• April 22, 2024
Apakah Anda lebih suka menerima anak Anda atau menguburkannya?

Apakah Anda lebih suka menerima anak Anda atau menguburkannya?

Dia cantik dan berpose malu-malu seperti gadis remaja. Dia tampak betah dalam balutan gaun saat dia memotret bayangannya di ponselnya.

Dia menatap langsung ke cermin dan tampak sedikit tidak yakin, seolah dia menyembunyikan sesuatu. Foto selfie gadis cantik ini bisa dengan mudah hilang dalam jutaan foto selfie masa pubertas yang diposting setiap hari di Tumblrs dan dinding media sosial di seluruh dunia. Namun kumpulan foto khusus gadis ini ditakdirkan untuk menjadi peringatan akan kenyataan patah hati dalam kehidupan kaum queer muda.

Sebelum Leelah Alcorn melompat ke depan truk yang melaju kencang untuk mengakhiri hidupnya, dia menulis a catatan bunuh diri di Tumblr-nya dan menjadwalkannya untuk diterbitkan setelah kematiannya. Dalam suratnya, dia menyalahkan orang tuanya karena mengajari dia untuk membenci dirinya sendiri, karena terapi “konversi” Kristen yang dipaksakan oleh orang tuanya, dan karena depresi dan kebenciannya pada diri sendiri.

Setelah kematiannya, orang tuanya menyatakan bahwa mereka menerima “putra” mereka dan tidak bermaksud jahat pada “dia”.. Advokat LGBT dan penulis Dan Savage percaya bahwa ketidaksetujuan orang tua Leelah sendiri yang melemparkannya ke depan truk itu dan bahwa mereka harus diadili. Selebriti transgender menyukainya Laverne Cox, Janet Mock dan Andreja Pejic mengungkapkan kesedihan mereka tentang Leelah dan kemarahan mereka atas meningkatnya angka bunuh diri di kalangan remaja transgender.

Hampir setengahnya mencoba mengakhiri hidup mereka

Di AS, 48% remaja transgender akan mencoba bunuh diri setidaknya sekali dalam hidup mereka. Remaja lesbian, gay, dan biseksual memiliki kemungkinan 4 kali lebih besar untuk mencoba bunuh diri dibandingkan remaja heteroseksual. Tidak ada angka pasti mengenai jumlah kasus bunuh diri LGBT di Filipina, namun dapat dikatakan bahwa satu kematian saja sudah menjadi hal yang penting, terutama jika anak tersebut adalah seseorang yang Anda kenal.

Kita semua tahu orang-orang yang memilih untuk mengakhiri hidup mereka. Saya dihubungi oleh setidaknya satu orang LGBT yang ingin bunuh diri setiap bulannya, dan suatu hari salah satu dari mereka akan berhasil dan meninggalkan pesan. Saya harap itu bukan anak Anda.

CDC AS melaporkan bahwa 19-29% pelajar gay dan lesbian pernah mengalami kekerasan dalam pacaran, dan 14% hingga 31% pelajar gay dan lesbian akan dipaksa melakukan hubungan seks. setidaknya sekali dalam hidup mereka. Serangan-serangan ini sebagian besar tidak dilaporkan, karena remaja takut untuk mendekati orang tua dan wali mereka. Khususnya di Filipina dimana orang dewasa yang tinggal di rumah remaja LGBT mungkin merupakan kelompok pertama yang tidak menyetujui hal ini, statistik penyerangan terhadap remaja LGBT sangat jarang dilaporkan.

Nomor Filipina

Anda mungkin berpendapat bahwa Leelah Alcorn adalah orang Amerika dan budaya di sana berbeda dengan Filipina, namun ada ribuan remaja transgender di Filipina, dan bahkan lebih banyak lagi lesbian, gay, dan biseksual yang juga mengalami perundungan, penyerangan, pelecehan dalam jumlah yang sama. dan tidak diterimanya di rumah.

