliki kehidupan yang beragam sebagai petugas kebersihan, penjaga klub, teknisi kimia, dan guru sastra. Anda tahu bahwa kehidupan beriman adalah kehidupan yang dijalani di luar studi teologi, dan di luar 4 tembok Gereja. Anda tahu bahwa dunia bukan hanya apa yang disuguhkan kepada Anda ketika Anda mengunjungi berbagai negara di dunia. Di tempat perhentian dan tikungan tak terduga itulah Anda bisa mengenal orang-orang sebenarnya di suatu negara.

Anda mencium seorang pria cacat dan mengatakan itu orang yang tidak beriman, atheis dan agnostik hanya perlu memeriksa hati nuraninya untuk diselamatkan. Saya harap Anda bisa mengajarkan kepada para pemimpin Katolik di Filipina bahwa iman itu bersifat pribadi, dan merupakan keselamatan bagi mereka yang membutuhkannya. Ia tidak menghakimi, dan tidak membenci.

Yang terpenting, mohon ajari umat kami bahwa keyakinan Anda tidak melarang anak-anak gay, lesbian, biseksual, dan transgender keluar dari rumah mereka atau menghalangi mereka untuk beribadah kepada Tuhan mereka.

Kasih Tuhan memilih dan tidak memilih

Saya ingin Anda mengajari umat Anda bahwa kasih dan penerimaan Tuhan Katolik tidak bisa pilih-pilih. Saya ingin Anda menekankan kepada para imam Anda kehormatan hidup bersama anak tangga terbawah – orang miskin, orang yang tidak berdaya dan lapar – dan untuk menghabiskan waktu bersama mereka seperti yang akan dilakukan Yesus jika dia ada di sana.

“Saya harap Anda bisa mengajarkan kepada para pemimpin Katolik di Filipina bahwa iman itu bersifat pribadi, dan merupakan keselamatan bagi mereka yang membutuhkannya. Ia tidak menghakimi, dan tidak membenci.’

Anda sendiri yang mengatakannya kaum gay harus diintegrasikan ke dalam masyarakat. Saya telah hidup cukup dan cukup aman dengan hidup saya untuk mengetahui bahwa kerohanian saya akan baik-baik saja apakah Anda menerima saya atau tidak. Namun, ada banyak orang seperti saya yang membutuhkan Anda untuk memberi tahu mayoritas umat Katolik bahwa Tuhan mengasihi dan menerima kita masing-masing, sehingga mereka dapat mulai menerima saudara-saudari saya yang LGBT juga.

Terlalu banyak anak muda yang ditolak oleh orang tuanya sendiri dengan alasan Yesus Kristus.

Sayangnya, komentar kebencian di bawah ini justru membuktikan kemarahan umat Katolik Filipina yang Anda kunjungi. Mereka akan menjadi orang pertama yang memberitahuku bahwa aku dikecualikan dari kasih Tuhan. Mereka akan mengutip ayat-ayat Alkitab dan mengatakan hal-hal yang melelahkan tentang “Itu Adam dan Hawa…” dan seterusnya. Mereka akan menyebutkan alat kelamin dan praktik seksual saya, dan mengeluarkan saya dari agama Katolik karena aktivitas yang mereka lakukan sendiri. Orang-orang ini termasuk dalam populasi yang Anda kunjungi. Mereka akan mengklaim bahwa mereka disukai oleh Anda.

Saya harap Anda dapat membuktikan bahwa mereka salah dengan mengatakan bahwa Tuhan mengasihi kita semua, dan yang penting bukanlah siapa yang kita cintai, melainkan ketulusan dan kelembutan yang kita lakukan. Saya tahu Anda memercayai hal itu, dan bahkan jika Anda tidak mengatakannya, saya yakin Anda tidak seperti orang Kristen yang percaya bahwa membenci orang lain adalah hal yang Tuhan ingin mereka lakukan.

Terima kasih. – Rappler.com

toto hk