• July 24, 2024
Apakah HSBC meninggalkan Filipina?

Apakah HSBC meninggalkan Filipina?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perwakilan HSBC Filipina mengatakan laporan Financial Times bahwa bank tersebut menutup operasi lokalnya bersifat “spekulatif”

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Unit lokal bank multinasional HSBC membantah pihaknya menarik bisnisnya di Filipina, dan menyebut laporan Financial Times mengenai rencana bank tersebut untuk mengurangi operasinya di Asia sebagai hal yang “spekulatif.”

Pada hari Senin, 12 Maret (Selasa di Manila), FT menerbitkan sebuah artikel berdasarkan wawancara dengan Peter Wong, CEO HSBC di Asia, bahwa bank tersebut menutup operasinya di 6 pasar berikut:

  • Bangladesh
  • Brunei Darussalam
  • Makau
  • Selandia Baru
  • Pakistan
  • orang Filipina
  • Srilanka

Alasannya adalah fakta bahwa kehadiran HSBC di pasar-pasar ini kecil. Sebelumnya, FT juga melaporkan bahwa bank di bawah Stuart Gulliver, kepala eksekutif HSBC, fokus kembali di pasar “di mana perusahaan ini memiliki kehadiran yang signifikan dan bisnis di mana perusahaan dapat menghasilkan uang paling banyak.”

Laporan FT, mengutip Wong, mengatakan bank tersebut “hanya akan fokus pada 6 pasar inti Asia di luar Hong Kong, yang merupakan pasar yang menghasilkan pertumbuhan laba tercepat, dan 2 pasar strategis yang penting untuk masa depan.”

6 pasar inti tersebut adalah:

  • Australia
  • Cina
  • Dalam
  • Indonesia
  • Malaysia
  • Singapura

Dilaporkan juga akan meningkatkan upaya di pasar-pasar berikut yang dianggap “strategis”:

Wong dilaporkan menyebut Taiwan sebagai “bagian ketiga dari kisah Tiongkok Raya” dan memilih Vietnam karena “pertumbuhannya sangat cepat.”

“Di masa lalu, cara HSBC memandang Asia adalah Hong Kong dan Asia Pasifik lainnya,” kata Wong. “Tetapi wilayah Asia Pasifik lainnya hanya terdiri dari beberapa negara, jadi yang kami lakukan adalah membangun 6 pasar utama di luar Hong Kong yang ingin kami fokuskan sumber dayanya.”

Tanggapan HSBC Filipina

Dalam pernyataannya pada Selasa, 13 Maret, Johanna Garcia, juru bicara unit lokal, dengan tegas membantah laporan FT dan menyebutnya “spekulatif.”

“Kesimpulan penulis sepenuhnya spekulatif dan tidak didasarkan pada informasi atau perkembangan baru. Kami ingin menegaskan kembali bahwa kami tidak akan meninggalkan pasar mana pun di Asia. Strategi kami di kawasan ini adalah memiliki geografi dan bisnis yang kuat, seimbang, dan terdiversifikasi,” tulisnya.

“6 pasar prioritas dan 2 pasar strategis yang disebutkan adalah tempat kita memprioritaskan investasi kita, namun bukan berarti kita mengecualikan pasar lain,” tegasnya.

“Kami terus meninjau seluruh bisnis kami untuk meningkatkan cara kami mengalokasikan modal ke pasar dan bisnis dengan potensi pertumbuhan yang jelas, seperti yang dinyatakan oleh Stuart Gulliver, CEO HSBC pada Strategy Day Mei 2011 lalu. Kami juga terus berinvestasi dan tumbuh di Asia. , terbukti dengan kinerja keuangan kami yang kuat pada tahun 2011.”

Baru-baru ini, kelompok riset HSBC yang berbasis di London menempatkan Filipina sebagai negara dengan perekonomian terbesar ke-16 di dunia pada tahun 2050, dengan alasan tingkat pertumbuhan ekonomi dan jumlah populasi yang kuat. – Rappler.com

Sidney siang ini