Dilaporkan bahwa 1 dari 10 remaja gay Filipina diserang di rumah mereka sendiriangka yang tentunya lebih tinggi mengingat sebagian besar kasus-kasus tersebut masih belum dilaporkan.

Remaja LGBT Filipina adalah tersiram air panas dengan air mendidih, dipukuli atau tidak diakui oleh orang tua dan wali mereka sendiri. Ini hanya sebagian kecil dari kasus yang benar-benar dilaporkan.

Jumlah nomor telepon yang tersedia di Filipina tidak banyak, namun negara-negara Asia lainnya tetap dapat menyediakannya. Di Jepang, 70% remaja LGBT pernah mengalami perundungan di sekolah, dan 30% pernah mempertimbangkan untuk bunuh diri dan melukai diri sendiri.

Itu Pengawasan Kejahatan Kebencian LGBT Filipina menghitung 144 kematian akibat kejahatan rasial terhadap LGBT di Filipina dari tahun 1996 hingga 2011 (sekali lagi, sejumlah ini terkena dampak dari rendahnya pelaporan). Menurut USAID Menjadi LGBT di Asia: Laporan Filipina, banyak wali remaja LGBT Filipina yang gagal melindungi mereka dan bahkan menjadi pihak yang melakukan pelecehan terhadap mereka. Tindakan diskriminasi dan penyerangan juga jarang dilaporkan di luar rumah.

Ditambah dengan meningkatnya kemungkinan bunuh diri, kekerasan dan pelecehan seksual terhadap kaum queer Filipina, wajar jika dikatakan bahwa generasi muda LGBT kita berisiko mengalami kematian, cedera, dan melukai diri sendiri. Karena tidak ada orang yang bisa dijadikan sandaran ketika keluarga merekalah yang pertama kali menolak atau menyalahgunakan mereka, mereka akan lebih mungkin terlibat dalam perilaku berbahaya dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Mereka menjadi korban pelecehan seksual dan kejahatan kebencian, atau menderita depresi dan bunuh diri.

Kematian seorang transgender lainnya

Leelah Alcorn sekarang sudah meninggal, dan dia akan segera dilupakan. Catatan bunuh dirinya mengungkapkan keputusasaannya terhadap situasinya dan keputusasaannya bahwa suatu hari nanti dia akan memiliki kehidupan yang lebih baik. Anda mungkin merasa bahwa kejadian ini jauh dari Anda, atau ini merupakan pengecualian dan bukan aturan. Namun, laki-laki dan perempuan transgender ada di sekitar Anda, dan jika Anda meluangkan waktu untuk bertanya kepada mereka tentang kehidupan mereka, Anda mungkin akan mengetahui tentang kekerasan dan pelecehan yang mereka alami setiap hari.

Tanyakan kepada wanita transgender terdekat Anda bagaimana ayahnya memperlakukannya ketika dia masih muda. Tanyakan kepada teman gay atau lesbian terdekat Anda apakah dia pernah mempertimbangkan untuk bunuh diri. Tanyakan pada diri Anda bagaimana perasaan Anda jika Leelah Alcorn adalah Anda, atau dia adalah anak Anda.

Anda mungkin peduli atau tidak, tetapi jika Anda memiliki anak gay, lesbian, biseksual atau transgender; Jika Anda adalah orang tua, atau berencana memiliki anak suatu hari nanti, bayangkan ini:

Anda mengubur anak Anda yang seumur hidupnya ditindas oleh teman-temannya, atau diminta berubah oleh keluarganya sendiri. Anda sedang dalam prosesi pemakaman putra Anda yang dibunuh karena menjadi gay. Anda berada di barisan depan setelah putri Anda, yang melompat dari gedung atau gantung diri karena Anda mengatakan kepadanya bahwa Anda atau Tuhan tidak mungkin menerima siapa dia atau siapa yang tidak dia cintai.

Anda menatap tubuh tak bernyawanya melalui kaca, mengenakan gaun pilihan Anda, tapi gaun yang tidak akan pernah dia hargai. Anda telah mengalungkan kalung di leher putra Anda (atau gelang di pergelangan tangan putri Anda) yang tidak akan pernah dia lihat. Ini terakhir kalinya Anda bisa menyentuh anak Anda, yang kini kedinginan dan kaku di dalam kotak.

Ketika anak Anda masih hidup dan bernapas, sangat sulit bagi Anda untuk menerima dia apa adanya. Anda tidak dapat menyetujui panggilan hatinya. Anda berjanji tidak akan pernah menerimanya. Anda memerintahkan dia untuk mendoakan semuanya karena terlalu sulit untuk membiarkan dia menjadi dirinya yang akan datang. Anda menyebut penolakan Anda terhadap keinginannya sebagai cinta dan perhatian orang tua. Anda menyebutnya “menginginkan yang terbaik untuk anak Anda”.

Putramu meninggalkan rumah dan melarikan diri bersama orang-orang jahat. Putri Anda mulai melukai dirinya sendiri di malam hari untuk mematikan rasa karena kebencian terhadap diri sendiri yang Anda tanamkan dalam dirinya. Putra Anda memutuskan bahwa penerimaan orang asing atau pengaruh obat-obatan terlarang lebih baik daripada penolakan orang tuanya sendiri atau ketidakbahagiaan mereka terhadap hidupnya. Atau mereka diam-diam menerima ketidaksetujuan Anda, meluapkan kesedihan mereka di belakang Anda.

Akhirnya mereka menyerah begitu saja. Mereka diambil terlalu cepat – baik oleh tangan mereka sendiri atau oleh tangan orang lain – padahal Anda tahu betul bahwa Anda sebenarnya bisa melindungi mereka. Anda tahu betul bahwa tugas Anda sebagai orang tua hanyalah menyelamatkan nyawa anak Anda.

Sebuah pilihan sederhana

Izinkan saya bertanya kepada Anda, apa yang tampaknya lebih sulit? Apakah Anda menerima anak Anda apa adanya, atau melemparkan segenggam tanah ke peti mati yang di dalamnya jenazah bayi Anda dibaringkan di tanah?

Mungkin ini saatnya untuk memeluk anak Anda dan bersyukur atas kehidupan apa pun yang dia jalani, terlepas dari gagasan Anda sendiri tentang ingin menjadi apa dia nantinya. Bahkan jika Anda tidak tahu langkah apa yang harus diambil atau ke mana harus pergi selanjutnya atau apa yang harus dikatakan, setidaknya beri tahu mereka bahwa Anda tidak ingin kehilangan mereka, dan bahwa Anda adalah satu-satunya orang yang dapat mereka hubungi jika mereka membutuhkan bantuan.

Sebelum Anda mendapat persetujuan masyarakat, sebelum Anda menganut ajaran orang lain tentang Tuhan kasih Anda, kewajiban terbesar Anda adalah selalu mencintai dan menerima anak Anda. Mulailah melakukan pekerjaan Anda.

“Saya ingin kematian saya memiliki arti,” adalah kata-kata terakhir Leelah Alcorn sebelum mengakhiri hidupnya dan mengambil langkah terakhir dalam 17 tahun hidupnya yang singkat.

Jumlah kematian LGBT akibat bunuh diri atau kejahatan rasial mungkin hanya sekedar angka bagi Anda, kecuali salah satu dari mereka adalah teman, kolega, atau anak Anda. Sama seperti orang tua Leelah, Anda tidak pernah tahu bahwa setiap momen bisa menjadi kesempatan terakhir Anda untuk mengatakan bahwa Anda mencintai dan menerima saudara laki-laki, perempuan, anak perempuan atau laki-laki Anda sendiri. Jadikan setiap momen bersama mereka tidak akan Anda sesali – seandainya ini adalah yang terakhir kalinya.Rappler.com

Mengikuti #LeelahAlcorn Dan #RealLiveTransAdult pada Twitter pada mengajukan lagi lebih Leelah Alcorn, transgender anak muda bunuh diri, dan transgender milik rakyat kesuksesan cerita.

Pengeluaran Sydney